Reksa Dana BCA adalah sebuah instrumen investasi yang cukup banyak diminati. Apakah Anda berminat? Pelajari lebih lanjut.

Simak hingga tuntas artikel Finansialku berikut ini…

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Learn and Invest

 

Reksa Dana BCA Adalah 

Reksa dana itu sendiri merupakan wadah yang digunakan untuk menghimpun dana dari masyarakat pemodal (investor) yang kemudian diinvestasikan dalam portofolio efek oleh Manajer Investasi.

Sedangkan reksa dana BCA adalah produk investasi reksa dana dari bank BCA melalui pengelolaan Manajer Investasi. Apa itu manajer investasi? Manajer investasi merupakan pihak yang melakukan melakukan pengelolaan dan pemantauan portofolio efek yang diinvestasikan oleh reksa dana.

Jadi dalam hal ini, BCA berperan sebagai agen penjual efek reksa dana. Agen penjual reksa dana adalah pihak yang menjual efek reksa dana berdasarkan kontrak kerja sama dengan manajer investasi pengelola reksa dana.

Jadi, investor bisa mendapatkan penjelasan tentang produk, melakukan transaksi pembelian (subscripton), penjualan (redemption), serta pengalihan (switching) reksa dana melalui BCA.

 

Jenis-jenis Produk Reksa Dana BCA

Seperti reksa dana pada umumnya, reksa dana di BCA juga memiliki berbagai jenis. Berikut jenis jenis produk reksa dana BCA.

GRATISSS Download!!! Ebook Panduan Praktis Investasi Reksa Dana Pertama

Ebook Reksa Dana Pertama Kamu

Download Ebook Sekarang

 

#1 Reksa Dana Pasar Uang

Reksa dana pasar uang merupakan reksa dana yang menginvestasikan dananya di instrumen pasar uang dalam negeri dan atau surat utang jangka pendek (tidak lebih dari 1 tahun).

BCA1

[Baca Juga: Produk Investasi Apa yang Cocok untuk Saya?]

 

Reksa dana jenis ini cocok untuk Anda yang ingin investasi jangka pendek yakni kurang dari 1 tahun. Selain itu, reksa dana ini juga cocok untuk profil risiko yang sangat konservatif.

 

#2 Reksa Dana Terproteksi

Reksa dana terproteksi merupakan reksa dana dengan mekanisme terproteksi 100% pada nilai investasi awal jika investasi dipertahankan hingga tanggal jatuh tempo. Oh iya, tapi ini tidak berlaku jika dicairkan sebelum tanggal jatuh tempo ya.

Reksa dana ini cocok untuk investasi untuk jangka waktu menengah sekitar 1-3 tahun. Reksa dana ini juga cocok dengan investor yang memiliki profil risiko konservatif.

 

#3 Reksa Dana Pendapatan Tetap

Reksa dana pendapatan tetap merupakan reksa dana yang diinvestasikan setidaknya 80% dari Nilai Aktiva Bersih (NAB) ke dalam bentuk efek bersifat utang atau disebut surat utang.

Reksa dana ini cocok untuk Anda yang ingin berinvestasi dengan jangka waktu 1-3 tahun serta investor dengan profil risiko konservatif.

 

#4 Reksa Dana Campuran

Seperti namanya, reksa dana campuran ini berisi berbagai campuran efek. Reksa dana ini diinvestasikan pada efek yang bersifat ekuitas, efek bersifat utang, dan atau instrumen pasar uang dalam negeri yang masing-masing paling banyak 79% dari NAB.

Keuntungan BCA Deposito Berjangka yang Perlu Diketahui 01

[Baca Juga: Mana yang Lebih Menguntungkan: Yuk Nabung Saham VS Yuk Investasi Reksa Dana]

 

Dalam reksa dana campuran ini wajib berisi efek yang bersifat ekuitas dan efek yang bersifat utang. Efek yang bersifat ekuitas adalah saham sedangkan efek yang bersifat utang adalah seperti surat utang/obligasi.

Reksa dana ini cocok untuk Anda yang mau berinvestasi jangka menengah yaitu 3 – 5 tahun. Reksa dana ini juga dapat dijadikan pilihan oleh investor dengan profil risiko yang moderat.

 

#5 Reksa Dana Saham

Reksa dana saham adalah reksa dana yang diinvestasikan pada ekuitas/saham setidaknya 80% dari NAB.

Jenis reksa dana saham ini cocok untuk Anda yang mau berinvestasi jangka panjang seperti lebih dari 5 tahun. Reksa dana saham ini juga bisa dijadikan pilihan bagi investor dengan profil risiko agresif.

 

Keuntungan Reksa Dana BCA

Berikut ini Finansialku akan memberikan review reksa dana BCA. Tentunya terdapat berbagai keuntungan yang bisa Anda dapatkan apabila Anda berinvestasi di reksa dana BCA. Berikut beberapa keuntungan dari reksa dana BCA.

 

#1 Pengelolaan yang Profesional

Keuntungan yang pertama adalah, reksa dana BCA ini dikelola dan dimonitor setiap hari oleh Manajer Investasi. Nah, manajer investasi ini sangat profesional dan berpengalaman dalam bidang manajemen investasi lho.

Jadi, Anda tidak perlu kuatir tentang siapa yang mengelola dana investasi Anda. Dengan begitu maka Anda bisa terbebas dari pekerjaan administrasi serta pengamatan pasar setiap saat deh.

 

#2 Diversifikasi Investasi

Manajer investasi akan melakukan diversifikasi portofolio investasi yang akan memperkecil risiko investasi yang dapat terjadi. Diversifikasi investasi ini bisa dilakukan tentunya karena kumpulan dana dari banyak investor.

