Apakah employee engagement di tempat kerja itu penting? Apa betul bisa bermanfaat bagi karyawan dan perusahaan?

Masih banyak sekali yang meremehkan konsep employee engagement ini.

Untuk dapat memahami pentingnya, mari melihat konsep employee engagement menurut Gallup sebagai berikut:

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Finansialku Planner

 

Definisi Employee Engagement

Employee engagement adalah sebuah pendekatan di tempat kerja yang bisa menghasilkan kondisi yang tepat bagi seluruh anggota organisasi agar bisa memberikan yang terbaik setiap harinya, berkomitmen terhadap tujuan dan nilai organisasi, serta termotivasi untuk berkontribusi dalam kesuksesan organisasi dengan kesadaran akan manfaatnya bagi diri sendiri.

David Macleod pernah mengatakan: 

This is about how we create the conditions in which employees offer more of their capability and potential”.

 

Artinya ini terkait dengan bagaimana kita menciptakan kondisi di mana karyawan menawarkan potensi dan kapabilitasnya secara lebih.

Para-HR,-Ini-Lho-Employee-Engagement-Menurut-Gallup-6-Finansialku

[Baca Juga: 20 Cara Seorang Pemimpin Meningkatkan Semangat Kerja Tanpa Mengandalkan Uang. Silakan Anda Buktikan Sendiri!]

 

Employee engagement didasarkan pada kepercayaan, integritas, serta komunikasi dan komitmen dua arah antara organisasi dan anggota organisasinya.

Pendekatan ini bertujuan untuk meningkatkan peluang kesuksesan bisnis, memperbaiki performa organisasi dan individu, serta meningkatkan produktivitas.

 

Employee Engagement dari Sudut Pandang Karyawan

Apabila dilihat dari sudut pandang karyawan, employee engagement bisa dibilang bangun pagi dan berpikir:

“Senangnya, hari ini saya akan pergi bekerja. Saya tahu apa yang akan saya lakukan hari ini, saya punya banyak ide bagus tentang bagaimana mengerjakannya. Saya tidak sabar bertemu dengan tim dan membantu mereka agar bisa bekerja dengan baik hari ini.”

 

Artinya, di sini Anda sadar apa peran Anda dalam organisasi/perusahaan, dan selalu bersemangat dalam membantu tercapainya tujuan organisasi/perusahaan.

Employee engagement juga membuat Anda tahu jelas dan paham apa yang menjadi tujuan perusahaan, serta bagaimana hal tersebut mengubah Anda untuk bisa bekerja dengan lebih baik dan bersedia memberikan kontribusi berupa ide atau pekerjaan yang akan mempengaruhi jalannya perusahaan.

Anda juga diharapkan bisa berpartisipasi penuh sebagai karyawan dan sebagai anggota tim, yang selalu fokus terhadap tujuan yang terukur dan jelas, serta memiliki rasa saling percaya dan menguatkan.

Anda akan memberi dan siap menerima masukan yang membangun, saling mendukung dalam meningkatkan keterampilan dan pengetahuan, serta dihargai akan pencapaiannya.

Organisasi dengan nilai yang kuat dan asli memiliki bukti kuat akan kepercayaan dan keadilan yang didasarkan pada rasa saling menghargai, di mana janji dan komitmen antara pemberi kerja dan karyawan dipahami dan dipenuhi dengan baik.

 

Employee Engagement dari Sudut Pandang Manajemen dan Pemberi Kerja

Sedangkan jika dilihat dari sudut pandangan manajemen dan pemberi kerja, employee engagement adalah tentang sikap dan perilaku positif yang mengarah pada peningkatan hasil keluaran perusahaan, sebagai dampak dari saling memicu dan mendukung satu sama lain.

Employee engagement di sini adalah tentang bagaimana seorang karyawan bisa merasa bangga dan loyal dalam pekerjaannya bagi organisasi, menjadi bagian perusahaan yang siap menangani klien, user, serta konsumen, serta selalu memberi lebih dalam menyelesaikan setiap pekerjaannya.

