Ada 5 kesalahan cara mengatur keuangan yang dilakukan oleh kaum milenial. Seperti yang kita ketahui, populasi kaum milenial sekarang ini semakin berkembang. Apabila Anda salah satu dari kaum ini, hindari 5 kesalahan ini dalam cara mengatur keuangan Anda, agar Anda dapat menjadi kaum milenial yang sukses dalam mengatur keuangan Anda.

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Finansialku Planner

 

Siapakah Kaum Milenial?

Kaum milenial atau biasa juga disebut sebagai generasi Y merupakan mereka yang lahir diantara tahun 1980 sampai 2000, kaum yang dikenal sebagai kaum yang paling mudah belajar meskipun mereka sedikit pemalas, karena mereka dibesarkan di zaman yang memiliki kecanggihan teknologi seperti sekarang ini. Tumbuh di era yang memiliki fokus lebih kepada melindungi harga dirinya sendiri, kaum ini sering mengklaim bahwa diri mereka unik, khusus dan tidak ada orang yang seperti mereka.

Hindari 5 Kesalahan dari Kaum Milenial dalam Cara Mengatur Keuangan 02 - Finansialku

[Baca Juga: Orang-Orang Kelahiran 90an, Hindari 5 Resolusi Keuangan Ini]

 

Sebagian besar dari kaum milenial telah memasuki usia produktif. Mereka mempunyai pekerjaan, mendapatkan uang dan telah berdiri sendiri secara finansial. Tetapi justru kebanyakan dari kaum milenial tidak terlalu mengerti bagaimana cara mengatur keuangannya dengan baik. Ada 5 kesalahan yang sering dilakukan kaum milenial dalam cara mengatur keuangannya yang harus dihindari.

 

5 Kesalahan Kaum Milenial dalam Cara Mengatur Keuangan

Inilah 5 kesalahan cara mengatur keuangan yang sering dilakukan oleh kaum milenial. Berikut penjelasannya.

 

#1 Tidak Melakukan Anggaran Bulanan Dengan Baik

Saat mendapatkan penghasilan, biasanya tidak melakukan perencanaan dan anggaran dengan baik. Akibat dari kurangnya perencanaan dan tidak adanya anggaran, maka yang sering terjadi adalah besar pasak daripada tiang, lebih besar pengeluaran daripada pemasukan. Penghasilan yang mereka dapatkan, mereka pakai untuk keinginan mereka.

Para Milenial, Jangan Sampai Anda Merusak Dana Pensiun Orangtua 01 - Finansialku

[Baca Juga: Kalau Ingin Keuangan Teratur, Gunakan Anggaran Ini Dengan Aplikasi Finansialku]

 

Terkadang penghasilan tersebut hanya sampai dengan pertengahan bulan, sehingga mereka akan mulai berhemat pada akhir bulan (atau biasa disebut tanggal tua). Oleh karena itu, kaum milenial sangat sulit sekali untuk menabung karena tidak adanya alokasi tabungan. Kebanyakan dari mereka berpikir bahwa menabung akan dilakukan jika masih memiliki sisa uang setelah dipakai. Nyatanya penghasilan tersebut selalu habis terpakai.

 

Menabung harus diprioritaskan. Jangan disisihkan! Click to Tweet

 

#2 Memprioritaskan Gaya Hidup Daripada Menabung

Gaya hidup merupakan alasan utama kaum milenial, sehingga mereka akan lebih mementingkan membelanjakan uangnya untuk gaya hidup daripada harus menabung. Kaum milenial akan lebih memprioritaskan untuk ‘nongkrong’ di cafe hanya untuk menikmati kopi mahal bersama teman-teman atau hanya sekedar mencoba makanan baru di sebuah restoran agar tidak disebut ketinggalan zaman.

Banyak juga yang tergoda untuk membeli produk yang sedang banyak digunakan orang atau produk yang terbaru hanya agar dipandang oleh orang lain. Produk-produk seperti gadget, pakaian, sepatu, tas, dan produk lainnya yang sebenarnya tidak sesuai dengan kondisi keuangan mereka.

 

Hindari gaya hidup Konsumtif dan Hedonisme. Bahaya! Click to Tweet

 

#3 Berutang Untuk Hal Konsumtif

Oleh karena gaya hidup merupakan alasan yang utama untuk kaum milenial, kebanyakan dari mereka mengikuti gaya hidup yang sebenarnya tidak sesuai dengan kondisi keuangan mereka. Hal ini mengakibatkan sebagian besar kaum milenial terbiasa untuk berutang. Mereka berutang untuk hal-hal yang konsumtif agar dapat mengikuti gaya hidup yang mereka atau lingkungan mereka inginkan.

Para Fresh Graduate, Lakukan 9 Cara Agar Kamu Bisa Mencapai Kebebasan Finansial 01 - Finansialku

[Baca Juga: Praktikkan Sekarang Juga! 29 Cara Melunasi Hutang Seperti Saran Dave Ramsey]

Banyak dari kaum milenial ini yang menggunakan kartu kredit untuk memenuhi kebutuhan mereka yang tidak dapat tercukupi oleh kondisi keuangan mereka, atau dengan kata lain berutang dengan menggunakan kartu kredit. Oleh karena itu, banyak pula yang terlilit utang kartu kredit.

