Dikabarkan total tagihan Koperasi Pandawa Group Investasi mencapai angka Rp3 triliun. Pada persidangan Rabu, 31 Mei 2017 koperasi tersebut dinyatakan pailit. Lalu bagaimana dengan nasib kreditur?

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku and News

 

Koperasi Pandawa Group Investasi Remi Pailit dan Kantongi Total Tagihan Mencapai Rp3 Triliun

Setelah babak panjang akhirnya Pengadilan Negeri Jakarta Pusat (PN Jakpus) menyatakan vonis pailit untuk Koperasi Pandawa Group yang dimiliki oleh Nuryanto. Putusan pailit ini tentunya akan merugikan 28.489 orang kreditur [Kreditur: Orang yang memberikan pinjaman]. Putusan pailit tersebut terjadi karena para kreditur menolak perpanjangan masa penundaan kewajiban pembayaran utang (PKPU). Pada akhirnya: seluruh aset Koperasi Pandawa Group akan disita dan dilelang untuk menutupi kerugian kreditur.

Koperasi Pandawa Group Investasi Resmi Pailit - Finansialku 01

[Baca Juga: 7 Investasi Bodong Terbaru dari OJK dan Cara Menghindari Investasi Bodong]

 

Melansir sumber Harian Kontan, Muhammad Deni, yang bertugas sebagai pengurus PKPU Koperasi Pandawa Group, mencatat total tagihan ke 28.489 kreditur adalah Rp3,11 triliun. Angka tersebut belum termasuk 8.009 kreditur lain dengan total kerugian mencapai Rp959,56 milliar.

 

Total kerugian nasabah dari kasus Pandawa Group mencapai Rp3 triliun. Gimana nasib korban? Click to Tweet

 

Dapat dipastikan Koperasi Pandawa Group tidak dapat melunasi seluruh tagihan kreditur yang mencapai Rp3 triliun. Dikabarkan saat ini, aset Koperasi Pandawa Group hanya setengah dari total tagihan, berupa:

  • 26 mobil
  • 9 unit motor
  • 10 bidang tanah
  • 6 bangunan dan rumah
  • 3 sertifikat tanah dan akta jual beli (AJB)

 

Sidang keputusan tersebut dipimpin oleh hakim PN Jakpus Eko Sugianto. Hasil keputusannya: “Menyatakan Koperasi Simpan Pinjam Pandawa Group dan Nuryanto dalam keadaan pailit.” Dan  “Menunjuk dan mengangkat hakim pengawas dari pengadilan niaga, Titi Tedjaningsih dan menunjuk lima pengurus sebagai kurator dalam perkara PKPU.”

 

Bagaimana Nasib Kreditur?

Pengaturan mengenai kepailitan perusahaan diatur dalam Undang-undang No 37/2004 tentang Kepailitan. Setelah keputusan pailit keluar, aset dari debitur [Debitur: orang atau perusahaan yang meminjam uang] ada di tangan kurator [Kurator: profesional yang bertugas melakukan pengurusan dan pemberesan harta pailit]. Kurator bisa melakukan lelang untuk memenuhi kewajiban kepada kreditur.

Hati-Hati! Kenali Kebohongan Investasi pada Investasi Bodong di Indonesia 01 - Finansialku

[Baca Juga: Hati-Hati! Kenali Kebohongan Investasi pada Investasi Bodong di Indonesia]

 

Permasalahannya jika debitur sedang menjalani proses pidana dan aset-aset masih disita sebagai barang bukti oleh kepolisian. Kurator tidak dapat menggunakan aset tersebut untuk memenuhi kewajiban kreditur, karena masih dalam proses penyidikan. Jika dalam putusan pengadilan disebutkan aset dikembalikan kepada debitur, maka kurator berhak untuk menggunakan aset tersebut untuk memenuhi kewajiban kreditur.

