Sudahkah Anda atau kantor Anda mendaftarkan diri ke BPJS Ketenagakerjaan? Apa saja syarat serta langkah pendaftaran online mandiri BPJS Ketenagakerjaan?

Mari cari tahu jawabannya dalam artikel Finansialku berikut ini. Selamat membaca!

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Learn and Invest

 

Pentingnya BPJS Ketenagakerjaan Bagi Pekerja/Karyawan

BPJS Ketenagakerjaan atau Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Ketenagakerjaan merupakan badan hukum publik yang berperan melindungi seluruh pekerja/karyawan yang bekerja di suatu perusahaan.

Sebelumnya, BPJS Ketenagakerjaan ramah dikenal sebagai Jamsostek atau Jaminan Sosial Tenaga Kerja.

BPJS Ketenagakerjaan berusaha mampu memberikan perlindungan atau proteksi bagi tenaga kerja untuk mengatasi risiko sosial ekonomi tertentu dan penyelenggaraannya menggunakan mekanisme asuransi sosial.

Risiko sosial ekonomi yang dimaksud yaitu perlindungan pada peristiwa kecelakaan, sakit, hamil, bersalin, cacat, hari tua, dan meninggal dunia.

Pembayarannya pun terjangkau yang dapat dilakukan baik oleh pengusaha atau pemilik perusahaan juga pekerja/karyawan sebagai alternatif dari asuransi kesehatan.

Badan hukum publik ini memiliki 4 program jaminan sosial ketenagakerjaan, yaitu Program Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK), Jaminan Hari Tua (JHT), Jaminan Kematian (JKM) dan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (JPK).

Keempat hal ini memegang peranan penting baik bagi perusahaan maupun para pekerja/karyawan yang terdaftar karena selain gaji, rasa aman dalam bekerja adalah faktor penting yang dapat meningkatkan kebahagiaan .

Pekerja/karyawan yang bahagia akan jauh lebih produktif dan kreatif dibandingkan yang tidak.

Oleh karena itu, mendaftarkan pekerja/karyawan sebagai peserta BPJS Ketenagakerjaan adalah suatu keharusan.

Apalagi pemerintah mewajibkan perusahaan untuk mengikutkan pekerja/karyawannya dalam program ini.

Apa Benar Dapat Diskon Pakai Kartu BPJS Ketenagakerjaan Saat Berbelanja 01 - Finansialku

[Baca Juga: Mengenal Sistem Pendidikan Indonesia, Bandingkan Dengan Negara Maju!]

 

Sebelum membahasnya lebih jauh, sudahkah Anda mengecek kesehatan keuangan saat ini?

Ketahui kesehatan keuangan Anda dengan Aplikasi Finansialku melalui fitur Financial Health Check Up.

Unduh terlebih dahulu Aplikasi Finansialku melalui Google Play Store atau lakukan registrasi terlebih dahulu melalui PC. Anda juga bisa memanfaatkan fasilitas free trial-nya selama 30 hari. 

Selain itu, dapatkan potongan harga berlangganan hingga Rp50.000 dengan kode promo: POTONG50RIBU untuk menjadi member Premium.

Anda juga bisa berkonsultasi tanpa batas dengan Konsultan Keuangan Bersertifikat dari Finansialku.

Mulai dari sekarang ya!

 

Gratis Download Ebook Perencanaan Keuangan untuk Usia 30 an

Perencanaan Keuangan Untuk Usia 30 an - Finansialku Mock Up

Download Ebook Sekarang

 

4 Program Jaminan Sosial Ketenagakerjaan dari BPJS Ketenagakerjaan

Bagi yang belum mengetahuinya, berikut ini adalah penjelasan masing-masing dari 4 program yang dimiliki oleh BPJS Ketenagakerjaan, mulai dari:

 

#1 Program Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK)

Program Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) memiliki peran yang sangat penting bagi para pekerja/karyawan.

Karena dengan mengikuti program ini, para pekerja/karyawan akan mampu meminimalisasi hilangnya penghasilan akibat risiko sosial seperti halnya cacat atau kematian.

Selain kesadaran individu, jaminan kesehatan dan keselamatan tenaga kerja sebenarnya juga merupakan tanggung jawab pengusaha.

Dalam hal ini para pengusaha wajib untuk membayar iuran jaminan kecelakaan kerja para pekerja/karyawannya yang berkisar antara 0,24% – 1,74% sesuai kelompok jenis usaha.

 

#2 Program Jaminan Hari Tua (JHT)

Berbeda dengan JKK, Jaminan Hari Tua (JHT) membuat para pekerja/karyawan terjamin karena adanya keamanan dan kepastian terhadap risiko-risiko sosial ekonomi.

Selain itu, JHT bisa digunakan sebagai sarana penjamin arus penerimaan penghasilan bagi pekerja/karyawan dan keluarganya akibat dari terjadinya risiko-risiko sosial dengan pembiayaan yang terjangkau oleh pengusaha dan tenaga kerja.

