Sudah tahu gaya kepemimpinan Direktif dan apa perbedaannya dengan yang lain? Yuk cari tahu bersama Finansialku!

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Lifestyle (rev)

 

Kepemimpinan Direktif

Semakin maju berkembang budaya dan peradaban manusia, tentu membawa banyak perubahan di berbagai lini kehidupan.

Jika Anda seorang pemimpin sebaiknya Anda juga jeli akan fenomena-fenomena baru yang terbentuk dalam masyarakat modern.

Dalam menghadapi tantangan perubahan jaman, kecakapan Anda dalam mengambil sikap perlu didampingi dengan fleksibilitas.

Tentu tak heran banyak pemimpin-pemimpin mulai menciptakan gaya kepemimpinan mereka masing-masing supaya dapat terus menyesuaikan diri.

 

Kepemimpinan Direktif

Menurut House dalam Robbins (2006:448) kepemimpinan direktif yaitu gaya kepemimpinan yang mempunyai hubungan yang positif dengan kepuasan dan harapan bawahan. Dimana pemimpin seringkali memberi perintah atau tugas khusus (otokrasi).

Kepemimpinan direktif paling umum digunakan dalam kemiliteran, dan sesungguhnya tidak disarankan dalam dunia korporat, karena umunya jika dunia korporat mengikuti aturan kepemimpinan yang ketat seringkali mendapat penilaian negatif. Yang paling memungkinkan adalah memodifikasi gaya kepemimpinan ini dalam situasi tertentu.

 

Manfaat dari kepemimpinan Direktif:

  1. Keamanan dan keselamatan: Ketika aturan dan regulasi mendorong kepemimpinan direktif, masalah keamanan dan keselamatan menjadi prioritas utama.
  2. Menyederhanakan pembelajaran: Tidak ada ruang untuk menebak kapan pemimpin direktif memberi tahu orang apa yang harus dilakukan.
  3. Hal-hal yang mendesak: Ketika masalah di tempat kerja muncul yang membutuhkan solusi cepat, pemimpin harus tahu bagaimana mengarahkan karyawannya untuk mengambil tindakan. Dalam keadaan darurat, kerja cepat mungkin berarti menyelamatkan nyawa seseorang.
  4. Masalah yang tidak dapat dinegosiasikan: Beberapa masalah terkait kebijakan tertentu harus diikuti, tanpa pengecualian. Misalnya, Anda mungkin menghadapi situasi terkait kepatuhan atau kesehatan dan keselamatan. Kegagalan untuk mengikuti kebijakan ini dapat mengakibatkan penghentian.

 

Setiap gaya kepemimpinan apapun pasti memiliki pengaruh terhadap para bawahan yang mereka pimpin. Apa saja pengaruhnya?

 

Pengaruh Kepemimpinan Direktif pada Bawahan

Ada keadaan tertentu yang membuat gaya kepemimpinan ini menjadi gaya yang cukup efektif. Berikut adalah contoh di mana kepemimpinan direktif mungkin bermanfaat:

  1. Pekerja yang tidak berpengalaman: Tim Anda mungkin memiliki anggota baru yang perlu memahami peran mereka dengan lebih baik dan tanggung jawab yang mereka miliki. Dalam hal ini, memberi tahu mereka apa yang perlu dilakukan dan bagaimana melakukan pekerjaan membantu mereka mencapai tujuan kerja dengan percaya diri.
  2. Struktur: Pemimpin Direktif yang berpengalaman menyediakan struktur dalam situasi yang tidak memiliki arah.
  3. Akuntabilitas: Tim dengan kepemimpinan Direktif berarti mereka memiliki seseorang yang terus-menerus memeriksa kemajuan dan membuat orang yang bekerja bertanggung jawab.
  4. Kejelasan dalam peran: Orang dan tim akan tahu persis apa yang perlu mereka lakukan dapat bekerja lebih efektif.

 

Bagaimana Menjadi Pemimpin Direktif?

Ada kalanya para pemimpin harus turun tangan untuk menetapkan pedoman yang ketat dengan timnya. Kepemimpinan direktif membantu anggota tim mengetahui apa yang diharapkan dari mereka.

Berikut langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk menjadi pemimpin direktif.

 

#1 Pegang kendali

Ketika Anda menyadari bahwa tim Anda tidak termotivasi dan membutuhkan bantuan, masuk dan pimpin.

