Apabila Jaminan Hari Tua dicairkan saat masih usia muda, nanti tuanya gimana? Jangan pernah mencairkan JHT di saat usia produktif, karena JHT adalah pegangan untuk masa tua kita.

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Finansialku Planner

 

Curhat Keuangan: Baru Keluar Kerja, PHK Apakah Boleh Cairkan JHT?

Sebelum bahas lebih detail, Sobat Finansialku dapat mengirimkan pertanyaan atau curhat keuangan melalui fitur TANYA PERENCANA KEUANGAN di Aplikasi Finansialku. Jangan lupa kasih hashtag #CURHATKEUANGAN.

Daftar Aplikasi Finansialku

Download Aplikasi Finansialku di Google Play Store

Salah satu curhatan kali ini adalah membahas:

Finansialku Talk Podcast juga dapat kamu dengarkan di:

Logo Spotify

Curhat keuangan, akses di Aplikasi Finansialku, menu Tanya Perencana Keuangan, kirim kode: PODCAST CURHAT.

Gunakan kode voucher FINPODCAST untuk DISKON 10% upgrade Aplikasi Finansialku.

Saya A dari Bekasi dan baru saja di PHK. Apakah boleh mencairkan jaminan hari tua atau jamsostek saya?

Jawabannya belum boleh, untuk mengajukan JHT minimal 1 bulan setelah dinyatakan berhenti. Kamu cukup penuhi syarat-syarat untuk mencairkan JHT.

Permasalahannya bukan pada bisa atau tidak mencairkan JHT di usia muda.

Masalahnya JHT itu dana yang disiapkan oleh pemerintah dan perusahaan tempat kerja kamu, untuk masa tua.

 

Kalau dicairkan di saat muda, bagaimana di saat usia tua (pensiun)?

Dalam podcast kali ini saya akan bahas mengenai JHT Jaminan Hari Tua, bukan JHM – Jaminan Hari Muda. Seandainya dipecat atau PHK terus uang hidup darimana?

 

JHT itu JAMINAN HARI TUA

Salah satu pertanyaan yang paling banyak ditanyakan ke Finansialku.com adalah permasalahan JHT (Jaminan Hari Tua). Banyak orang yang tidak tahu sebenarnya JHT itu apa? Apa fungsi utamanya? Cara kerja JHT?

 

Sekarang kita bahas satu per satu, supaya kamu juga menjadi lebih tahu mengenai program JHT (Jaminan Hari Tua).

 

Program Jaminan Hari Tua adalah program pemerintah yang sifatnya wajib untuk setiap pekerja: karyawan, entrepreneur, pemilik toko, pekerja profesi dan freelance.

 

Apa Manfaat Ikut JHT?

Peserta JHT (Jaminan Hari Tua) akan mendapatkan uang tunai, yang besarnya iuran ditambah hasil pengembangan (hasil investasi) yang dibayarkan sekaligus. Pembayaran tersebut dilakukan jika, peserta sudah mencapai usia 56 tahun (usia pensiun), meninggal dunia dan cacat total tetap.

 

Jadi, JHT ini juga bisa digunakan sebagai income replacement, jika tulang punggung keluarga meninggal.

Urutan ahli warisnya adalah: pasangan yang ditinggalkan, anak, orang tua, cucu, saudara kandung, mertua, pihak yang ditunjuk dalam wasiat atau jika tidak ada ahli waris maka JHT dikembalikan ke Balai Harta Peninggalan.

 

Sebagai perencana keuangan, saya lebih sarankan agar setiap tulang punggung keluarga dan orang-orang yang memiliki tanggungan, memiliki asuransi jiwa. Kamu bisa menghitung kebutuhan asuransi jiwa kamu dengan menggunakan Aplikasi Finansialku.

Courtesy Youtube Finansialku

 

Penjelasan mengenai usia pensiun adalah peserta yang berhenti bekerja karena mengundurkan diri, terkena PHK dan sedang tidak aktif bekerja dimana pun, atau meninggalkan wilayah Indonesia untuk selamanya.

