Dapatkan inspirasi dari kisah sukses Elon Musk, orang berpengaruh di era milenial, sang CEO Tesla Motors & pendiri SpaceX.

Dia tidak hanya bermimpi saja, tetapi juga mewujudkan impiannya untuk mengangkut manusia untuk tinggal di Mars. Penasaran bagaimana kisah suksesnya?

Simak kisah sukses Elon Musk, selamat membaca!

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Success Story

 

Kisah Sukses Elon Musk

Elon Musk adalah seorang CEO dan CTO SpaceX, kepala arsitek produk Tesla Motors, ketua SolarCity, dan salah satu pendiri PayPal. Elon Musk juga terlibat dalam pengembangan sistem transportasi berkecepatan tinggi yang dikenal sebagai Hyperloop.

Elon Musk berinvestasi dalam proyek-proyek yang dapat mengubah dunia.

Tidak hanya seorang pengusaha, tetapi dia juga seorang penemu, inovator, dan insinyur: Elon Musk secara pribadi berpartisipasi dalam merancang mobil listrik dan pesawat ruang angkasa.

Elon Musk adalah pengusaha kedua di Silicon Valley (yang pertama adalah James H. Clark) yang berhasil menciptakan tiga perusahaan dengan kapitalisasi pasar lebih dari US$1 miliar (setara Rp14 triliun) untuk PayPal, SpaceX, dan Tesla Motors.

Elon Musk mendedikasikan dirinya untuk ruang dan teknologi energi alternatif. Ia bermain dengan beberapa aturan yang berbeda dan melakukannya dengan cukup sukses.

Ciri khas kepribadian Elon Musk adalah ketekunan, pemikiran kritis, analisis diri yang akurat, dan kerja keras (dia bekerja 80-100 jam per minggu).

 

Masa Kecil Elon Musk

Dengan nama panjang Elon Reeve Musk, ia lahir pada tanggal 28 Juni 1971, di Pretoria, Afrika Selatan.

Dia adalah anak tertua dari tiga bersaudara. Ayahnya berkebangsaan Inggris kelahiran Afrika Selatan yang dikenal sebagai seorang insinyur bernama Errol Musk. Ibunya adalah ahli dalam soal diet asal Kanada-Inggris bernama Maye Musk.

Elon Musk menghabiskan masa kecilnya di Afrika Selatan dan pada usia 9 tahun, ia mendapatkan hadiah komputer pribadi pertamanya, Commodore VIC-20.

Semenjak itu, Elon Musk langsung tertarik pada pemrograman dan mulai mempelajarinya sendiri. Pada usia 12 tahun, ia mendapatkan uang sebesar US$500 (Rp7 juta) dengan menjual game komputer Blastar (penembak mirip Space Invaders), yang ia ciptakan sendiri.

Kisah Sukses Elon Musk, Pendiri SpaceX 02 - Finansialku

[Baca Juga: Inspirasi Bisnis Kreatif Kisah UMKM Sandal Jepit Mengukir Pundi-Pundi Rezeki]

 

Pada tahun 1989, Elon Musk pindah ke Kanada ke kerabat ibunya. Setelah memperoleh kewarganegaraan Kanada, Elon Musk pergi ke Montreal. Pada awalnya, ia bekerja di pekerjaan bergaji rendah dan hampir setahun terhuyung-huyung di ambang kemiskinan.

Pada usia 19 tahun, ia masuk Queens University di Kingston, Ontario. Pada tahun 2000, ia bertemu calon istrinya, Justine Musk, yang kemudian melahirkan kelima putranya: Damian, Griffin, Xavier, Saxon, dan Kai.

Namun, pernikahannya dengan Justine kandas di tengah jalan setelah delapan tahun pernikahan dan pada 2010, Elon Musk menikah untuk kedua kalinya dengan aktris asal Inggris bernama Talulah Riley, yang telah hidup bersama dengannya selama 4 tahun dan bercerai pada tahun 2014.

Elon Musk telah belajar di Ontario selama dua tahun dan akhirnya, mimpinya menjadi kenyataan – pada tahun 1992, ia pindah ke Amerika Serikat. Dia mampu pindah ke Amerika Serikat setelah menerima beasiswa dari The University of Pennsylvania.