Klaim-JHT-BPJS-Ketenagakerjaan-Aplikasi-eKlaim-1-Finansialku

[Baca Juga: Ini Dia Biaya Pendidikan SMK Dan Persiapan Penting Sebelum Masuk SMK]

 

#3 Program Jaminan Kematian (JKM)

BPJS Ketenagakerjaan pun memberikan jaminan dalam bentuk biaya pemakaman maupun santunan berupa uang dengan maksud meringankan keluarga yang disebut sebagai Program Jaminan Kematian (JKM).

Program ini ditujukan langsung pada ahli waris peserta BPJS Ketenagakerjaan yang meninggal bukan karena kecelakaan kerja.

 

#4 Program Jaminan Pensiun (JP)

Terakhir, program yang juga memiliki peranan penting adalah Jaminan Pensiun (JP).

Program ini merupakan jaminan sosial yang bertujuan untuk mempertahankan derajat kehidupan layak bagi peserta atau ahli warisnya dengan memberikan penghasilan setelah peserta memasuki usia pensiun, mengalami cacat atau tidak bisa bekerja lagi, atau bahkan meninggal dunia.

Call Center BPJS Ketenagakerjaan 1500910, Jawab Cepat Pertanyaan Anda Seputar BPJS 01 - Finansialku

[Baca Juga: Melirik Bisnis Potong Rambut dengan Franchise Barbershop]

 

Ke-4 program jaminan sosial ini didesain sedemikian rupa oleh pemerintah sebagai bentuk kepeduliannya dalam memberikan jaminan kepada para pekerja/karyawan.

 

Jenis Keanggotaan dalam BPJS Ketenagakerjaan

Sebelum mendaftar BPJS Ketenagakerjaan secara online, Anda harus mengetahui terlebih dahulu jenis-jenis keanggotaan dari BPJS Ketenagakerjaan, yaitu:

 

#1 Penerima Upah (PU)

Pekerja/karyawan Penerima Upah (PU) adalah setiap orang yang bekerja dengan menerima gaji, upah, atau imbalan lain dari pemberi kerja.

 

#2 Bukan Penerima Upah (BPU)

Pekerja Bukan Penerima Upah (BPU) adalah setiap pekerja/karyawan yang melakukan kegiatan atau usaha ekonomi secara mandiri untuk memperoleh penghasilan dari kegiatan atau usahanya tersebut.

 

#3 Jasa Konstruksi

Jasa Konstruksi adalah orang yang bekerja pada layanan jasa konsultasi perencanaan pekerjaan konstruksi, layanan jasa pelaksanaan pekerjaan konstruksi atau layanan konsultasi pengawasan pekerjaan konstruksi.

 

#4 Pekerja Migran

Pekerja Migran Indonesia adalah setiap warga negara Indonesia yang akan, sedang, atau telah melakukan pekerjaan dengan menerima upah di luar wilayah Republik Indonesia (luar negeri).

 

Siapkan Syarat Pendaftaran BPJS Ketenagakerjaan dan Kenali Cara Daftar BPJS Ketenagakerjaan Sekarang 02 - Finansialku

[Baca Juga: 10 Kisah Inspirasi Usaha Para Pengusaha Sukses di Indonesia Mampu Memanfaatkan Peluang Usaha]

 

Sehingga, dapat dipastikan bahwa kesejahteraan juga kebahagiaan diharapkan dapat merata baik bagi pekerja/karyawan dalam negeri maupun luar negeri.

 

Syarat Pendaftaran BPJS Ketenagakerjaan

Setelah mengetahui dan memahami jenis keanggotaan BPJS Ketenagakerjaan, pastikan untuk mempersiapkan syarat-syarat pendaftaran BPJS ketenagakerjaan.

Untuk mendaftar BPJS Ketenagakerjaan, khususnya secara secara online, Anda harus bisa memenuhi persyaratan yang diajukan.

Syarat pun dibagi menjadi dua, yaitu:

 

#1 Syarat-Syarat Peserta BPJS Tenaga Kerja dalam Hubungan Kerja

Bagi peserta tenaga kerja dalam hubungan kerja, pendaftaran dilakukan oleh instansi/ perusahaan pemberi kerja dengan mendaftarkan pekerja/karyawannya dalam program BPJS Ketenagakerjaan.

Untuk mendaftar dalam program ini, pemberi kerja dan tenaga kerja perlu mempersiapkan persyaratan berikut ini:

  • Fotokopi dan aslinya SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan);
  • Fotokopi dan aslinya NPWP Perusahaan;
  • Fotokopi dan aslinya Akta Perdagangan Perusahaan;
  • Fotokopi KTP (Kartu Tanda Penduduk) masing-masing karyawan;
  • Fotokopi KK (Kartu Keluarga) karyawan yang akan didaftar;
  • Pas Foto berwarna karyawan ukuran 2×3 sebanyak 1 Lembar.

 

Siapkan Syarat Pendaftaran BPJS Ketenagakerjaan dan Kenali Cara Daftar BPJS Ketenagakerjaan Sekarang 01 - Finansialku

[Baca Juga: Cari Tahu! Apakah Anda Termasuk dalam Orang Sukses Menang yang Siap Mengambil Risiko atau Maunya Main Aman]

 

#2 Syarat-Syarat Peserta BPJS Tenaga Kerja Luar Hubungan Kerja

Sedangkan syarat yang harus Anda penuhi sebagai pekerja/karyawan mandiri/ freelancerentrepreneur tanpa badan usaha untuk mendaftar BPJS Ketenagakerjaan dibutuhkan sebuah wadah atau organisasi.

