Kepercayaan publik untuk investasi lewat P2P Lending terbukti dengan nilai transaksi yang naik pesat.

Ketahui informasi selengkapnya di artikel Finansialku di bawah ini.

 

Kepercayaan Publik Untuk Investasi di P2P Lending Terbukti Dengan Nilai Transaksi yang Naik Pesat

Data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menunjukkan transaksi peminjaman peer to peer (P2P) Lending sepanjang 2020 mencapai lebih dari 700 transaksi.

Dari angka transaksi ini, P2P Lending mampu meminjamkan dana sekitar Rp 146 triliun.

“Angka ini menunjukkan ratusan lender retail menjadi bukti kepercayaan publik untuk berinvestasi. Investor mendanai lewat platform P2P Lending yang langsung bisa ke sektor retail dan usaha yang didanai pun jelas.” Kata CEO Amartha, Andi Taufan Garuda Putra dalam wawancara lewat instagram Live bersama theiconomics.com, Selasa (02/03).

 

Taufan mengatakan, pendanaan tersebut bisa naik antara lain karena faktor semangat gotong royong masyarakat Indonesia membangun usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) terutama di masa pandemi Covid-19.

Di masa pandemi, UMKM terdampak parah sehingga memerlukan pendanaan agar bisa bertahan dan bangkit kembali.

Di samping berharap pada imbal hasil, kata Taufan, salah satu alasan membantu pendanaan UMKM lewat platform Peer To Peer Lending karena memang ingin membantu untuk social impact.

Di sisi lain, pendanaan lewat platform P2P Lending lebih mudah dan lebih banyak.

“Pilihan untuk berinvestasi saat ini menjadi terbuka lebar. Terlebih di platform P2P Lending pengalaman banyak orang mudah mendanai karena bisa memilih.” Kata Taufan.

Berinvestasi di P2P Lending, kata Taufan bukan berarti pasti untung. Berinvestasi tentu saja selalu ada risikonya.

Daftar Aplikasi P2P Lending yang Cocok Untuk Dana Pendidikan Anak! 03 - Finansialku

[Baca Juga: Cara Mudah Dapat Pasif Income dari P2P Lending Zaman Now]

 

Karena itu, publik harus pintar-pintar juga menginvestasikan uangnya. Lewat P2P Lending ini, Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) ingin mendorong ekosistem industri ini tidak hanya di pasar tapi juga di sektor riil.

Tantangan industri Peer To Peer Lending bersama OJK, kata Taufan, adalah mendidik publik agar berinvestasi di platform yang telah terdaftar dari berizin.

Pasalnya, platform Peer To Peer Lending yang diawasi OJK harus transparan rekam jejaknya, termasuk tingkat keberhasilan membayar 90 hari (TKB 90).

“Ini yang kita edukasi publik. Platfrom yang legal dan berizin itu memberi nilai positif, tidak sekedar cuan. Kalau platform ilegal, ‘kan hanya menawarkan cuan, tapi tidak memberi nilai kepada publik.” Kata Taufan.

 

Bagaimana pendapat Finansialku mengenai informasi ini? Mari kita diskusikan di kolom komentar!

Sobat Finansialku juga bisa mendiskusikan hal ini bersama teman-teman dengan membagikan artikel dari Finansialku lewat pilihan platform yang tersedia di bawah ini.

 

Artikel ini merupakan hasil kerja sama antara Finansialku dengan Theiconomics.com, isi artikel menjadi tanggung jawab sepenuhnya Theiconomics.com

 

Sumber Referensi:

  • Admin. 3 Maret 2021. Nilai Transaksi Naik Pesat Bukti Publik Percaya Berinvestasi Lewat P2P Lending. Theiconomics.com – https://bit.ly/3uQvaxz