Meskipun perihal waris masih menjadi hal yang tabu, penting bagi Anda untuk memperhatikan 5 poin ini dalam membuat rencana waris sendiri.

Apa saja 5 poin yang dimaksud? Yuk simak ulasannya di sini.

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Finansialku Planner

 

5 Poin Penting dalam Membuat Rencana Waris Sendiri

Memang betul bahwa urusan waris masih menjadi topik tabu di Indonesia, dan banyak orang yang belum memahami betul soal pentingnya hal ini.

Tak jarang orang memilih untuk membuat rencana warisnya sendiri agar tidak melibatkan pihak pengacara atau bantuan profesional lainnya.

Mengapa menyewa seorang pengacara untuk menyusun rencana warisan Anda? Apa yang mungkin begitu sulit tentang menyampaikan keinginan Anda pada selembar kertas dan menandatanganinya?

Apakah Anda juga berpendapat demikian?

Dapat Tanah Warisan Kenali Dulu Cara Mengurus BPHTB dan Menghitung BPHTB 01 - Finansialku

[Baca Juga: Apa Akibat Tidak Merencanakan Waris? Yuk Ketahui Cara Menyiapkan Warisan Untuk Masa Depan]

 

Memang betul menggunakan pengacara bisa sangat mahal, dan tidak semua orang punya uang tunai untuk membayar bantuan profesional.

Bahkan surat wasiat sederhana bisa menghabiskan biaya ratusan dolar, dan Anda bisa menghabiskan ribuan jika Anda ingin membuatnya jadi lebih menarik.

Tetapi ada beberapa alasan yang masuk akal mengapa Anda mungkin tidak ingin membuat rencana waris sendiri.

Anda tidak hanya membayar seseorang untuk menulis beberapa dokumen untuk Anda saat Anda menyewa seorang profesional. Anda membayar untuk mendapatkan konsultasi sehingga Anda tahu rencana waris Anda telah dilakukan dengan benar.

Jadi, sebelum Anda memutuskan untuk membuat rencana waris sendiri, cobalah perhatikan dahulu 5 poin berikut ini.

 

#1 Ini bukan sekedar rencana waris

Perlu Anda ketahui, rencana warisan tidak hanya melibatkan keinginan dan wasiat terakhir. Rencana waris yang komprehensif mempersiapkan kemungkinan lain selain apa yang terjadi pada aset Anda setelah kematian.

Dan bagaimana jika Anda tidak mati, tetapi Anda menjadi lumpuh secara fisik atau mental hingga Anda tidak dapat lagi membuat keputusan penting sendiri?

Anda memerlukan arahan di awal, lebih dikenal sebagai surat wasiat, untuk mengungkapkan keinginan Anda akan perawatan kesehatan. Surat kuasa perawatan kesehatan dapat mengizinkan seseorang yang Anda percayai untuk membuat keputusan medis untuk Anda.

Anda mungkin juga ingin memiliki kuasa hukum (POA) yang tahan lama, yang mampu mengurus bisnis pribadi Anda jika suatu saat Anda tidak bisa melakukannya. POA yang tahan lama tetap berlaku jika Anda menjadi tidak mampu.

Jadi, tampak bahwa surat waris bukan hanya sekedar coret-coretan keinginan terakhir Anda bukan?

 

#2 Apa Anda memahami hukum?

Apakah Anda tahu cara menulis semua dokumen ini jika Anda memutuskan untuk mengurus semuanya sendiri? Tanyakan pertanyaan ini sebelum memutuskan membuat rencana waris sendiri.

Bayangkan Anda salah menuliskan sebutan penerima pada polis asuransi atau rencana pensiun Anda. Individu yang Anda sebutkan mungkin tidak dapat menerimanya karena mereka tidak memenuhi syarat karena beberapa alasan.

TTS_ Menghitung Harta Warisan Berdasarkan Hukum Waris di Indonesia 03

[Baca Juga: Dapat Tanah Warisan? Kenali Dulu Cara Mengurus BPHTB dan Menghitung BPHTB]

 

Tetapi Anda bahkan tidak tahu bahwa alasan tersebut ada berdasarkan hukum. Hal ini dapat mengakibatkan perebutan wasiat jika Anda tidak menyebutkan satu orang yang jelas dalam rencana waris Anda.

Kecuali Anda ahli dalam hukum waris di negara Anda, membayar bantuan untuk rencana waris bisa bernilai setiap sen.

Hukum waris tidak sama di seluruh negeri. Setiap negara bagian dapat memiliki kebiasaan uniknya sendiri, dan undang-undang dapat diperbarui dan diubah kapan saja. Dan sudah menjadi pekerjaan mereka untuk memahami itu.

 

#3 Usia berapa Anda?

Bergantung pada keadaan pribadi Anda, Anda mungkin tidak memerlukan setiap dokumen yang terdiri dari rencana waris yang komprehensif.

Seorang pengacara perencanaan kekayaan dapat memandu Anda, tetapi Anda mungkin ingin mengingat beberapa hal jika Anda tidak berencana untuk mempekerjakan profesional.