Dia meraih gelar Sarjana Sains dalam Sarjana Fisika pada tahun berikutnya, kemudian memutuskan untuk melanjutkan studinya di The Wharton School dari University of Pennsylvania selama satu tahun lagi dan memperoleh gelar Bachelor of Science di bidang Ekonomi.

Ketika Elon Musk beranjak remaja, ia mulai aktif menyerap literatur filosofis dan keagamaan. Namun pelajaran yang paling berharga, ia akhirnya pelajari dari buku Douglas Adams ‘The Hitchhiker’s Guide to the Galaxy.

Elon Musk menemukan bahwa manusia harus memperluas batas kesadarannya untuk belajar mengajukan pertanyaan yang tepat; dan dia telah menemukan pertanyaannya: hal-hal apa yang akan berdampak besar pada masa depan nasib manusia?

Elon Musk berpendapat bahwa ada hal yang berdampak besar dalam masa depan manusia, diantaranya adalah internet, transisi ke sumber energi terbarukan, dan kolonisasi ruang. Dia ingin mencoba berkontribusi dalam ketiganya.

Namun, untuk melakukan itu, ia membutuhkan dana.

 

Zip2 and PayPal

Di musim panas 1995, Elon Musk membuat keputusan kedua dan paling penting dalam hidupnya.

Setelah lulus dari University of Pennsylvania, ia mendaftar di sekolah pascasarjana di Universitas Stanford untuk melanjutkan studi di bidang fisika terapan dan ilmu material.

Namun, setelah 2 hari, ia meninggalkan sekolah pascasarjana dan bersama dengan saudaranya, Kimbal Musk, ia menciptakan perusahaan IT pertamanya Zip2. Dia bekerja dari pagi hingga sore hari.

Elon Musk tinggal di gudang yang sama dimana dia menyewa kantor, dan ketika dia perlu mandi dia harus pergi ke ruang ganti stadion lokal.

Sebagai imbalannya, ia mengakumulasikan tabungan dan membuat perusahaan bertahan selama dua tahun pertama dan menjadi tahun-tahun awal tersulit dalam hidupnya.

Kisah Sukses Elon Musk, Pendiri SpaceX 03 - Finansialku

[Baca Juga: Mau Untung? Ketahui Dulu Hitung-hitungan Modal Awal Bisnis Kopi yang Benar]

 

Pada saat itu, internet sedang mengalami periode pertumbuhan dan perkembangan yang cepat; Namun, tidak ada yang pernah mendapatkan banyak uang di situ.

Perusahaan Elon Musk adalah salah satu yang pertama melakukan ini: ia menciptakan sebuah platform di mana surat kabar – termasuk yang kredibel seperti New York Times – dapat menawarkan pelanggan mereka beberapa layanan komersial tambahan.

Pada tahun 1999, mesin pencari terbesar saat itu AltaVista (kemudian diakuisisi oleh Compaq) membeli Zip2 sebesar US$307 juta (setara Rp4,3 triliun) tunai dan sekuritas US$34 juta (Rp 476 miliar). Kesepakatan ini membuatnya masuk rekor dengan predikat menjual perusahaan dengan uang tunai.

Elon Musk menghabiskan US$20 juta (Rp280 miliar) pada kondominium sebesar 1.800 meter persegi dan direnovasi. Ia juga membeli McLaren F1, yang akan ia hancurkan pada tahun 2000, dan jet pribadi 12-kursi Dassault 900.

Pada tahun 1999, Elon Musk mulai bekerja pada sistem pembayaran elektronik yang mulai populer. Startup X.com menjadi bisnis barunya.

Pada bulan Maret tahun 2000, X.com bergabung dengan perusahaan saingannya, Confinity, yang dijalankan oleh Peter Thiel dan Max Levchin.

Perangkat lunak yang dikembangkan oleh Confinity memungkinkan pemilik PalmPilots dan PDA lainnya untuk menyimpan informasi terenkripsi pada perangkat mereka, menciptakan dompet digital pertama.

