Apakah Anda tahu sistem mengelola keuangan dengan amplop? Apakah masih efektif pada zaman ini di tahun 2017? Yuk, kita simak artikel ini agar Anda mengetahui sistem mengelola keuangan ini.

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Finansialku Watch

 

Mengelola Keuangan dengan Amplop Anggaran

Terdapat banyak cara untuk mengelola keuangan agar dapat efektif untuk memenuhi segala kebutuhan. Mungkin sebagian dari Anda pernah mendengar sesuatu yang bernama amplop anggaran atau envelope system atau sebagian dari Anda bahkan sedang mengelola keuangan Anda dengan sistem tersebut. Sistem pengelolaan ini cukup terkenal dan dinilai cukup efektif, tetapi apakah pengelolaan dengan amplop keuangan masih efektif di tahun ini?

 

Definisi Amplop Keuangan

Amplop keuangan adalah suatu sistem pengelolaan keuangan dimana Anda membedakan uang Anda berdasarkan kategori anggaran Anda dan uang tunai tersebut, Anda simpan di dalam sebuah amplop. Anda tidak perlu menabung saat menggunakan sistem amplop keuangan ini karena uang yang berada di dalam amplop berasal dari pendapatan Anda.

4 Cara Menghadapi Penyesalan, Jika Anda Salah Melangkah dalam Hal Keuangan 2 - Finansialku

[Baca Juga: 4 Cara Menghadapi Penyesalan, Jika Anda Salah Melangkah dalam Hal Keuangan]

 

Anda akan memasukkan uang ke dalam amplop pada saat Anda menerima gaji Anda. Dengan amplop keuangan, Anda akan mengetahui dengan jelas berapa yang telah Anda habiskan dan berapa sisa uang Anda. Amplop keuangan sangat berguna untuk pengeluaran yang biasanya suka membengkak, contohnya makan di restoran, hiburan, bensin atau pakaian.

 

Cara Kerja Amplop Keuangan

Sebagai contoh, Anda menetapkan dana anggaran untuk belanja adalah Rp2.000.000. Pada saat Anda mendapatkan gaji Anda, Anda akan menyisihkan Rp2.000.000 tersebut dan membagi uang tersebut ke dalam 3 amplop, contohnya, “bensin” dengan alokasi dana Rp200.000, “uang pasar” dengan alokasi dana Rp500.000 dan “uang cicilan” dengan uang tunai Rp1.300.000.

Kemudian, setiap Anda ingin membelanjakan dana tersebut, Anda mengambil uang dari masing-masing amplop sesuai dengan kebutuhan Anda, misalkan Anda ingin mengisi ulang BBM, maka Anda mengambil uang tunai dari amplop “bensin” dan seterusnya.

Bagaimana Cristiano Ronaldo Mengelola Keuangannya Yuk Kita Intip Gaya Hidupnya! 1 - Finansialku

[Baca Juga: Bagaimana Cristiano Ronaldo Mengelola Keuangannya? Yuk Kita Intip Gaya Hidupnya!]

 

Agar amplop keuangan menjadi efektif, Anda tidak boleh sembarangan menggunakan uang di dalam amplop A untuk keperluan B, dan sebaliknya. Anda pun harus tegas dalam merealisasikan amplop keuangan tersebut, misalnya tidak menggunakan uang dari sumber lainnya untuk keperluan yang telah tercatat di amplop.

Apabila uang yang ada di amplop telah habis sebelum atau sesudah Anda memenuhi kebutuhan Anda sesuai dengan tujuan amplop tersebut, Anda tidak boleh menambahkan uang ke dalam amplop tersebut atau mengeluarkan uang ekstra untuk hal tersebut. Anda harus menunggu hingga akhir bulan dan membelanjakannya pada awal bulan berikutnya.

 

Keuntungan Sistem Amplop Keuangan

Walaupun terdengar sederhana, amplop keuangan terbukti efektif jika dijalankan dengan disiplin. Berikut adalah beberapa keuntungan dengan sistem amplop keuangan:

Para Karyawan, Ini Manfaat Kursus Manajemen Keuangan bagi Karier Anda - Finansialku

[Baca Juga: Para Karyawan, Ini Manfaat Kursus Manajemen Keuangan bagi Karier Anda]

 

#1 Dapat Digunakan Sebagai Pos Dana Darurat

Amplop keuangan mempunyai sistem dimana Anda menyimpan uang tunai di dalam sebuah amplop, dan Anda membawa amplop tersebut sesuai dengan tujuan Anda belanja. Kebanyakan orang yang tidak membawa uang tunai akan sulit menyelesaikan masalah darurat yang membutuhkan uang tunai dengan segera, misalnya gangguan pada kendaraan.

 

#2 Aset Anda Menjadi Sesuatu yang Berwujud

Konsep uang akan lebih nyata jika Anda menggunakan uang tunai, dibandingkan sebuah kartu, debit maupun kredit. Menggunakan kartu kredit sangat mendorong seseorang untuk boros dalam berbelanja. Hal ini tentunya berbeda jika Anda menggunakan pembayaran dengan sistem tunai. Anda akan lebih sadar untuk tetap di dalam budget karena Anda diingatkan setiap saat Anda akan mengeluarkan uang dari amplop tersebut.

