Perhitungan Waris untuk Pernikahan Pisah Harta

Perhitungan waris untuk pernikahan pisah harta. Kali ini perencana keuangan independen Finansialku akan membahas cara menghitung waris untuk pernikahan yang pisah harta (harta terpisah) dan tidak pisah harta (harta bersama).

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Finansialku Watch

 

Perhitungan Waris: Pisah Harta dan Harta Bersama

Indonesia mengenal tiga cara membagi waris yaitu dengan menggunakan hukum perdata, hukum adat dan hukum agama Islam.  Kali ini Finansialku akan membahas perhitungan pembagian waris dengan menggunakan hukum perdata.

 

Perhitungan Waris untuk Pernikahan Pisah Harta - Perencanaan Keuangan Independen Finansialku[Baca Juga: Merencanakan Distribusi Kekayaan – Waris atau Hibah]

 

Perhitungan pembagian waris ini dihitung untuk ahli waris golongan satu atau istri/suami, anak-anak dan keturunannya. Dalam pembagian waris menurut Undang-Undang, tidak ada perbedaan jumlah antara laki-laki dan perempuan. Anak laki-laki dan perempuan mendapat bagian yang sama dari orang tuanya. 

 

Tahukah Anda, terdapat perbedaan perhitungan antara pernikahan pisah harta dan pernikahan harta bersama. Bagaimana cara perhitungannya?

 

Pembagian Waris pada Pernikahan Tanpa Pisah Harta

Pembagian waris pada pernikahan harta bersama (perkawinan tanpa pisah harta), adalah: istri/suami mendapatkan setengah bagian dan sisanya dibagi rata kepada anak-anak dan suami/istri. Contoh pembagian waris pada pernikahan harta bersama:

 

Perhitungan Waris untuk Pernikahan Tanpa Pisah Harta - Tanpa Pisah Harta - Perencna Keuangan Independen Finansialku

[Baca Juga: Papa Sudah Siapkan Surat Wasiat di Notaris Keluarga]

 

Seperti pada gambar di atas, contoh si Ayah meninggal dan pernikahannya tanpa menggunakan pisah harta. Maka istri akan mendapat setengah kekayaan (1/2) dan sisanya dibagi rata. Dalam kasus ini setengah harta dibagi kepada istri dan dua orang anak. Jadi istri mendapatkan ½ + 1/6 = 4/6 bagian. Masing-masing anak mendapat 1/6 bagian.

 

Pembagian Waris pada Pernikahan Pisah Harta

Pembagian waris pada pernikahan pisah harta, adalah: Suami/istri dan anak, masing-masing mendapat bagian yang sama. Contoh pembagian waris pada pernikahan pisah harta:

 

Perhitungan Waris untuk Pernikahan Pisah Harta - Tanpa Pisah Harta - Perencna Keuangan Independen Finansialku

[Baca Juga: Mengenal Pernikahan Pisah Harta dan Perjanjian Pra Nikah]

 

Seperti pada gambar di atas, contoh si Ayah meninggal dan pernikahannya menggunakan pisah harta. Maka harta dibagi menjadi tiga sama rata, jadi masing-masing orang mendapat sepertiga (1/3) bagian.

 

Kesimpulan

Pembagian waris di Indonesia dapat dilakukan berdasarkan hukum adat, hukum negara (Undang-Undang) dan hukum Agama Islam. Pada pembagian waris menurut Undang-Undang, terdapat perbedaan antara pembagian waris dengan pernikahan tanpa pisah harta dan pernikahan dengan pisah harta.

 

Apakah Anda tahu pembagian waris dengan hukum adat atau hukum Agama Islam?

 

Image Credit:

  • Family – http://goo.gl/CQOl07

 

Download E-Book Perencanaan Keuangan untuk Umur 20 an (GRATIS)

Ebook Perencanaan Keuangan untuk Usia 20 an Perencana Keuangan Independen Finansialku

Download Sekarang

 

By | 2016-12-13T06:36:17+00:00 December 7th, 2015|Categories: #IndonesianDreams, Waris|Tags: , , |0 Comments

About the Author:

Finansialku
Finansialku adalah perusahaan perencana keuangan independen yang berkompeten, berpengalaman dan tersertifikasi professional. Finansialku menyediakan layanan konsultasi perencanaan keuangan (financial planning) individu dan keluarga, seminar dan pelatihan terkait perencanaan keuangan.

Leave A Comment

Gratis Download E-book, Hanya untuk Anda!

Panduan Berinvestasi Reksa Dana untuk Pemula

Investasi Tepat, Untung Mendekat

Bagaimana cara berinvestasi reksa dana untuk investor pemula? Apa saja tips berinvestasi reksa dana agar untung lebih maksimal?

 

7.392 orang

sudah download