Para-HR,-Ini-Lho-Employee-Engagement-Menurut-Gallup-4-Finansialku

[Baca Juga: 10 Tips Meningkatkan Produktivitas Kerja Setelah Pulang Kampung dan Libur Lebaran]

 

Jadi, employee engagement akan menarik ide-ide karyawan untuk meningkatkan produk dan jasa, serta tentang berinovasi dalam bekerja.

Para pemberi kerja berharap employee engagement bisa memancing komitmen lebih dalam dari karyawan, sehingga semakin sedikit pula mereka yang selalu absen, malas, kecelakaan kerja, serta menimbulkan konflik dalam pekerjaan.

Tujuan akhirnya tentu untuk meningkatkan produktivitas organisasi/perusahaan dengan selalu konsisten melakukan aksi demi mencapai nilai perusahaan.

 

3 Tipe Karyawan dalam Employee Engagement

Sangat banyak tempat kerja yang tidak mementingkan employee engagement, sehingga karyawan dipenuhi dengan perbedaan, rasa cemburu atau iri, saling tidak percaya, dan masih banyak lagi.

Hubungan tempat kerja yang negatif ini akan menjadi penyebab besar mengapa banyak karyawan tidak merasa terhubung dengan pekerjaannya.

HR-Hasil-Survei-PWC-Karyawan-Sejahtera-4-Finansialku

[Baca Juga: Sudahkah Anda Tahu: Tunjangan dan Kompensasi Kerja? Dan Bagaimana Cara Memanfaatkan dengan Benar?]

 

Jurnal semesteran Gallup Management  tentang Employee Engagement Index menentukan persentase saat ini sebagai berikut:

  • 29% karyawan yang termasuk dalam engaged employee
  • 54% karyawan yang termasuk dalam not engaged employee
  • 17% karyawan yang termasuk dalam actively disengaged

 

Apakah hubungan tempat kerja yang negatif ini akan menjadi masalah besar?

Tentu saja, karena selain meningkatkan stres yang dirasakan oleh mereka yang menghabiskan mayoritas waktunya di lokasi yang tidak mendukung, hubungan negatif ini juga bisa merusak fungsi organisasi/perusahaan.

Teknologi juga menyebabkan pekerjaan semakin kompleks dan semakin terspesialisasi.

Dengan demikian, dibutuhkan keterkaitan dan hubungan antarpekerja untuk bisa menghasilkan produk atau jasa yang baik.

Menurut Gallup, terdapat 3 tipe karyawan dalam menyikapi employee engagement, yakni seperti terlampir sebagai berikut ini:

Ebook Panduan Sukses Atur Gaji Ala KARYAWAN

Download Sekarang, GRATISSS!!!

Mockup Ebook Karyawan

Download Ebook Sekarang

 

#1 Engaged

Merupakan karyawan yang bekerja dengan passion dan menemukan hubungan yang erat dengan perusahaannya.

Mereka menunjukkannya dengan inovasi demi memajukan perusahaan.

 

#2 Not Engaged

Merupakan karyawan yang istilahnya sudah “check out” dari perusahaan. Mereka bekerja hanya sebatas asal hadir, menghabiskan waktu tanpa memberikan passion atau energi dalam bekerja.

 

#3 Actively Disengaged

Merupakan karyawan yang bukan hanya membenci pekerjaannya, namun juga menutupi ketidakbahagiaannya.

Dalam novel terbaru James Hynes, Kings of Infinite Space, karakter utamanya sadar bahwa mereka adalah zombie yang tidak memiliki jiwa dan pikiran, hanya bergerak tanpa arah di tempat kerjanya.

Bagi banyak karyawan, setidaknya bagi mereka yang bekerja dalam tempat kerja yang tidak sehat, perasaan ini mungkin bagai melihat diri sendiri, karena sangat familiar.

