Pasangan Baru, Lakukan Kiat Sukses Mengatur Keuangan Sebelum dan Setelah Menikah

Pasangan baru, sudahkah Anda mengatur keuangan sebelum dan setelah menikah dengan baik?

Saat baru menikah, umumnya muncul beberapa perubahan dalam pengaturan keuangan.

Lalu bagaimana cara agar keuangan Anda dan pasangan sehat? Mari kita lihat tips-tips berikut ini:

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Finansialku Planner

 

Memulai Dengan Keuangan yang Baik

Jika Anda baru saja menikah, mungkin Anda mempelajari banyak hal baru tentang pasangan Anda. Namun sayangnya banyak pasangan yang menutupi keuangannya dari pasangan.

Oleh karena itu, meski tampak intim dan romantis, terkadang masalah uang masih menjadi rahasia dalam kehidupan pernikahan.

Seorang terapis pernikahan dan keluarga di Westport, Conn, Paula Levy memaparkan masalah yang dialami para pasangan baru:

“Kami intim dalam berbagai hal bahkan sejak belum menikah, namun soal uang tetap tidak pernah dibicarakan. Itulah masalah kami.”

 

Apakah Anda termasuk yang saling terbuka satu sama lain, atau termasuk tipe yang merahasiakan keuangannya dengan pasangan?

Sebenarnya, sangat disarankan untuk selalu terbuka dengan pasangan, termasuk soal pengaturan keuangan.

Saling terbuka memungkinkan pertukaran pikiran, di mana 2 kepala selalu lebih baik dari 1.

Bahkan, Anda dan pasangan sebaiknya memulai mengatur keuangan bahkan sebelum menikah.

Tetapi bagaimana jika baru menikah dan tidak ada bayangan bagaimana cara mengurus keuangannya?

Kabar baik bagi Anda dan pasangan, Finansialku sudah merangkum beberapa kiat sukses mengatur keuangan sebelum dan sesudah menikah yang bisa diterapkan dengan mudah.

Pasangan-Muda-Mengatur-Keuangan-02-Finansialku

[Baca Juga: Apakah Anda Mengajukan Utang Untuk 4 Pengeluaran Ini? Celaka Kalau Anda Pakai Hutang untuk Alasan Nomor 3]

 

Buktikan sekarang juga apakah kiat ini memang efektif atau tidak!

Jika Anda berhasil, jangan lupa berikan komentar pada kolom komentar di bawah dan jangan lupa bagikan tips ini kepada teman-teman yang baru menikah.

Dengan demikian, Anda sudah ikut membantu pengaturan keuangan rumah tangga baru lainnya.

Baiklah, tanpa panjang lebar lagi, berikut cara mengatur keuangan rumah tangga pasangan baru versi Finansialku:

 

#1 Menentukan Prioritas

Pada umumnya, keuangan dalam rumah tangga pasangan baru masih mengambang dan belum jelas. Mengapa?

Karena dalam rumah tangga ada 2 orang yang sepenuhnya berbeda. Dengan kata lain, tantangan keuangan baru muncul, di mana kontrol keuangan bukan lagi sepenuhnya milik Anda, tetapi milik Anda dan pasangan.

Artinya, dibutuhkan penentuan prioritas baru di sini. Anda sebaiknya menentukan apa yang penting dalam hidup Anda dan juga pasangan.

Inilah waktu yang tepat untuk berhenti memboroskan uang untuk sesuatu yang tidak dianggap penting dan mengutamakan kebutuhan berdua.

Cara Mengatur Keuangan Pasangan Muda Digabung vs Dipisah, Kamu Pilih Mana 01 - Finansialku

[Baca Juga: Slide Perencanaan Keuangan: Rencana Keuangan Sebagai GPS untuk Masa Depan dan Tujuan Keuangan Anda]

 

Cobalah diskusikan matang-matang apa yang menjadi prioritas Anda dan pasangan, kemudian mulailah mengatur keuangan untuk mencapainya.