Mau Punya Masa Persiapan Pensiun Berkualitas Gini Caranya! 02 Waktu Pensiun - Finansialku

Memiliki masa tua yang menyenangkan adalah impian setiap orang

 

Berapa Dana Jaminan Hari Tua (JHT) yang boleh diambil?

Kalau kamu belum mencapai usia 56 tahun, maka kamu hanya dapat mengambil sebagian dana. Itu juga kalau kamu sudah mencapai kepesertaan selama 10 tahun. Aturannya adalah:

  • Maksimal 10% dari total saldo sebagai persiapan usia pensiun.
  • Maksimal 30% dari total saldo untuk uang perumahan.

 

Memang benar, menurut penjelasannya kalau peserta PHK atau mengundurkan diri boleh mencairkan JHT. Sebagai perencana keuangan saya tidak sarankan mencairkan uang JHT saat masa muda, karena masih banyak alternatif saat Anda masih muda.

 

Berapa Iuran yang Harus Dibayarkan?

Kalau kamu kerja sebagai karyawan atau orang yang menerima gaji atau upah adalah:

  • Besar iuran sebesar 5,7% dari gaji bulanan kamu yang ditanggung 2% oleh pekerja dan 3,7% oleh pemberi kerja.
  • Upah atau gaji yang dihitung adalah gaji pokok dan tunjangan tetap.
  • Iuran tersebut dibayarkan oleh perusahaan setiap bulannya.

 

Bagaimana Jika Kamu Seorang Freelance, Pemilik Bisnis, Entrepreneur atau Pekerja Profesi?

  • Didasarkan pada nominal tertentu sesuai dengan peraturan. Kamu bisa tanyakan langsung ke BPJS Ketenagakerjaan di nomor 1500 910.
  • Daftar iuran dipilih oleh peserta sesuai penghasilan peserta masing-masing
  • Iuran tersebut dibayarkan sendiri.

 

Seandainya DIPECAT atau KELUAR Kerja

Menurut penjelasan di atas, ada dua penyebab seseorang melakukan pelunasan Jaminan Hari Tua (JHT) di usia produktif:

  1. Kebutuhan membeli rumah
  2. Kebutuhan hidup karena dipecat dan keluar dari pekerjaan.

 

Sebenarnya pada saat kamu usia produktif, kamu memiliki banyak alternatif. Mari kita bahas satu per satu:

 

Dana Membeli Rumah

Sebagai perencana keuangan, saya lebih sarankan kamu menggunakan perencanaan dana membeli rumah, berinvestasi atau menggunakan KPR.

 

Saya tahu, rumah adalah kebutuhan primer dan membutuhkan uang besar. Jika kamu sekarang ini sudah mulai bekerja, sebaiknya kamu mulai siapkan dana membeli rumah.

Pahami Cara Klaim Asuransi Rumah 01 - Finansialku

Beli rumah bisa kamu wujudkan!

 

Ada dua hal yang perlu kamu lakukan:

  1. Siapkan uang muka atau DP, dengan cara berinvestasi dan cari penghasilan tambahan.
  2. Setelah uang muka tersedia, kamu bisa mulai membeli rumah dengan menggunakan KPR (kredit kepemilikan rumah).

 

Rumah pertama, tidaklah harus mewah atau mansion, yang paling penting disesuaikan dengan kebutuhan awal.

Kamu dapat menyiapkan dana membeli rumah dengan menggunakan Aplikasi Finansialku, menu RENCANA KEUANGAN dan DANA MEMBELI RUMAH.

Daftar Aplikasi Finansialku

Download Aplikasi Finansialku di Google Play Store

 

Kebutuhan Hidup saat Keluar Kerja

Bagaimana jika seseorang keluar kerja, entah karena dipecat, PHK atau memutuskan keluar karena tidak cocok dengan atasan?

Jawabannya:

 

Cara 1: Gunakan Dana Darurat

Apakah Kamu sudah pernah mendengar istilah dana darurat sebelumnya? Dana darurat adalah dana yang disiapkan terpisah, untuk kebutuhan mendadak.