 

Keuntungan Karyawan yang ENGAGED

Sangat baik jika perusahaan berusaha meningkatkan employee engagement dan mengukurnya.

Pengukuran ini adalah tahapan penting yang harus dilakukan sebelum mengimplementasi tindakan untuk menghasilkan employee engagement yang baik.

Tanpa adanya employee engagement yang baik, perusahaan akan kesulitan, terutama dalam kondisi perekonomian yang buruk.

Jim Harter, Ph.D., kepala ilmuwan kesejahteraan karyawan dan employee engagement Gallup mengatakan:

Measurement is one thing, what you measure is another. You can measure a lot of things that have nothing to do with performance and that don’t help a company implement a system that allows managers to create change.”

 

Artinya, pengukuran adalah satu hal, apa yang diukur merupakan hal lain. Anda bisa mengukur banyak hal yang tidak berhubungan dengan performa yang tidak membantu perusahaan dalam mengimplementasikan sistem yang memungkinkan manager dalam membuat perubahan.

Berdasarkan sebuah studi Gallup tentang employee engagement assessment, Gallup ingin mengetahui apa hal yang sebenarnya sangat berpengaruh dalam  employee engagement dan business performance.

Para-HR,-Ini-Lho-Employee-Engagement-Menurut-Gallup-5-Finansialku

[Baca Juga: Para HRD Ketahui 5 Hal yang Harus Dibahas Pada Pelatihan Persiapan Pensiun Karyawan]

 

Studi dilakukan terhadap 49,928 unit kerja, mencakup hampir 1.4 juta karyawan.

Iterasi dan meta analisis yang dilakukan membuktikan keterkaitan yang jelas antara employee engagement dan 9 keluaran performa berikut ini:

  • Customer ratings
  • Profitability
  • Productivity
  • Turnover (for high-turnover and low-turnover organizations)
  • Safety incidents
  • Shrinkage (theft)
  • Absenteeism
  • Patient safety incidents
  • Quality (defects)

 

Dengan kata lain, karyawan yang “engaged” akan menghasilkan hasil yang lebih baik dalam 9 faktor tersebut, contohnya absen yang lebih sedikit, kecelakan kerja yang lebih minim, serta produktivitas lebih tinggi.

 

Mengukur Employee Engagement dengan The Gallup Q12 Index

The Gallup Q12 Index employee engagement didasarkan pada studi yang dilakukan lebih dari 30 tahun untuk meneliti behavioral economic research yang mencakup kurang lebih 17 juta karyawan.

Melalui studi tersebut, Gallup berhasil mengidentifikasi 12 elemen utama atau yang disebut sebagai Q12, yang terhubung sangat kuat dengan keluaran perusahaan atau bisnis.

12 pertanyaan inilah yang bisa memprediksi performa karyawan dan unit kerjanya:

  1. Do you know what is expected of you at work?
  2. Do you have the materials and equipment to do your work right?
  3. At work, do you have the opportunity to do what you do best every day?
  4. In the last seven days, have you received recognition or praise for doing good work?
  5. Does your supervisor, or someone at work, seem to care about you as a person?
  6. Is there someone at work who encourages your development?
  7. At work, do your opinions seem to count?
  8. Does the mission/purpose of your company make you feel your job is important?
  9. Are your associates (fellow employees) committed to doing quality work?
  10. 10.Do you have a best friend at work?
  11. 11.In the last six months, has someone at work talked to you about your progress?
  12. In the last year, have you had opportunities to learn and grow?

 

Keterkaitan dalam setiap pertanyaan dijelaskan dalam Gallup Engagement Hierarchy sebagai berikut:

Para-HR,-Ini-Lho-Employee-Engagement-Menurut-Gallup-1-Finansialku

 

Studi Gallup mendemonstrasikan 6 elemen pertama dalam pertanyaan 1 hingga 6, yang basic needs dan management support, yang mendasari kepuasan, performa, dan retensi.