Pada tahun 2001, setelah merger, X.com berganti nama menjadi PayPal dan Elon Musk menjadi ketua dan kepala eksekutif PayPal.

Kisah Sukses Elon Musk, Pendiri SpaceX 04 - Finansialku

[Baca Juga: Apakah Kinerja BFIN di Masa Depan Akan Terpengaruhi Jika Cost of Fund Meningkat?]

 

Ada beberapa ketidaksepakatan tentang strategi dan manajemen antara tim baru, tetapi mereka tidak pernah memengaruhi dinamika dan pertumbuhan perusahaan.

Elon Musk terlibat dalam pengembangan model bisnis baru, melakukan kampanye pemasaran viral yang sukses, yang menyebabkan peningkatan pesat dalam jumlah pelanggan.

Pada tahun 2002, eBay membeli PayPal seharga US$1,5 miliar (Rp21 triliun).

Elon Musk menerima US$180 juta (Rp2,5 triliun) untuk bagiannya dari PayPal dan memiliki cukup dana untuk mengejar minatnya yang lain, yaitu teknik luar angkasa dan sumber energi alternatif.

Saat itulah, Elon Musk berhenti berinvestasi dalam bisnis internet.

 

Elon Musk & Tesla Motors

Pada tahun 2003, insinyur Martin Eberhard dan Marc Tarpenning mendirikan Tesla Motors. Sejak awal, perusahaan ini memposisikan diri sebagai produsen serial pertama kendaraan listrik dan para pendirinya bermimpi untuk membebaskan pelanggan dari penggunaan minyak atau bensin.

Elon Musk secara signifikan mendukung aspirasi dan gagasan dari para pendiri tersebut.

Elon Musk datang ke proyek mobil listrik tersebut pada tahun 2004, memimpin putaran investasi melalui pembiayaan startup dengan kontribusi pribadi sebesar US$70 juta (Rp980 miliar).

Dia menjadi ketua dewan direksi meski tidak mengambil alih manajemen operasional perusahaan pada awal pendirian perusahaan tersebut.

Elon Musk berpartisipasi dalam merancang mobil listrik pertama mereka, yaitu mobil sport Tesla Roadster yang berbasis di British Lotus Elise.

Dia bersikeras menggunakan bahan komposit serat karbon di lambung mobil untuk meminimalkan berat, mengembangkan modul baterai dan bahkan beberapa elemen desain, seperti lampu depan.

Kisah Sukses Elon Musk, Pendiri SpaceX 05 - Finansialku

[Baca Juga: Kisah UMKM Pempek Finfin yang Berhasil Mendatangkan Keuntungan Besar]

 

Pada 2006, proyek ini telah masuk ke surat kabar dan Elon Musk menerima penghargaan desain produk Global Green 2006 untuk desain Tesla Roadster. Tesla Motors terus tumbuh dan membangun kumpulan investor termasuk pencipta Google, Larry Page, dan Sergey Brin dengan jumlah total investasi mencapai lebih dari US$100 juta (Rp1,4 triliun).

Namun, ketika Tesla Roadster akan memasuki tahap produksi pada tahun 2007, nasib buruk mulai membayangi. Beberapa kegagalan manajemen menyebabkan harga jual aktual kendaraan listrik itu hampir dua kali lebih tinggi dari harga awal yang tersirat, yaitu US$92.000 (Rp1,3 miliar).

Selain itu, Martin Eberhard membuat kesalahan perhitungan strategis, yaitu konsep transmisi untuk Tesla Roadster terbukti tidak efektif dan peluncuran produksi mobil harus ditunda selama lebih dari setahun.

Selama krisis ini, Elon Musk menunjukkan keterampilan manajemen kritisnya yang luar biasa dengan memecat semua orang yang menghentikan pengembangan proyek, termasuk Eberhard dan beberapa pemain kunci lainnya.

Setelah melakukan “pembersihan”, dia memimpin perusahaan itu sendirian. Eberhard mengajukan banding ke pengadilan setelah digantikan oleh CEO sementara, Michael Marks. Tetapi masalahnya telah diselesaikan secara damai dan begitu efektif sehingga tidak ada detail konflik yang bocor ke telinga publik.