 

Besarnya dana darurat adalah 6 – 12 kali pengeluaran. Kamu bisa menyiapkan dana darurat di tempat yang aman, likuid dan mudah dijangkau, misal rekening, deposito, reksa dana pasar uang dan emas.

 

Kamu dapat melakukan perhitungan berapa kebutuhan dana darurat kamu, dengan Aplikasi Finansialku, menu RENCANA KEUANGAN dan DANA DARURAT.

Daftar Aplikasi Finansialku

Download Aplikasi Finansialku di Google Play Store

 

Cara 2: Cari Pekerjaan Atau Buat Pekerjaan

Jika kamu masih berada di usia produktif (20 – 50 tahun), maka kamu harus mencari sumber pemasukan lain. Pilihannya cari pekerjaan baru, menjadi freelance atau menjalankan usaha sendiri.

 

Coba pikirkan: Kenapa ada orang yang menjadi rebutan banyak perusahaan, hingga perusahaan mau membayar mahal. Di lain sisi ada juga orang yang tidak diinginkan oleh perusahaan?

Jawabannya sederhana, karena orang yang menjadi rebutan memiliki kemampuan unik dan mampu memberi value ke perusahaan. Oleh sebab itu saat bekerja, sebaiknya tunjukkan hasil kerja yang maksimal dan selau upgrade kemampuan serta pengetahuan.

 

Cara 3: Hidup dari Aset Produktif

Apa itu aset produktif?

Aset produktif adalah aset yang menghasilkan pemasukan untuk kamu, contoh: uang kontrakan rumah, uang sewa mobil, uang sewa alat musik, uang sewa peralatan foto dan lain sebagainya.

 

Jika pada saat bekerja kamu sudah mulai memiliki aset produktif, maka kamu bisa hidup dari pemasukan yang dihasilkan aset produktif.

 

Kenapa Jangan Mencairkan JHT saat Muda?

Namanya saja JHT – Jaminan Hari Tua, adalah program yang disiapkan saat kita memasuki usia pensiun. Sebenarnya dengan JHT tidak dicairkan saja, kebutuhan dana hari tua kita masih kurang.

 

Saya pernah membaca ulasan sebuah buku, yang menghitung kebutuhan pensiun seseorang. Ternyata JHT hanya bisa memenuhi 30% – 40% penghasilan terakhir sebelum pensiun.

 

Misal ketika usia 55 tahun, gaji kita sebesar Rp20 juta per bulan.

Saat JHT dicairkan dan didepositokan, maka hasilnya hanya cukup 30% – 40% atau sekitar Rp6 juta – Rp8 juta.

 

Oleh sebab itu, saya sarankan ketika kamu di usia produktif, lebih baik melakukan perencanaan keuangan, mulai dari menyiapkan dana darurat, dana membeli rumah dan dana hari tua.

 

Kesimpulan

Jadi, JHT (Jaminan Hari Tua) adalah program pemerintah yang disiapkan untuk kebutuhan masa tua kita dan masyarakat Indonesia. Oleh sebab itu, jangan cairkan JHT di usia muda atau produktif.

 

Supaya kamu bisa tetap hidup ketika keluar kerja, kamu harus:

  1. Siapkan dana darurat (emergency fund).
  2. Punya track record yang bagus di industri, supaya cari kerja lebih mudah atau lebih mudah saat memulai bisnis.
  3. Sebisa mungkin miliki aset-aset produktif, yang mampu menghasilkan pemasukan.

 

Satu lagi mengenai dana membeli rumah, jangan ambil JHT. Mulai aja dari merencanakan dana membeli rumah.

  1. Hitung uang DP nya dan mulai investasi.
  2. Setelah DP tersedia, ajukan saja KPR rumah.

 

Oke itu tadi penjelasan saya mengenai JHT (Jaminan Hari Tua). Jangan pernah berpikir cairkan JHT di usia muda ya. Akhir kata Make a Plan and Get Your Financial Dreams Come True.