Salah satunya adalah “Berapa usia Anda?” Masalah ini mungkin lebih mendesak jika Anda sudah cukup berumur, atau mungkin bisa menjadi lebih tidak urgent jika Anda baru saja lulus dari perguruan tinggi.

Serta jika ternyata kepemilikan Anda hanyalah seluruh perabot yang ada di rumah serta rekening koran Anda.

Anda mungkin tidak memerlukan surat wasiat dalam kasus ini, tetapi Anda mungkin menginginkan rencana waris jika Anda tidak nyaman membiarkan orang lain, bahkan orang tua Anda, membuat keputusan perawatan kesehatan untuk Anda.

Dan Anda pasti menginginkan perintah di muka dan surat wasiat, setidaknya, jika Anda seorang Baby Boomer.


 

#4 Apa Anda mempunyai anak?

Poin selanjutnya yang mempengaruhi rencana waris Anda adalah apakah Anda punya anak atau tidak.

Jika ada, berapa usia anak Anda? Apakah pasangan Anda saat ini adalah orang tua mereka yang lain, atau apakah mereka lahir dari pernikahan sebelumnya?

Keluarga campuran dapat menimbulkan banyak masalah jika Anda tidak paham atau mengatasinya sebelumnya.

Dapat Tanah Warisan Jangan Bahagia Dulu! Cek Cara Menghitung BPHTB Hibah 03 Warisan Rumah - Finansialku

[Baca Juga: Rest In Debt : Meninggal dan Mewariskan Utang, Apa Solusinya?]

 

Anak Anda yang sudah dewasa dapat dicabut hak warisnya jika Anda meninggal dengan rancangan surat wasiat yang tidak tepat, dan pengadilan akan memutuskan siapa yang membesarkan anak di bawah umur Anda jika Anda dan orang tua mereka yang lain sudah meninggal dan Anda tidak menyebutkan wali dalam surat wasiat Anda.

Terlebih bagi anak-anak penyandang disabilitas memiliki kebutuhan unik yang memerlukan semacam kepercayaan hidup khusus sehingga mereka tidak kehilangan tunjangan pemerintah jika mereka mewarisi dari Anda, dan Anda mungkin tidak dapat membuatnya sendiri.

 

#5 Seberapa besar aset Anda?

Pertimbangan penting lainnya adalah ukuran aset milik Anda. Seperti telah diungkapkan pada poin ketiga, jika ternyata kepemilikan Anda hanyalah seluruh perabot yang ada di rumah serta rekening koran Anda, Anda mungkin tidak memerlukan surat wasiat.

Namun beda halnya jika Anda punya banyak aset yang tersebar dimana-mana, dan sebagian besarnya dikenakan pajak yang juga cukup rumit.

Semakin berharga dan rumit aset Anda, semakin luas rencana waris Anda. Nyatanya, Anda mungkin tidak hanya membutuhkan pengacara untuk menasihati Anda. Seorang profesional pajak atau penasihat keuangan bisa menjadi investasi yang baik juga jika aset Anda tergolong besar.

 

Pertimbangkan Kembali!

Setelah Anda membaca kasus di atas, maka kini saatnya Anda menentukan apakah Anda mampu membuat rencana waris sendiri atau justru lebih membutuhkan bantuan profesional.

Ingatlah, saat Anda salah mengambil keputusan Anda bisa kehilangan banyak. Misalnya, saat Anda menghemat beberapa ratus dolar karena menolak bantuan profesional saat ini, ahli waris Anda bisa kehilangan seluruh aset dan harta Anda di masa depan.

Jadi, pertimbangkan lagi kebutuhan Anda akan rencana waris ini. Jika Anda butuh konsultasi dengan ahli keuangan, Anda bisa berkonsultasi dengan perencana keuangan Finansialku yang tersertifikasi CFP dengan men-download aplikasi Finansialku di sini!

playstore icon
appstore icon

 

Anda juga bisa memulai perencanaan keuangan Anda untuk mempersiapkan warisan di kemudian hari. Ketahui caranya pada e-Book Finansialku berikut!

INI YANG KAMU BUTUHKAN!

DOWNLOAD GRATIS!!!! E-book Perencanaan Keuangan Untuk Usia 20-an dan 30-an!

Ebook Perencanaan Keuangan untuk Usia 20 an Perencana Keuangan Independen Finansialku

 

Download Sekarang

Perencanaan Keuangan Untuk Usia 30 an - Finansialku Mock Up

 

Download Sekarang

 

Finansialku pernah membahas tentang warisan pada video berikut ini. Simak yuk!

 

Apakah Anda sudah siap untuk menuliskan warisan Anda?

Jika ada pertanyaan, silakan ajukan pertanyaan Anda pada kolom di bawah ini. Perencana Keuangan kami siap membantu Anda, terima kasih.

 

Sumber Referensi:

  • Baverly Bird. 24 Februari 2019. Should You Do Your Own Estate Plan. Thebalance.com – https://bit.ly/32IMU0F