Pada Desember 2007, Ze’ev Drori ditugaskan sebagai CEO dan Presiden Tesla Motors namun Elon Musk terbukti sebagai CEO yang jauh lebih baik sehingga menggantikan Ze’ev Drori. Drori menjadi Wakil Ketua dan meninggalkan perusahaan pada Desember 2008.

Di ambang krisis, Elon Musk terus memotong biaya dengan efektif dengan cara mengurangi staf, menuntut harga yang lebih rendah dari pemasok, menutup beberapa kantor dan berbagai langkah strategis lainnya.

Sebagai hasilnya, Tesla Roadster diluncurkan dan dipublikasikan pada 2008 dengan selisih sekitar US$20.000 (Rp280 juta) dari harga sebelumnya

Dalam momen tersulitnya di akhir musim semi 2008, Elon Musk mengajukan gugatan cerai dari pasangannya, Justine, dengan alasan yang tidak ingin dipublikasikan.

Untuk menyelamatkan Tesla Motors, Elon Musk menerima dana tambahan untuk pengambilalihan perusahaan pengembang perangkat lunak Everdream sebesar US$120 juta (Rp1,68 triliun) oleh Dell dimana Elon Musk adalah pemegang saham utamanya.

Kisah Sukses Elon Musk, Pendiri SpaceX 06 - Finansialku

[Baca Juga: 50+ Kata-kata Motivasi Richard Branson yang Membangkitkan Semangat Bisnis Anda!]

 

Dia menginvestasikan US$20 juta (Rp280 miliar) terakhirnya di Tesla Motors dan akhirnya menyelamatkan perusahaan dari kebangkrutan.

Elon Musk bahkan memberikan jaminan pribadi kepada pelanggan untuk mengembalikan uang jika terjadi kegagalan bisnis.

Segera setelah itu, segalanya berjalan lancar setelah sempat mangkrak untuk beberapa saat. 

Sebuah perusahaan otomotif multinasional asal Jerman, Daimler melakukan investasi secara tragis sebesar US$50 juta (Rp700 juta) di Tesla Motors dan itu merupakan sebuah penyelamatan perusahaan di tengah kritisnya situasi.

Segera, Departemen Energi Amerika Serikat mengesahkan pencantuman Tesla Motors dalam kumpulan perusahaan transportasi inovatif dan mengizinkannya untuk menerima pinjaman berbunga istimewa.

Belakangan, beberapa skeptis mengkritik pemerintah karena keputusan mereka mendukung Tesla Motors dimana produknya difokuskan khusus pada pembeli kaya.

Pada tanggal 29 Juni 2010, Tesla Motors memulai penawaran umum perdana (IPO). Tesla Motors menjadi perusahaan manufaktur mobil kedua (setelah Ford) dalam sejarah Amerika Serikat yang memasuki pasar IPO.

Tesla Motors, meskipun tidak menguntungkan selama 10 tahun, terdaftar di NASDAQ dengan US$17 per saham dan menarik lebih dari US$225 juta (Rp3,15 triliun) investasi. Momen tersebut adalah benar-benar waktu terbaik untuk memasuki pasar IPO.

Tragedi British Petroleum yang menutupi sebagian besar Teluk Meksiko juga mencuat menjadi masalah baru dalam transisi dari bahan bakar minyak ke bahan bakar listrik yang lebih baru, sehingga membuat peluang baik bagi perusahaan Tesla Motors.

Pada tanggal 5 Februari 2015, satu lembar saham Tesla Motors, Inc. mencapai harga US$220,99 dan total kapitalisasi pasar mencapai US$27,44 miliar (Rp384,2 triliun). Elon Musk memiliki 30% dari Tesla Motots, Inc. (TSLA).

Elon Musk percaya bahwa dunia telah menjadi tergantung pada minyak. Ketergantungan ini mengarah pada perubahan iklim dan ketegangan geopolitik permanen.

Penolakan mesin pembakaran internal yang mendukung motor listrik dapat membuat perbedaan. Karena itu, Tesla Motors bukan bisnis belaka bagi Elon Musk.