 

Potret Korban Investasi di Indonesia

Melansir sumber dari Harian Bisnis dan Investasi Kontan, terdapat kerugian mencapai Rp90 triliun. Berikut ini tabel penjelasannya:

TahunKegiatan InvestasiNama Pengelola

Total Anggota

(Orang)

Total Kerugian

(Rupiah)

2007Gama Smart (MLM dan Investasi Valas)Gama Smart Karya Utama± 38.00012 triliun
2007SPI (Investasi Saham)Sarana Perdana Indoglobal± 2.1793,3 triliun
2007Lihan (Investasi Intan)PT Tri Abadi Mandiri± 3.475817 miliar
2007Indorich Club (Investasi Valas)PT Damai Putera Satoso± 3.00010 miliar
2008BSSPT Binar Sinar Sejahtera± 4.500104 miliar
2008QSAR (Investasi Argo Bisnis)PT Qurnia Subur Alam Raya± 6.800500 miliar
2011GTIS (Investasi Emas)Golden Trader Indonesia Syariah± 3.00045 triliun
2011Makira Nature (Investasi Emas)PT Makira Nature± 1.500500 miliar
2011Virgin Gold (Investasi Emas)Virgin Gold Mining Corporation± 40.000500 miliar
2011Gold Bulion (Investasi Emas)PT Gold Bullion Indonesia± 12.0001,2 triliun
2011Primaz (Investasi Emas)PT Presseia Mazekadwisapa Abadi± 25.0003 triliun
2011Trimas MuliaPT Trimas Mulia± 4.000500 miliar
2011Best Profit (Investasi Emas)PT Bestprofit Futures± 2.700120 miliar
2011TVI ExpressPT TVI Express Indonesia± 1.000.00017,8 triliun
2012Koperasi Langit BiruPT Transindo Jaya Komara± 115.0006 triliun
2012GANPT Gradasi Anak Negeri± 21.000390 miliar
2012Investasi AmanahPT Andalas Mandiri± 40.000500 miliar
2012Lautan Emas Mulia (Investasi Emas)PT Lautan Emas Mulia± 2.858618 miliar
2012Asian Gold Concept (Investasi Emas)Asian Gold Concept± 4.00013,5 miliar
2012Raihan JeweleryPT Raihan Jewelery± 3.000400 miliar
2014DBS (Arisan Berantai)PT Dua Belas Suku± 19.00095 miliar
2014ECMC (Investasi Saham)PT East Cape Mining Corp Indonesia± 100.000140 miliar
2015Investasi Iklan TisuPT Bintara Eximindo± 3.13127 miliar
2015Wonder MineGunarni Gunawan± 7.000262 miliar

 

Angka tersebut belum termasuk D4F (Dream for Freedom) dengan total kerugian kurang lebih Rp6 triliun dan kasus Koperasi Pandawa Group Investasi. Fakta di atas adalah potret permasalahan di Indonesia. Banyak orang yang belum mengenal uang (financial literacy).

 

Kerugian akibat investasi bodong di Indonesia mencapai Rp90 triliun. Gimana Solusinya? Click to Tweet

 

Pelajaran dari Kasus Penipuan Investasi Bodong

Dari setiap kasus (termasuk kasus investasi bodong Koperasi Pandawa Group Investasi) selalu ada saja pembelajaran yang ditarik. Jangan salahkan siapa-siapa terlebih dahulu, karena keputusan investasi pasti datangnya dari diri sendiri. Salah satu pertanyaan yang sering ditanyakan orang-orang dan peserta seminar adalah:

Mengapa banyak orang terkena investasi bodong? (lihat saja faktanya, investasi bodong bisa mencapai Rp90 triliun)

 

Jawabannya: Faktor Tamak (Greedy) ditambah Ketidaktahuan Keuangan (Poor Financial Literacy)

 

Orang yang tidak tamak dan tahu mengenai investasi, tentu dapat membedakan investasi yang bodong dan tidak. Jenis-jenis tawaran investasi seperti yang dilakukan oleh koperasi Pandawa Group Investasi dari awal memang tidak memiliki struktur keuangan yang jelas. Apa yang dapat saya lakukan?

 

#1 Tingkatkan Literasi Keuangan

Langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah meningkatkan kemampuan keuangan atau financial literacy Anda.

Yuk tingkatkan pengetahuan keuangan Anda dengan cara bergabung di Komunitas Finansialku. Kami mengajarkan keuangan dan cara mencapai keamanan finansial dan kenyamanan finansial. Acara di komunitas ini adalah belajar dengan bermain, membuat sendiri rencana keuangan Anda dan mulai mengeksekusi satu per satu rencana tersebut serta mewujudkan tujuan-tujuan keuangan Anda.