Enam elemen selanjutnya muncul dalam pertanyaan 7 hingga 12 menggambarkan teamwork dan perkembangan karyawan dalam perusahaan.

 

Piramida Motivasi Maslow dan Employee Engagement

Salah satu bagian besar dari peran seorang manager adalah menciptakan employee management yang baik.

Hal ini dikarenakan kita sudah memahami bahwa semakin tinggi tingkat employee engagament-nya, semakin positif juga dampaknya bagi perusahaan.

Namun sejauh mana pengetahuan Anda tentang motivasi yang mendorong employee engagement?

Steve Smith menjelaskan bahwa hubungannya dapat dilihat Hierarchy of Needs dari Maslow berikut ini:

 

Para-HR,-Ini-Lho-Employee-Engagement-Menurut-Gallup-2-Finansialku

 

Dengan memecah-mecah setiap kebutuhan Maslow dari yang paling mendasar, seperti warmth, safety, dan security hingga yang paling tinggi tingkatannya (self actualization), Steve berhasil menggambarkan hubungan langsung antara setiap levelnya.

Semakin tinggi Anda melihat dalam piramida tersebut, kebutuhannya berubah begitu pula motivasi yang dibutuhkannya untuk tiap level.

Sebagai contoh, dalam level terendah (survival), karyawan akan termotivasi dengan kebutuhan utama dari pekerjaan, yaitu upah atau gaji untuk bisa bertahan hidup. Demikian seterusnya hingga level paling atas.

 

KESIMPULAN: Employee Engagement itu Penting Menurut Gallup

Tantangan menghadapi ketidakpedulian di tempat kerja sudah sering diteliti dan diupayakan.

Termasuk yang dilakukan Gallup, yang memantau 3 jenis karyawan berdasarkan employee engagement.

Dari sinilah mereka menemukan bahwa penting untuk meningkatkan employee engagement dan bagaimana cara untuk mengukur dan meningkatkannya.

Anda sebagai pebisnis bisa mengaplikasikan metode ini demi mempertahankan dan memperbaiki perusahaan ke arah yang lebih baik lagi.

Jadi tunggu apa lagi, segera tingkatkan employee engagement bagi karyawan Anda!

 

Apakah Anda memiliki pertanyaan mengenai employee engagement menurut Gallup lainnya? Tinggalkan komentar Anda di bawah. Jika ada pertanyaan, silakan ajukan pertanyaan Anda pada kolom di bawah ini. Perencana Keuangan kami siap membantu Anda, terima kasih.

 

Sumber Referensi:

  • Admin. What is Employee Engagement. Engageforsuccess.org – https://goo.gl/KFtZMq
  • Steve Crabtree. 10 Juni 2004. Getting Personal in the Workplace. News.gallup.com – https://goo.gl/PLWAoz
  • Susan Sorenson. 20 Juni 2013. How Employee Engagement Drives Growth. News.gallup.com – https://goo.gl/cLmavj
  • Teach Oakland Advisory Group. 21 September 2016. Why Teacher Engagement Matters in Oakland. Educate78.org – https://goo.gl/msBKPn
  • Admin. 2 Juli 2015. Can Maslow’s hierarchy of needs help you understand employee engagement? Servicefutures.com – https://goo.gl/zbyu9N

 

Sumber Gambar:

  • Gallup – https://goo.gl/sQjHr9
  • Maslow – https://goo.gl/mA6hbV
  • Employee Engagement – https://goo.gl/Ln633W
  • Employee Engagement 2 – https://goo.gl/mrZZ4f
  • Employee Engagement 3 – https://goo.gl/JRzzDW
  • Employee Engagement 4 – https://goo.gl/b3YZmN
  • Employee Engagement 5 – https://goo.gl/RPnCER

 

Free Download Ebook Panduan Investasi Saham Untuk Pemula

Ebook Panduan Investasi Saham untuk Pemula Finansialku.jpg

Download Ebook Sekarang