 

Peluncuran Model Terbaru Tesla Motors

Pada tanggal 9 Oktober 2014, tim Tesla Motors meluncurkan Model S 85D dan P 85D. Itu adalah mobil listrik pertama dengan motor ganda.

Model S P85D memiliki tenaga motor 691 hp dan akselerasi ‘mode gila’: 0-60 mph (0-97 kmh) berjalan 3,2 detik.

Selain itu, mobil dapat dilengkapi dengan sistem autopilot revolusioner: kamera berwawasan ke depan, radar, dan sensor ultrasonik 360 derajat yang secara aktif memonitor jalan raya di sekitarnya.

Dengan sistem autopilot yang diaktifkan, Model S dapat secara otomatis mengubah jalur, menunjukkan dan menghindari pejalan kaki dan tabrakan dan bahkan membaca tanda batas kecepatan, menyesuaikan kecepatan mobil.

Selain itu, Model S yang baru memiliki kemampuan baterai yang meningkat dengan harga jual mulai dari US$79.900 (Rp1,12 miliar). Namun secara visual, mobil ini akan sangat mirip dengan model S 60.

Pada Februari 2014, Tesla Model S dinilai oleh Consumer Reports sebagai mobil terbaik di dunia untuk tahun kedua berturut-turut.

Kisah Sukses Elon Musk, Pendiri SpaceX 07 - Finansialku

[Baca Juga: 40 Kata-kata Bijak untuk Startup dan Entrepreneur yang Memotivasi dan Penuh Inspirasi]

 

Ada Tesla X Model cross-over yang akan datang, yang rencananya akan dikirimkan untuk pemesanan baru pada semester kedua tahun 2016.

Pada tanggal 29 September 2015, enam pengiriman pertama model Tesla X dimulai pada acara peluncuran pasar di pabrik Fremont. Tim Tesla Motors telah merancang Model X P90D dan 90D.

Model X P90D memiliki bagian depan 259 hp, tenaga motor belakang 503 hp dan kecepatan 0-60 mph (0-97 kmh) dari 3,2 detik dengan Ludicrous Speed ​​Upgrade. Selain itu, Tesla X memiliki kaca depan panorama, tempat duduk yang cukup untuk tujuh orang dewasa.

Mobil ini dilengkapi dengan filter HEPA sejati pertama dengan tombol “Mode Pertahanan Bioweapon” di dalam mobil.

Elon Musk menyatakan bahwa ketika filter HEPA beroperasi pada kinerja maksimum, tidak ada serbuk sari bahkan bakteri atau virus dapat dideteksi melalui kabin. Model X dilengkapi dengan pintu Falcon Wing yang secara otomatis menyesuaikan dengan busur pembuka yang optimal.

Pada 31 Maret 2016, Elon Musk meluncurkan mobil lima tempat duduk, Tesla Model 3. Itu adalah mobil Tesla paling terjangkau namun dengan harga yang dibanderol mulai dari US$35.000 (Rp490 juta).

Mobil tersebut dapat menempuh kecepatan 0-60 mph (0-97 km) dengan waktu tempuh di bawah 6 detik.

Model 3 semakin lengkap dengan semua fitur keselamatan autopilot dan segera dilengkapi dalam versi penggerak roda belakang dan penggerak semua roda.

Elon Musk mengatakan bahwa mobil ini akan menjadi salah satu mobil paling aman di dunia.

Dalam bayangannya, Elon Musk berencana untuk mencakup pasar Amerika Serikat, Eropa, dan Asia dengan jaringan stasiun Supercharger. Pada tanggal 4 April 2016, ada 613 stasiun Supercharger dengan 3.628 Supercharger di dunia.

 

Elon Musk & SpaceX                                                       

Elon Musk mulai berpikir untuk menciptakan sebuah perusahaan teknologi eksplorasi ruang angkasa (SpaceX) pada pergantian abad ini.

Dia terinspirasi oleh gagasan ambisius untuk mengurangi biaya transportasi ruang angkasa yang memungkinkan orang menjajah Mars. SpaceX didirikan pada tahun 2002 dan berkantor pusat di Hawthorne, California, Amerika Serikat.