Anda dapat membentuk wadah maupun organisasi yang terdiri dari minimal sepuluh orang kemudian mendaftarkan BPJS Ketenagakerjaan.

Berikut ini beberapa persyaratan dokumen yang harus dipenuhi pekerja/karyawan mandiri ketika ingin mendaftar dalam program BPJS Ketenagakerjaan:

  • Surat izin usaha dari RT/RW/Kelurahan setempat;
  • Fotokopi KTP masing-masing pekerja;
  • Fotokopi KK masing-masing pekerja;
  • Pas Foto berwarna masing-masing Pekerja ukuran 2×3 sebanyak 1 lembar.

 

Pastikan untuk mempersiapkan semuanya agar tidak keliru saat melakukan proses pendaftaran.

 

Pendaftaran BPJS Ketenagakerjaan secara Mandiri dan Online

Sejak tahun 2015, BPJS Ketenagakerjaan telah mempermudah baik para pengusaha atau pemilik perusahaan juga pekerja/ karyawan untuk mendaftarkan diri secara mandiri melalui situs online resmi.

Sehingga, nantinya Anda hanya perlu melaporkan hasil pendaftaran Anda ke kantor BPJS Ketenagakerjaan di kota Anda.

Untuk melakukan pendaftaran secara online caranya cukup mudah. Langkah-langkahnya ialah sebagai berikut:

  1. Buka situs resmi BPJS Ketenagakerjaan go.id.
  2. Pilih “Daftarkan Saya”, kemudian pilih dari 4 pilihan (perusahaan, individu, pekerja migran, atau jasa konstruksi).
  • Bila Anda memilih perusahaan, masukan email perusahaan atau perwakilan kelompok Anda untuk mendaftar. Tunggu email pemberitahuan dan ikuti langkah-langkah selanjutnya.
  • Bila Anda memilih individu, masukkan sejumlah data mengenai diri juga pekerjaan Anda. Jika sudah, pilih program jaminan sosial yang diinginkan juga periode pembayaran, dan ikuti langkah-langkah selanjutnya.
  • Bila Anda memilih pekerja imigran, Anda akan dilanjutkan ke situs bnp2tki.go.id. Pilih “Daftar Sekarang”, siapkan sejumlah syarat, isi sejumlah data diri yang diperlukan, dan ikuti langkah-langkah selanjutnya.
  • Bila Anda memilih pekerja jasa konstruksi, Anda akan dilanjutkan ke situs bpjsketenagakerjaan.go.id. Pilih “Daftar”, isi sejumlah data diri yang diperlukan, dan ikuti langkah-langkah selanjutnya.
  1. Setelah semuanya lengkap, Anda hanya perlu membawa persyaratan yang telah disiapkan ke kantor BPJS Ketenagakerjaan di kota Anda.

 

Pendaftaran Online Mandiri BPJS Ketenagakerjaan Tidaklah Sulit

Itulah penjelasan jenis, syarat, juga cara pendaftaran BPJS Ketenagakerjaan yang berlaku saat ini.

Anda tidak perlu ragu akan program BPJS Ketenagakerjaan ini, sebab produk ini sudah terbukti selama puluhan tahun melindungi para pekerja/karyawan di Indonesia (sejak masih bernama Jamsostek).

Selain itu, perusahaan juga memiliki kewajiban untuk mendaftarkan pegawainya di BPJS Ketenagakerjaan yang tertuang dalam Pasal 15 ayat (1) UU BPJS.

Jika tidak dilaksanakan, maka perusahaan bisa terkena hukuman. Yuk daftar sekarang!

 

Bagaimana pengalaman pendaftaran diri atau pekerja Anda untuk menjadi peserta BPJS Ketenagakerjaan? Tulis pengalaman Anda dalam kolom bawah ini.

Bagikan artikel ini kepada mereka yang belum mengetahuinya. Terima kasih.

 

Sumber Referensi:

  • Admin. Pendaftaran Online Mandiri Bukan Penerima Upah (BPU). Bpjsketenagakerjaan.go.id – http://bit.ly/2lI28kF
  • Admin. Pendaftaran Online Mandiri Penerima Upah (PU). Bpjsketenagakerjaan.go.id – http://bit.ly/2k4de2K
  • Admin. Pendataan TKI Profesional. Siskotkln.bnp2tki.go.id – http://bit.ly/2lN10fi
  • Admin. Pendaftaran User. Ejakon.bpjsketenagakerjaan.go.id – http://bit.ly/2kB4cdV
  • Kezia Rafinska. 24 April 2019. Bagaimana Cara Daftar BPJS Ketenagakerjaan Online & Offline?. Online-pajak.com – http://bit.ly/2kbO16L

 

Sumber Gambar:

  • BPJS Ketenagakerjaan – http://bit.ly/2m7XOLF