Apakah Kartu Kredit Boleh Digunakan untuk Dana Darurat?

Kartu kredit bisa mengakibatkan orang terlilit utang karena bunganya yang besar, jika tidak membayar tagihannya tepat waktu. Namun, walaupun demikian, banyak yang mengaku bahwa kartu kredit bisa berguna disaat-saat tertentu, contohnya pada saat darurat dimana pemiliknya tidak memiliki dana lagi. Hal ini sering menjadi pertanyaan, apakah boleh jika kartu kredit digunakan untuk dana darurat?

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Finansialku Planner

 

Apakah Kartu Kredit Boleh untuk Dana Darurat?

Sebelum kita menjawab hal itu, ada baiknya kita samakan persepsi tentang dana darurat.

Dana Darurat (Emergency Fund) adalah dana yang sengaja kita simpan untuk nantinya digunakan pada saat genting, yang berkaitan dengan kelangsungan hidup seseorang. Dana darurat sangat diperlukan karena di dalam hidup banyak sekali risiko tak terduga yang bisa terjadi. Dalam ilmu perencanaan keuangan, dana darurat memiliki dua fungsi utama yaitu:

  1. Dana cadangan (reserved fund), misalnya dana cadangan jika terjadi pemutusan hubungan kerja (PHK).
  2. Pengeluaran tak terduga (unexpected expense), biaya pengobatan karena sakit atau kecelakaan.

 

Apakah Kartu Kredit Boleh Digunakan untuk Dana Darurat 02 - Finansialku

[Baca Juga: Para Karyawan, Yuk Rencanakan dan Hitung Dana Darurat Anda]

 

Biasanya orang yang menggunakan kartu kredit untuk dana darurat adalah orang yang tidak mempunyai cadangan dana darurat untuk digunakan ketika hal tidak terduga tersebut terjadi.

 

Fasilitas Kartu Kredit

Pada saat darurat, kartu kredit bisa digunakan dengan 2 cara yang berbeda:

 

#1 Kartu Kredit Biasa

Cara ini bisa dilakukan jika hal yang darurat tersebut bisa kita bayarkan dengan cara menggunakan kartu kredit, seperti biaya pengobatan di rumah sakit. Jika kita menggunakannya seperti biasa karena kurangnya dana darurat, kita hanya perlu untuk membayar tagihannya pada saat jatuh tempo. Jika Anda telat membayar tagihannya, akan ada konsekuensi denda keterlambatan, biayanya berbeda-beda setiap bank dari total tagihan kartu kredit Anda, dengan jumlah denda maksimal Rp150.000. Dan jika Anda hanya membayar minimum, Anda akan dikenakan bunga untuk sisa tagihannya pada saat jatuh tempo bulan depan. Ini yang menyebabkan orang sering terlilit hutang.

Sebagai contoh: Andi punya kartu kredit dari bank XYZ. Dia dua kali melakukan transaksi masing-masing pada 7 April sebesar Rp500.000 dan 15 April sebesar Rp300.000. Ketentuan bank XYZ:

  • Tanggal pembukuan transaksi: 1 hari setelah tanggal transaksi
  • Tanggal cetak tagihan: tanggal 20
  • Masa jatuh tempo: 15 hari kalender setelah tanggal cetak tagihan
  • Bunga kartu kredit: 2,95% per bulan

 

Kemudian pada bulan Mei, dia hanya melakukan sekali transaksi sebesar Rp200.000 pada tanggal 8 Mei. Dengan ketentuan bank XYZ seperti yang tersebut di atas, berarti tagihannya pada bulan Mei sebanyak Rp952.587,40 setelah dikenakan bunga Rp32.587,40.

Dari kasus Andi, perhitungan tagihan tersebut adalah:

Tagihan bulan April

Tanggal TransaksiTanggal Pembukuan TransaksiKeteranganNominal Transaksi (Rp)
7 April 8 April Transaksi 1 500.000
15 April 16 April Transaksi 2 300.000
Total Tagihan  800.000
Pembayaran Minimum (10%)  80.000

 

Tagihan bulan Mei

Tanggal TransaksiTanggal Pembukuan TransaksiKeteranganNominal Transaksi (Rp)
 – –Total tagihan Mei800.000
 –1 MeiPembayaran80.000
8 Mei9 MeiTransaksi 3200.000
 – –Bunga*29.480,83
Total Tagihan  949.480,83
Pembayaran Minimum (10%) 94.948,08

