Kerja jadi tukang ojek? Ngelamar jadi Gojek bisa memberikan penghasilan lebih lho. GoJek adalah layanan transportasi ojek yang memanfaatkan teknologi Internet dan aplikasi di smartphone

 

Artikel ini dipersembahkan oleh Duit Pintar.

 DuitPintar

 

5 Keuntungan Ngelamar Jadi Gojek

Akhir-akhir ini Indonesia mengenal istilah baru GOJEK. Banyak kesaksian tukang ojek tradisional yang penghasilannya bertambah setelah bergabung dengan GoJek. Menurut Kompas, ada seorang manajer rela resign  buat jadi tukang ojek GoJek dan penghasilannya naik drastis!

Mau tahu keuntungan jika Anda ngelamar jadi GoJek? Simak penjelasannya di bawah ini.

 

1. Sistem bagi hasil

GoJek menerapkan sistem bagi hasil 80:20. Artinya, 80% buat pengendara (driver), sedangkan pengelola GoJek mendapat jatah 20% saja. Contoh ada pesanan dengan tarif Rp 100 ribu, berarti Rp 80 ribu masuk kantong driver. Pengusaha GoJek cuma dapat Rp 20 ribu.

Ngelamar Jadi Gojek Bisa Memberikan Penghasilan Lebih

Meski ada sistem bagi hasil, umumnya pelanggan GoJek lebih banyak daripada pengojek pangkalan. Hal ini dimungkinkan karena pengemudi GoJek bisa selalu nongkrongin layar hape buat cari pelanggan yang lagi order. Pelanggan ini bisa banyak dalam sekali waktu. Beda dengan tukang ojek tradisional yang nunggu disamperin baru bisa narik.

 

2. Asuransi gratis

Baik pengendara maupun penumpang tidak perlu khawatir kalau mengalami kecelakaan, sebab GoJek memberikan asuransi. Driver gak perlu bayar premi sendiri. Jadi ngirit kan? Gak bayar, tapi dapet manfaat asuransi.

 

[Baca: Melihat Pentingnya Asuransi bagi Masa Depan Keuangan Anda]

 

3. Bonus buat yang rajin

GoJek menerapkan pemberian bonus buat yang rajin cari order. Setiap kali berhasil melaksanakan 5 order, driver GoJek bakal digerojoki duit Rp 50 ribu. Kalau 10 order, ya berarti yang disabet Rp 100 ribu. Order ini bukan cuma dari transportasi penumpang. Layanan kurir dan belanja via GoJek juga dihitung sebagai order yang menjanjikan bonus.

 

4. Bisa sabet sana-sini

Driver GoJek sifatnya freelance alias gak terikat kontrak. Jadi, bisa saja kita hanya ambil order pas malam hari dan weekend. Sementara pagi-siang kerja kantoran. Lumayan buat nambah-nambah penghasilan. Daripada waktu dihabiskan buat hura-hura semata, malah boros gak kawin-kawin nanti.

 

5. Buka peluang investasi

Dengan bertambahnya penghasilan lewat GoJek, otomatis ada duit lebih dari yang biasanya digunakan dalam sebulan. Nah, daripada duit itu dipakai jajan sembarangan atau dibiarkan ngendon di rekening, investasikan saja.

 

Itulah 5 fakta GoJek bisa kasih penghasilan lebih buat driver-nya. Tapiiii…harus diingat bahwa biarpun gak dibatasi waktu, driver GoJek harus sadar diri. Sebelum menutup artikel ini, berikut ada parodi mengenal tukang ojek vs Gojek, check it out

 

Courtesy YouTube, Edho Zell  GOJEK vs OJEK PANGKALAN

 

Jangan sampai karena ngejar order terus sehari-semalam ngojek. Bisa-bisa duit yang dikumpulin habis buat bayar biaya rumah sakit karena akhirnya malah tepar. GoJek baru memberikan asuransi kecelakaan, bukan kesehatan.

 

[Baca: Kenali Jenis Asuransi Kesehatan Dan Metodenya Biar Ga Bingung Waktu Klaim]

 

Ingat juga keluarga di rumah. Mending penghasilan cukup tapi keluarga harmonis ketimbang duit melimpah tapi keluarga ruwet. Niat ngelamar jadi GoJek buat bahagiain keluarga, malah berantakan jadinya.

Jadi driver GoJek memerlukan niat dan mental yang kuat. Gak perlu malu ataupun takut ngojek. Daripada ngutang ke sana-kemari jatuhnya dikejar debt collector?  Ya mending kerja halal kayak ngelamar jadi GoJek, to?

 

 

Dalam artikel: 5 Fakta bahwa Ngelamar Jadi Gojek Bisa Kasih Penghasilan Lebih

 

Image Credit:

  • Gojek

 

Download E-Book Perencanaan Keuangan untuk Umur 20 an (GRATIS)

Ebook Perencanaan Keuangan untuk Usia 20 an Perencana Keuangan Independen Finansialku

Download Sekarang