 

#3 Mencegah Sikap Belanja Berlebihan

Dengan sistem amplop keuangan, Anda hanya akan membayar dengan menggunakan uang tunai dan jika Anda kehabisan uang, maka Anda tidak akan mempunyai uang ekstra untuk dibelanjakan. Cara ini sangat efektif untuk mencegah Anda menjadi boros.

Ini 3 Langkah Mengelompokkan Tujuan Keuangan Agar Lebih Mudah Dicapai - Finansialku

[Baca Juga: Ini 3 Langkah Mengelompokkan Tujuan Keuangan Agar Lebih Mudah Dicapai]

 

#4 Belanja Sesuai Dengan Kebutuhan

Jika Anda pernah menyusun anggaran belanja Anda dengan melakukan referensi pada belanja Anda sebelumnya, Anda pasti akan menemukan banyak pengeluaran yang tidak penting. Tetapi, dengan sistem amplop keuangan ini, Anda akan lebih berhati-hati dalam berbelanja karena jika uang di dalam amplop habis, Anda tidak akan mempunyai dana ekstra lagi.

Kenyataannya, manusia akan membelanjakan 10%-15% lebih sedikit jika menggunakan uang tunai dan akan cenderung memperhatikan barang yang mereka beli jika mereka melihat uang tersebut habis sedikit demi sedikit.

 

#5 Anda Tidak Akan Telat Membayar Cicilan

Dengan sistem amplop keuangan, Anda telah menyediakan dana untuk masing-masing pos pengeluaran di muka, ini berarti Anda dapat membayar semua cicilan langsung ketika Anda menerima gaji Anda. Dengan cara ini, Anda tidak perlu repot mengingat tanggal jatuh tempo cicilan Anda.

 

Agar Amplop Keuangan Anda Efektif

Bagaimana caranya agar amplop keuangan Anda efektif? Ada dua cara yang disediakan oleh kami, yaitu:

Keputusan Dalam Keuangan yang Akan Membuat Anda Menyesal - Finansialku

[Baca Juga: Keputusan Dalam Keuangan yang Akan Membuat Anda Menyesal]

 

Cara 1: Berikan Diri Anda Hadiah

Untuk setiap pencapaian yang Anda dapatkan, hargailah diri Anda. Menghargai diri sendiri bekerja layaknya motivasi untuk diri Anda sendiri. Misalnya Anda berhasil menghemat pengeluaran dan mempunyai uang sisa di amplop A hingga akhir bulan, ini adalah saat yang tepat untuk menghargai usaha Anda.

Anda dapat mengunjungi restoran mewah atau membeli pakaian yang telah Anda inginkan dari awal bulan. Anda pun dapat mengalokasikan ekstra dana tersebut di bulan depan untuk pos pengeluaran yang Anda inginkan.

 

Cara 2: Jangan Curang

Sikap yang curang adalah ketika Anda meminjam dari amplop lainnya ketika dana yang Anda sisihkan telah habis. Sebelum Anda melakukan hal tersebut, Anda harus ingat bahwa sistem amplop keuangan bertujuan untuk mengajarkan Anda caranya disiplin dan mencegah Anda untuk belanja berlebihan.

Anda harus mencari cara lain untuk mengatasi kekurangan dana tersebut, misalnya amplop ‘bensin’ Anda akan habis, maka Anda dapat menggunakan transportasi umum atau ikut dengan teman Anda.

Ajarkan Anak Membuat Anggaran Keuangan Sederhana 2 - Finansialku

[Baca Juga: Moms, Ajarkan Anak Membuat Anggaran Keuangan Sederhana]

 

Masih Efektif Penggunaan Amplop Keuangan

Ada beberapa dan sebagian orang yang masih melakukan sistem ini dalam mengatur keuangannya, ada juga orang yang sudah meninggalkan sistem ini dengan menggantikan sistem pengelola keuangan yang lebih modern dengan basis teknologi. Anda dapat menggunakan keduanya sesuai dengan kesenangan dan preferensi Anda. Hal yang terpenting adalah Anda harus tetap mengelola keuangan yang Anda miliki.

 

Apakah Anda masih suka mengelola keuangan dengan sistem ini? Apa yang Anda senangi dengan sistem ini. Berikan jawaban Anda pada kolom di bawah ini, terima kasih.

 

Sumber Referensi:

  • Casey Slide. Envelope Budgeting System – How It Works, Pros & Cons. Moneycrashers.com – https://goo.gl/zGfMD8
  • Dave Ramsey. The Envelope System Explained. Daveramsey.com – https://goo.gl/eHBrB2

 

Sumber Gambar:

  • Sukses – https://goo.gl/EsD54z

 

Download E-Book Perencanaan Keuangan untuk Umur 20 an (GRATIS)

Ebook Perencanaan Keuangan untuk Usia 20 an Perencana Keuangan Independen Finansialku