 

* Perhitungan bunga bulan Mei

KeteranganTanggal PembukuanTanggal TagihanSelisih Hari (*)Nominal Transaksi (Rp)Bunga (Rp) (**)
Transaksi Belanja 18 April20 April13500.0006.304,11
Transaksi Belanja 216 April20 April530.0001.454,79
Tagihan bulan April21 April20 Mei30800.00023.276,71
Pembayaran1 Mei20 Mei2080.0001.551,78
Total bunga tagihan Mei29.480,83


(*) Selisih hari = (Tanggal cetak tagihan – tanggal pembukuan) + 1

(**) Bunga = (Selisih hari x bunga per bulan x 12 x nominal transaksi) : jumlah hari dalam setahun.

 

lebih-baik-bayar-lunas-tagihan-kartu-kredit-atau-bayar-minimum-1-finansialku

[Baca Juga: Lebih Baik Bayar Lunas Tagihan Kartu Kredit atau Bayar Minimum]

 

#2 Tarik Tunai

Cara ini biasanya dilakukan jika hal yang darurat tersebut membutuhkan dana tunai, seperti kebutuhan hidup rumah tangga dan biaya pengobatan di dokter atau puskesmas yang tidak memiliki mesin kartu kredit. Fasilitas tarik tunai ini yang cukup sering dimanfaatkan banyak orang, karena dana tunai lebih dapat dimanfaatkan dimana saja dibandingkan kartu kredit yang hanya dapat digunakan di tempat yang terdapat mesinnya. Tetapi justru hal inilah yang membuat lebih banyak orang terjerat dalam utang kartu kredit.

Biaya-biaya yang harus Anda ketahui dalam fasilitas tarik tunai kartu kredit adalah:

Biaya tarik tunai adalah biaya yang langsung dibebankan pada saat penarikan tunai dilakukan. Biaya ini biasanya dipatok 4% dari total penarikan atau Rp50.000, manapun yang lebih besar. Biaya ini bervariasi di tiap bank penerbit kartu kredit. Biaya tersebut ada untuk membayar ‘jasa’ penggunaan uang di mesin ATM tersebut. Yah, istilahnya biaya perawatan mesin, keamanan dan lain sebagainya.

Kesalahan Terbesar Penggunaan Kartu Kredit bagi Pemula dan Penanganannya 01 - Finansialku

[Baca Juga: Kesalahan Terbesar Penggunaan Kartu Kredit bagi Pemula dan Penanganannya]

 

Bunga tarik tunai adalah bunga yang terakumulasi tiap bulan selama tagihannya masih ada. Seperti sebelumnya, persentase bunga yang Anda tanggung per bulan berbeda antar bank dengan maksimum 2,95% dari total sisa utang tarik tunai yang Anda lakukan. Angka bunga tersebut sudah dibatasi oleh BI menjadi maksimum 2,95% per bulan atau 35,4% per tahun.

Sebagai contoh, Anda memiliki kartu kredit XYZ dan melakukan tarik tunai Rp1 juta. Anda akan menanggung tagihan Rp1.040.000 karena 4% dari 1 juta hanya Rp40.000. Lalu Anda akan dikenakan bunga 2,95% dari total tagihan jika Anda tidak melunasi tagihan tersebut.

Dari hitungan tersebut, total biaya yang Anda tanggung adalah 6,95% dari total uang yang Anda tarik. Mungkin tidak terasa terlalu berat, tetapi bagaimana jika Anda melakukan penarikan uang tunai diatas Rp5 juta? Pasti Anda akan terbebani dengan bunganya.

Jadi, dengan situasi di atas, jika Anda membiarkan tagihan Anda berlanjut ke bulan selanjutnya maka Anda akan dikenakan sejumlah

Rp1.000.000 + Rp40.000 + 2,95% dari Rp1.000.000 = Rp1.069.500.

 

Bunga 2,95% tadi akan terus berlanjut selama tagihannya belum lunas total. Tetapi, jika Anda lunasi tagihannya tepat waktu, maka total tagihan Anda adalah

Rp1.000.000 + Rp40.000 = Rp1.040.000.