Elon Musk terpesona oleh kesempatan menjajah Mars dan menciptakan Mars Oasis. Tujuan dari proyek ini adalah untuk menciptakan rumah kaca otomatis, yang di masa depan bisa menjadi dasar untuk ekosistem mandiri.

Masalah utamanya tentu saja adalah biaya pengiriman rumah kaca yang membutuhkan biaya sangat besar ke Mars.

Kisah Sukses Elon Musk, Pendiri SpaceX 08 - Finansialku

[Baca Juga: Cara Bertahan dan Menangani Perusahaan Startup yang Mengalami Krisis Keuangan]

 

Elon Musk bahkan mencoba memesan kendaraan peluncuran dari Federasi Rusia dan mendiskusikannya dengan para pejabat Rusia, tetapi ia memutuskan untuk tidak membuat kesepakatan dengan mereka.

Kemudian dia muncul dengan ide untuk merancang kendaraan peluncuran dan pesawat ruang angkasa sendiri yang dapat digunakan kembali.

Pada bulan Maret 2006, Elon Musk menginvestasikan uangnya lebih dari US$100 juta (Rp1,4 miliar) melalui SpaceX. Harga per kendaraan peluncuran berkisar dari US$15 juta (Rp210 miliar) di Federasi Rusia hingga US$65 juta (Rp910 miliar) di Amerika Serikat dan harganya tampaknya terlalu tinggi bagi para pengusaha.

Dia menghitung bahwa harga biaya semua bagian yang diperlukan untuk membangun kendaraan peluncuran hanya 2% dari harga kendaraan peluncuran di Amerika Serikat. Fakta ini membuat Elon Musk marah.

Elon Musk diyakinkan bahwa biaya untuk membuat dan meluncurkan kendaraan peluncuran serta pesawat ruang angkasa dapat dikurangi sepuluh kali lipat.

Pertama, dia perlu mendefinisikan ulang tujuan dari spaceflight. Misi utama SpaceX bukanlah pengiriman astronot dan kargo ke orbit, tetapi kolonisasi planet lain seperti Mars dan Elon Musk ingin melakukan itu secara efisien.

Pada bulan Agustus 2008, salah satu investor pertama yang secara finansial mendukung Elon Musk adalah Founders Fund milik mantan mitra PayPal-nya, Peter Thiel, dan Dave McClure.

Pada bulan Juni 2009, Steve Jurvetson atas nama DFJ Venture memimpin putaran investasi yang dirahasiakan termasuk Dana Pendiri, yang mengeksekusi, setidaknya, US$15 juta (Rp210 miliar) dari US$60 juta (Rp840 miliar) yang diusulkan.

Kisah Sukses Elon Musk, Pendiri SpaceX 09 - Finansialku

[Baca Juga: Bingung Mau Rintis Bisnis Startup di Mana? Ini Keuntungan Pakai Coworking Space!]

 

Pada tanggal 9 November 2010, DFJ Venture dan Founders Fund memimpin putaran investasi lain dan SpaceX mengumpulkan dana sebesar US$50,2 juta. Namun, setelah semua itu, putaran investasi Elon Musk memiliki 66% saham SpaceX.

SpaceX mulai bekerja pada sistem peluncuran Falcon 1 pada tahun 2002. Diperlukan 4 tahun dan ratusan juta investasi swasta untuk mendesainnya.

Pada periode 2006 hingga 2015 perusahaan seperti DARPA, NASA, ORS, Celestis, ATSB, SpaceDev, Orbcomm, NSPO, Astrium mulai tertarik dengan SpaceX dan menjalankan beberapa uji peluncuran roket Falcon 1.

Antara tahun 2006-2008, tiga percobaan penerbangan pertama gagal. Pada 28 September 2008, selama upaya penerbangan keempat, Falcon 1 akhirnya mencapai orbit. Jika peluncuran keempat juga gagal, SpaceX tidak akan pernah ada.

NASA terkesan dengan prestasi ini dan menandatangani kontrak US$1,6 miliar (Rp22,4 triliun) untuk menerbangkan astronot Amerika pulang pergi dari orbit Bumi.

NASA berencana untuk menerbangkan 12 penerbangan pengiriman menggunakan robot pesawat ruang angkasa Dragon SpaceX dan roket Falcon 9.