 

#3 Transparansi

Transparansi merupakan salah satu aspek yang penting bagi investor. Dengan begitu, maka investor dapat mengetahui komposisi aset dan instrumen portofolio investasi, risiko, serta biaya-biaya yang ada. Reksa dana ini memberikan informasi-informasi tersebut.

Kinerja Reksa Dana Anjlok di Atas 50%, Investor Harus Apa - Finansialku

[Baca Juga: Risiko dari Investasi]

 

Selain itu, untuk proses pembukuan dilakukan oleh pihak independen selain manajer investasi yaitu bank kustodian. Serta, pembukuan tersebut wajib diperiksa oleh akuntan publik yang terdaftar di OJK.

 

#4 Potensi Pertumbuhan Nilai Investasi

Dengan adanya akumulasi dana dari para investor maka, reksa dana memiliki kekuatan untuk mendapatkan biaya investasi yang relatif rendah karena besarnya dana yang dikelola.

Selain itu, bisa mendapatkan akses pada instrumen investasi yang mungkin sulit untuk dilakukan secara individual.

Dengan begitu, maka hal tersebut dapat memberikan kesempatan yang sama kepada seluruh pemegang unit penyertaan untuk memperoleh hasil investasi yang menarik sesuai dengan tingkat risikonya.

 

#5 Dana Awal Investasi yang Terjangkau

Untuk dana awal dalam berinvestasi reksa dana ini dapat dikatakan relatif kecil jika dibandingkan dengan berinvestasi langsung di pasar modal.

 

#6 Bukan Objek Pajak

Keuntungan lainnya dari berinvestasi reksa dana adalah hasil penjualan kembali serta keuntungan dari hasil investasi reksa dana bukan merupakan objek pajak lho. Menarik kan?

 

Risiko Produk Reksa Dana BCA

Setiap instrumen investasi tentunya memiliki risiko, tak terkecuali reksa dana BCA. Berikut beberapa risiko dari produk reksa dana yang perlu Anda ketahui.

 

#1 Risiko Berkurangnya Nilai Unit Penyertaan

Risiko yang pertama dari berinvestasi reksa dana adalah berkurangnya nilai unit penyertaan. Apa penyebab berkurangnya unit penyertaan? Berikut beberapa penyebab berkurangnya nilai unit penyertaan:

  • Perubahan kondisi pasar seperti tingkat suku bunga, inflasi, dan lain-lain yang mengakibatkan fluktuasi harga atau tingkat pengembalian efek.
  • Wanprestasi dari pihak perusahaan penerbit surat berharga atau pihak yang terkait dengan reksa dana.
  • Force majeure yang dialami oleh penerbit surat berharga atau pihak yang terkait dengan reksa dana sebagaimana diatur dalam peraturan di bidang pasar modal.

 

#2 Risiko Perubahan Kondisi Politik dan Ekonomi

Kinerja usaha industri dipengaruhi oleh berbagai kondisi seperti kondisi perekonomian, kondisi peraturan, serta iklim usaha bagi sektor usaha tersebut.

Perubahan peraturan pemerintah terkait dengan ekonomi makro, dunia usaha, serta perpajakan bisa memengaruhi kondisi perekonomian serta kinerja usaha industri. Kemudian hal tersebut dapat memengaruhi tingkat pengembalian dan hasil investasi yang akan diperoleh reksa dana.

 

#3 Risiko Likuiditas

Jika seluruh atau sebagian besar dari pemegang unit penyertaan melakukan penjualan kembali kepada manajer investasi secara bersamaan, maka bisa menyebabkan manajer investasi tidak mampu untuk menyediakan uang tunai seketika untuk melunasi penjualan kembali unit penyertaan tersebut.

Hal-hal seperti ini merupakan keadaan yang diluar kekuasaan (force majeure). Dengan begitu, manajer investasi bisa menolak penjualan kembali unit penyertaan sesuai dengan ketentuan dalam kontrak investasi kolektif dan peraturan OJK. Jadi, bisa saja ada risiko likuiditas.

 

#4 Risiko Nilai Tukar

Risiko nilai tukar juga bisa ada dikarenakan berubahnya nilai tukar mata uang asing terhadap rupiah.

 

Bergabung Dengan Komunitas Belajar Reksa Dana Finansialku Sekarang!

komunitas reksa dana

SAYA MAU JOIN

 

Mulai Berinvestasi Reksa Dana

Setelah mengetahui apa itu reksa dana BCA, keuntungan serta risiko yang dapat terjadi, maka Anda dapat mencoba mulai berinvestasi reksa dana. Anda dapat memilih jenis produk reksa dana BCA yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Anda dapat menyesuaikannya dengan tujuan keuangan. Apabila Anda mengalami kesulitan dalam merencanakan keuangan, langsung aja tanya financial planner terpercaya di aplikasi Finansialku ya!

 

 

Jadi, reksa dana BCA jenis apa yang sesuai dengan tujuan keuangan Anda? Yuk, berikan pendapat Anda di kolom yang telah tersedia.

Apabila Anda masih memiliki keraguan dan pertanyaan seputar investasi reksa dana, tinggalkan pertanyaan Anda pada kolom komentar, perencana keuangan profesional dari Finansialku akan menjawab untuk Anda. 

Jangan lupa untuk membagikan informasi ini pada rekan-rekan Anda. 

 

Sumber Referensi:

  • BCA. 18 April 2018. Berencana Investasi di Reksa Dana? Ini Panduan Mengawalinya (5 – Tamat). Bca.co.id – https://bit.ly/3gAwqxz
  • BCA. 2020. Reksa Dana. Bca.co.id – https://bit.ly/36RETIo
  • Lifepal. 12 September 2019. Reksadana BCA: Cara Pembelian Produk Investasi di BCA. Lifepal.co.id – https://bit.ly/2TSELmE