Pemimpin direktif harus memiliki kepercayaan diri untuk mengambil tanggung jawab penuh untuk menetapkan tujuan dan memberikan langkah-langkah untuk diikuti oleh karyawan.

Begitu orang tahu apa yang diharapkan dari mereka, mereka akan memiliki jalan yang jelas menuju sukses.

 

#2 Tegaskan otoritas

Memiliki rantai komando memastikan bahwa anggota tim Anda tahu bahwa Anda adalah orang yang ditunjuk untuk memberi perintah, dan untuk alasan itu tidak perlu mempertanyakan otoritas Anda.

Sebagai seorang pemimpin, instruksi Anda mungkin berasal dari para pemimpin di posisi yang lebih tinggi. Artinya, jika tim Anda gagal menyelesaikan tugas tepat waktu, Anda bertanggung jawab atas konsekuensinya

 

GRATISSS, Yuk Download SEKARANG!!!

Ebook Pentingnya MENGELOLA KEUANGAN Pribadi dan Bisnis

14 Ebook Mengelola Keuangan Bisnis dan Pribadi

 

#3 Mengikuti protokol

Sementara gaya kepemimpinan lain mendorong kolaborasi dan kreativitas, gaya direktif tidak. Di bawah kepemimpinan direktif, karyawan mengikuti strategi yang telah terbukti untuk menyelesaikan tugas mereka.

Selama Anda memastikan bahwa tim Anda mematuhi pedoman tersebut, tugas mereka harus berjalan sesuai rencana dan memenuhi tenggat waktu, yang merupakan tujuan Anda.

 

#4 Percaya pada bimbingan Anda

Mungkin Anda telah memperhatikan bahwa tugas dan proyek tidak akan selesai tanpa pengawasan ketat Anda.

Dalam hal ini, Anda harus memandu tim Anda dengan hati-hati dan memantau pekerjaan mereka selama proses tersebut.

pilih-karyawan-loyal-berkarir-di-perusahaan-atau-menjadi-kutu-loncat-finansialku

[Baca Juga: Mengenal Seluk Beluk Gaya Kepemimpinan Partisipatif]

 

Berikan arahan, awasi tim Anda dan pastikan Anda sering check-in untuk memverifikasi kemajuan secara keseluruhan.

Pemimpin arahan memahami bahwa anggota tim mereka membutuhkan harapan yang jelas dan menemukan nilai dalam bimbingan mereka.

 

#5 Buat orang bertanggung jawab

Memiliki struktur dan organisasi merupakan komponen penting dari kepemimpinan direktif.

Pastikan bahwa semua anggota tim bekerja sesuai dengan instruksi dengan menyimpan daftar tanggung jawab dan tugas anggota tim.

Kemudian tindak lanjuti agar mereka tetap bertanggung jawab, dan jika perlu, tinjau kembali ekspektasi bersama mereka.

 

#6 Kontrol nilai

Gaya kepemimpinan direktif berakar pada kendali, yang merangsang produktivitas bila digunakan dengan benar.

Bimbing tim Anda dengan tegas dan perhatikan cara mereka menanggapi permintaan Anda untuk memastikan bahwa Anda memimpin mereka dengan hormat.

 

#7 Mencegah inovasi

Ada banyak jenis pekerjaan yang membutuhkan inovasi dan kreativitas. Kepemimpinan direktif bukanlah gaya yang tepat untuk pengaturan tersebut.

Saat Anda memimpin tim yang membutuhkan ekspektasi yang jelas dan batasan yang tegas, Anda harus terus mematuhi kebijakan dan prosedur yang ketat.

Itulah yang mendorong tim Anda dapat menyelesaikan proyek.

 

Anda  bisa membandingkan setiap gaya kepemimpinan yang ada, agar bisa memutuskan hendak menggunakan gaya kepemimpinan yang seperti apa saat sedang menghadapi situasi yang berbeda-beda.

 

 

Sumber Referensi:

  • Arli Sandra. Pengaruh Gaya Kepemimpinan Direktif. Medianeliti.com https://bit.ly/3iOkGYW
  • Berny Gomulya. Peran Gaya Pemimpin dalam Gaya Direktif. Studilmu.com – https://bit.ly/3iOrINg
  • Heri. 24 Februari 2018. Teori Model Jenis Macam Gaya Kepemimpinan. Salamadian.com – https://bit.ly/33KxNnD