Pada bulan Oktober 2012, SpaceX mengembangkan beberapa jenis mesin roket: Kestrel, Merlin 1, Draco dan Super Draco tanpa dukungan dari pemerintah.

Mesin roket yang terakhir dikembangkan untuk digunakan dalam keluarga kendaraan peluncuran Falcon, yaitu Falcon 1, Falcon 9 dan Falcon Heavy serta diperuntukkan bagi penggunaan di pesawat ruang angkasa Dragon.

Namun, Elon Musk kali ini tidak ingin terburu-buru dengan IPO. Menurut Elon Musk, semua pencapaian SpaceX adalah latar belakang impian terbesarnya, yaitu ekspedisi ke Mars. SpaceX sedang dalam proses merancang Mars Colonial Transporter.

Selain itu, para insinyur Elon Musk bekerja pada mesin roket yang inovatif (roket Grasshopper dan Falcon 9) dan Red Dragon yang menggunakan roket Falcon Heavy (versi modifikasi kapsul Naga) untuk mengangkut orang-orang dari Bumi ke Mars.

Grasshopper dan Falcon 9 adalah kendaraan peluncuran eksperimental yang mampu melakukan pendaratan vertikal dan lepas landas vertikal.

Kisah Sukses Elon Musk, Pendiri SpaceX 10 - Finansialku

[Baca Juga: Perencanaan Keuangan untuk Startup Founder Agar Tetap Fokus Membesarkan Baby StartUp]

 

Pada tanggal 10 Januari 2015, upaya pertama untuk mendaratkan roket SpaceX Falcon 9 di Bumi setelah peluncuran mengalami kegagalan. Pendaratan dirasa sangat kasar.

Namun demikian, tim SpaceX berhasil melakukan manuver yang sulit dan mendaratkan roket di platform mengambang di lepas pantai Florida.

 

Inspirasi Kisah Sukses Elon Musk

Elon Musk sempat mengatakan bahwa dirinya ingin mati di Mars, meskipun hal itu sebetulnya tidak akan banyak berdampak bagi orang lain.

Namun, setiap usaha dan jerih lelahnya serta setiap ide brilian dengan pengaplikasian yang mantap membuatnya menjadi salah satu orang berpengaruh di masa milenial ini.

 

Inspirasi apa yang Anda dapatkan dari setiap prestasi Elon Musk dalam mengembangkan usahanya? Berikan tanggapan dan komentar Anda pada kolom yang tersedia di bawah ini!

Anda juga dapat membagikan setiap artikel Finansialku kepada rekan atau kenalan Anda yang membutuhkan!

 

Sumber Referensi:

  • Biography. Elon Musk Biography. Biography.com – https://bit.ly/2JeerND
  • Encyclopaedia of World Biography. Elon Musk Biography. Notablebiographies.com – https://bit.ly/2AixVND
  • Encyclopædia Britannica. Elon Musk-AMERICAN ENTREPRENEUR. Britannica.com – https://bit.ly/2GBxZce
  • Astrum People. Elon Musk Biography: Success Story of The 21st Century Innovator. Astrumpeople.com – https://bit.ly/1XrbX1D

 

Sumber Gambar:

  • Kisah Sukses Elon Musk 01 – https://bit.ly/2Y5Lk4v
  • Kisah Sukses Elon Musk 02 – https://bit.ly/2Lw2Zk9
  • Kisah Sukses Elon Musk 03 – https://bit.ly/32Covcd
  • Kisah Sukses Elon Musk 04 – https://bit.ly/2Y7LJDw
  • Kisah Sukses Elon Musk 05 – https://bit.ly/2XYmwAf
  • Kisah Sukses Elon Musk 06 – https://bit.ly/2XT37AJ
  • Kisah Sukses Elon Musk 07 – https://bit.ly/2JHS44p
  • Kisah Sukses Elon Musk 08 – https://bit.ly/2Z0ma8C
  • Kisah Sukses Elon Musk 09 – https://bit.ly/2Y69onP
  • Kisah Sukses Elon Musk 10 – https://bit.ly/2JUqVu1