 

Yuk Daftar di Komunitas Finansialku 

[]
1 Step 1
Pekerjaan Anda saat inipilih salah satu
keyboard_arrow_leftPrevious
Nextkeyboard_arrow_right

 

Jangan lupa ajak juga teman-teman Anda untuk bergabung dan belajar mengenai keuangan. Kami mengajarkan keuangan dengan cara-cara yang menyenangkan dan praktikal. Untuk informasi lebih lengkap mengenai komunitas Finansialku, silakan cek disini.

 

#2 Miliki Rencana Keuangan

8 dari 10 orang yang kamui temui bertanya:

  • Investasi apa yang paling bagus sekarang ini?” atau
  • Investasi apa yang paling besar keuntungannya?” 

 

Jika Anda menanyakan hal ini dan bertemu dengan oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab, maka mereka akan menawarkan produk investasinya (dan kebanyakan kasus investasi bodong berawal dari pembicaraan di atas).  

 

Pertanyaan yang benar: “Investasi apa yang paling sesuai untuk saya?

Investasi yang paling baik di dunia pun (jika ada), bisa jadi belum tentu sesuai untuk Anda. Pada dasarnya investasi adalah alat transportasi yang membawa Anda dari kondisi saat ini untuk mendapatkan tujuan-tujuan keuangan. Anda tentu saja memerlukan panduan atau GPS untuk menuntun Anda. GPS tersebut yang dinamakan rencana keuangan atau financial plan. Saran kami sebelum berinvestasi, miliki rencana keuangan terlebih dahulu. Anda juga bisa kok membuat rencana keuangan Anda sendiri, silakan daftar Aplikasi Finansialku atau download di Google Play Store

 

#3 Kenali Pola Investasi Bodong

Tidak selamanya investasi dengan hasil besar adalah investasi bodong. Salah satu bukti: seorang investor di Indonesia mendapatkan keuntungan lebih dari 12.000%. Biasanya investasi bodong menggunakan skema-skema, seperti: Ponzi, Money Game dan Sistem Piramida.

Skema Ponzi Modus Klasik Investasi Bodong - Perencana Keuangan Independen Finansialku

[Baca Juga: Para Investor, Hati-Hati dengan Penipuan Ponzi Berkedok Multi Level Marketing (MLM)]

 

Para pakar di dunia keuangan sering mengatakan: sejarah pasti berulang atau history repeat again. Kasus investasi bodong seperti D4F, GTIS, Kasus Koperasi Pandawa Group Investasi akan selalu saja terjadi, baik di generasi sebelum Anda, generasi Anda sekarang ini dan generasi anak cucu Anda.

Saran kami jangan membingungkan apa tawaran investasi yang bodong, karena selalu ada pengembangan-pengembangan dari kasus lama seperti kasus Koperasi Pandawa Group Investasi. Anda dan keluarga perlu fokus pada meningkatkan literasi serta miliki rencana keuangan. Semoga informasi ini dapat membantu Anda agar terhindar dari investasi bodong.

 

Sebagai perencana keuangan independen, Finansialku.com berharap agar aset Koperasi Pandawa Group Investasi ini dapat segera dilelang untuk menutup tagihan kreditur. Kasus ini adalah pembelajaran besar tidak hanya untuk kreditur tetapi kita juga, agar ke depan kita tidak terkena penawaran investasi bodong seperti Koperasi Pandawa Group Investasi.

 

Bagaimana pendapat atau opini Anda mengenai kasus investasi bodong yang dilakukan oleh Koperasi Pandawa Group Investasi?

Bagikan pendapat Anda melalui kolom komentar yang tersedia di bawah ini . Terima kasih.

 

Sumber Referensi:

  • Sinar Putri Suci Utami. 31 Mei 2017. Rp 4 Triliun Lenyap di Koperasi Pandawa. Harian Bisnis dan Investasi Kontan.
  • Edward Febriyatri Kusuma. 31 Mei 2017. Divonis Pailit, Total Tagihan Kreditur Pandawa Capai Rp 3 Triliun. Detik.com – https://goo.gl/6gsZpE
  • Sinar Putri S.Utami. 31 Mei 2017. Koperasi Pandawa dan Nuryanto Resmi Pailit. Kotan.co.id – https://goo.gl/Jq1xXM

 

Sumber Gambar:

  • Investasi Bodong – https://goo.gl/ZmBnSH
  • Pandawa Group – https://goo.gl/HvRIkw

 

Download Ebook Investasi Reksa Dana untuk Pemula

Download Panduan Berinvestasi Reksa Dana untuk Pemula Finansialku.com

Download Ebook Reksa Dana