Ada juga yang berutang hanya untuk membeli motor atau mobil tertentu atau gadget tertentu, untuk mengikuti trend yang ada. Cicilan merupakan hal yang paling disenangi kaum milenial ini. Padahal cicilan berarti mereka harus membayar utang dan bunga utangnya.

 

Tidak baik berutang untuk keperluan konsumtif! Click to Tweet

 

#4 Tidak Memikirkan Keamanan Keuangan

Kaum milenial kebanyakan tidak memikirkan pentingnya memiliki dana darurat dan asuransi. Mereka cenderung memikirkan bagaimana agar uang mereka dapat cepat berkembang dan cepat menjadi kaya, sehingga mereka mudah tergoda dengan investasi-investasi yang sangat berisiko bahkan termasuk investasi bodong yang sering ditawarkan di masyarakat.

Padahal seharusnya berinvestasi harus direncanakan dan tidak mudah tertipu dengan investasi bodong. Oleh karena itu, mereka cenderung menggunakan semua dana sisa mereka untuk hal yang dapat membuat mereka cepat kaya. Hasilnya, seringkali investasi mereka menjadi gagal. Oleh sebab itu, banyak juga dari kaum milenial yang menjadi takut dengan yang namanya investasi.

 

Dana darurat, Asuransi dan Investasi = Sangat DIBUTUHKAN Click to Tweet

 

#5 Jarang Memikirkan Rencana Keuangan Jangka Panjang

Kaum milenial banyak yang sering menjalani hidup tanpa memikirkan perencanaan keuangan jangka panjang seperti dana hari tua atau dana masa depan lainnya. Mereka memiliki pemikiran ‘let it flow’ atau ‘YOLO (You Only Live Once)’ yang membuat mereka berpikir bahwa lebih baik mereka menikmati hidup sekarang ini daripada harus merencanakan masa depan mereka.

Investasi Reksadana Memahami Bagaimana Reksadana Terbentuk 01 - Finansialku

[Baca Juga: 30 Nasihat Investasi Dari Peter Lynch, Salah Satu Manajer Investasi Tersukses di Amerika]

 

Padahal tanpa sadar, semakin bertambahnya usia, kebutuhan mereka akan semakin meningkat, ditambah lagi dengan adanya inflasi, tetapi produktivitas mereka justru akan semakin menurun. Jika perencanaan keuangan jangka panjang, seperti dana hari tua, tidak disiapkan dari sejak mereka muda, maka akan lebih sulit lagi untuk menyiapkannya nanti.

 

Dana Hari Tua (Pensiun) harus direncanakan sekarang! Click to Tweet

 

Atur Keuangan Anda Sebelum Uang Yang Mengatur Anda

Sebagai kaum milenial, ada lebih baik jika kita tidak melakukan kesalahan-kesalahan diatas. Akan jauh lebih bijaksana jika Anda mengatur keuangan Anda dengan baik dan benar. Sebagai kaum milenial, kita hidup di era teknologi dimana kita dapat belajar banyak hal melalui internet. Anda dapat belajar cara mengatur keuangan dengan lebih baik lagi, sehingga Anda memiliki keuangan yang lebih sehat. Karena jika Anda tidak mengatur keuangan Anda, maka uanglah yang akan mengatur Anda.

Gunakan aplikasi Finansialku atau Anda dapat download aplikasi Finansialku di Google Play Store. Aplikasi ini akan sangat membantu Anda dalam cara mengatur keuangan.

Aplikasi Finansialku Iklan 1 - Perencana Keuangan Independen Finansialku

 

Jangan sampai Anda akan terus bekerja mengejar uang demi membayar utang-utang Anda dan menambah utang yang baru. Hal itu akan terus terjadi demikian sampai Anda sadar dan berusaha mengatur keuangan Anda. Oleh karena itu, hindari kesalahan kaum milenial dan atur keuangan Anda.

 

Apakah Anda juga melakukan kesalahan-kesalahan diatas? Apakah Anda mengalami kesulitan dalam mengatur keuangan Anda? Berikan komentar dan pertanyaan Anda. Kami siap membantu Anda.

 

Sumber Referensi:

  • Dhita Koesno. 15 Februari 2017. 5 Kesalahan Terbesar Generasi Millenial Saat Atur Duit. Liputan6.com – https://goo.gl/f3LJgn
  • Rizki Abadi. 8 September 2014. Kesalahan Keuangan Yang Harus Dihindari Generasi Millenial. Kreditgogo.com – https://goo.gl/87soKa

 

Sumber Gambar:

  • Kaum Milenial – https://goo.gl/PWnDCf
  • Cara Mengatur Keuangan Kaum Milenial – https://goo.gl/XgMNtB

 

Download Ebook Investasi Reksa Dana untuk Pemula

Download Panduan Berinvestasi Reksa Dana untuk Pemula Finansialku.com