 

Dan perhitungan bila seandainya Anda membayar sebesar Rp200.000 dan tidak lunas total, maka hitungannya menjadi seperti ini:

Rp1.000.000 + Rp40.000 – Rp200.000 = Rp840.000

Rp840.000 + (2,95% x Rp850.000 = Rp24.780) = Rp864.780

 

Jadi, tagihan Anda pada bulan selanjutnya setelah membayar Rp200.000 adalah Rp864.780.

Bagaimana Cara Menghilangkan Biaya Tambahan Kartu Kredit 2 - Finansialku

[Baca Juga: Bagaimana Cara Menghilangkan Biaya Tambahan Kartu Kredit?]

 

Bunga Kredit Memang Mahal, Tetapi Tidak Kalau Bayar Tagihan Tepat Jumlah dan Tepat Waktu

Dari contoh di atas, Anda bisa melihat bahwa biaya dan bunga yang dikenakan oleh kartu kredit sangatlah besar apabila Anda tidak dapat membayar tagihannya tepat waktu.

Oleh karena itu, Anda sebenarnya sangat tidak dianjurkan untuk melakukan tarik tunai ataupun pembayaran melalui kartu kredit, jika tidak dapat membayarkan tagihannya pada saat jatuh tempo. Tetapi untuk hal yang darurat, sangat memungkinkan bagi Anda yang tidak memiliki dana darurat, untuk menggunakan kartu kredit terlebih dahulu.

Yang harus Anda pastikan adalah Anda harus melunasi tagihannya tepat jumlahnya dan tepat pada waktunya sehingga Anda tidak akan terkena biaya-biaya diatas.

 

Kartu Kredit Untuk Dana Darurat

Kartu kredit hanyalah alat pembayaran. Apakah dia menjadi sesuatu yang baik atau tidak tergantung dari pemakainya. Banyak orang punya pengertian yang berbeda-beda pula tentang dana darurat. Oleh karena itu, supaya Anda tidak terlanjur terlilit utang kartu kredit, ada lebih baik Anda memiliki pemahamannya terlebih dahulu. Kartu kredit bisa dianjurkan dipakai untuk dana darurat jika dana darurat tersebut memang berhubungan dengan kelangsungan hidup seseorang, bukan dana darurat yang lainnya, yang mungkin darurat menurut pemikiran sebagian orang atau bahkan dana yang tidak mendesak sama sekali tetapi dianggap darurat.

 

Apakah Anda menggunakan kartu kredit Anda dengan baik dan bijaksana? Berikan pendapat dan komentar Anda terkait dengan pertanyaan tersebut. Anda dapat memberikan komentar pada kolom di bawah ini, terima kasih.

 

Sumber Referensi:

  • 29 Juni 2015. Banyak Yang Bilang Tarik Tunai Kartu Kredit itu Penuh Biaya Siluman. Loh Emang Sudah Paham Seluk Beluknya. Duitpintar.com – https://goo.gl/wHaFjn
  • 9 April 2015. Kebiasaan Bayar Minimum Tagihan Kartu Kredit Bisa Bikin Celaka. Duitpintar.com – https://goo.gl/0Jfffe

 

Sumber Gambar:

  • Pemegang Kartu Kredit – https://goo.gl/eX430b
  • Kartu Kredit – https://goo.gl/aZBDAQ

 

Download E-Book Perencanaan Keuangan untuk Umur 20 an (GRATIS)

Ebook Perencanaan Keuangan untuk Usia 20 an Perencana Keuangan Independen Finansialku

 

Download Sekarang

By | 2017-08-10T09:30:31+00:00 April 28th, 2017|Categories: Dana Darurat, Kartu Kredit|Tags: , , , , , |0 Comments

About the Author:

Ricky Susanto Joeng CFP®
Ricky Susanto Joeng S.Si. S.Kom. CFP® adalah seorang perencana keuangan independen bersertifikasi (FPSB ID: 1300 0406). Memiliki background pendidikan S1 di jurusan Matematika dan Ilmu Komputer, Universitas Bina Nusantara. Memiliki pengalaman di bidang personal finance dan manajemen risiko, personal cashflow, asuransi unitlink dan investasi.

Leave A Comment

Gratis Download E-book, Hanya untuk Anda!

Panduan Berinvestasi Reksa Dana untuk Pemula

Investasi Tepat, Untung Mendekat

Bagaimana cara berinvestasi reksa dana untuk investor pemula? Apa saja tips berinvestasi reksa dana agar untung lebih maksimal?

 

7.392 orang

sudah download