Misalnya: buatlah anggaran yang sesuai dengan nilai-nilai penting dalam hidup Anda berdua dan tentukan siapa yang bertanggung jawab akan pembayarannya.

Pengeluaran Anda secara otomatis akan lebih dimanfaatkan pada hal-hal yang bernilai, dan pada akhirnya membuat hidup keluarga lebih sejahtera.

 

#2 Menentukan Penanggung Jawab Keuangan dalam Keluarga

Pernahkah Anda telat membayar cicilan rumah (KPR) karena Anda menganggap pasangan yang akan melakukannya padahal tidak? Mungkin pasangan Anda juga beranggapan sama.

Di sinilah terjadi miss communication, karena Anda dan pasangan gagal membagi tugas dan menentukan tanggung jawab dengan benar.

Tidak ada kesepakatan sehingga masing-masing pihak kebingungan dan berakhir saling menyalahkan.

Oleh karena itu, sebaiknya diskusikan dengan pasangan siapa yang bertanggung jawab akan apa dan kapan.

6 Tips Perencanaan Keuangan Untuk Pasangan Muda yang Harus Diketahui Agar Terhindar Utang dan Hidup Sejahtera 01 - Finansialku

[Baca Juga: 6 Langkah Perencanaan Pensiun yang Harus Dilakukan Setiap Pasangan Sebelum Usia 50 Tahun]

 

Anda bisa saja membagi tugas dengan pasangan jika keduanya memang sepakat.

Namun, tidak perlu ragu memberikan seluruh kewajiban pada satu orang.

Sebenarnya sah-sah saja jika satu orang memiliki peran keuangan yang lebih dominan, asal pasangannya juga berada di jalan yang sama dan tidak menambah beban pengatur keuangan itu.

Dengan pembagian tugas dan kewajiban yang jelas, maka secara tidak langsung pengaturan keuangan akan berjalan dengan lebih baik.

Bayangkan saja sebuah perusahaan, di mana setiap orang memiliki tanggung jawabnya dengan batasan yang jelas.

Tentunya akan lebih baik daripada perusahaan tanpa pembagian tugas bukan?

 

#3 Menentukan Anggaran

Apa sebenarnya anggaran itu? Anggaran adalah alokasi dana yang direncanakan pada setiap periode tertentu. Biasanya hal ini baru dilakukan setelah Anda sudah mengetahui prioritas keuangan terlebih dahulu.

Kesimpulannya, pembuatan anggaran perlu menjawab 3 pertanyaan berikut:

  1. Di mana titik finansial kita saat ini?
  2. Apa tujuan finansial yang ingin dicapai?
  3. Apa yang harus kita lakukan step by step untuk mencapai tujuan tersebut?

 

Jika Anda sudah melewati poin 1 dan 2, maka Anda dapat memulai pembuatan anggaran, dengan mencantumkan beberapa hal standar sebagai berikut:

  • Pendapatan (pendapatan bulanan, THR, bonus)
  • Pengeluaran (estimasi pengeluaran per bulan, pengeluaran utama)
  • Aset pribadi (simpanan, investasi)
  • Liabilitas (utang, kewajiban)

 

Terdengar sulit? Jangan khawatir, kini sudah banyak aplikasi keuangan yang dapat membantu Anda dan pasangan membuat anggaran. Salah satunya adalah aplikasi Finansialku dengan fitur anggarannya.

Fitur ini sangatlah mudah dan praktis, sehingga dapat memudahkan Anda mengatur anggaran setiap bulannya. Dengan demikian, Anda sudah selangkah lebih dekat untuk memperbaiki pengaturan keuangan keluarga.

Jika Anda pengguna baru silakan daftar di sini. Aplikasi Finansialku juga dapat Anda download di Google Play Store.

Daftar Aplikasi Finansialku

Download Aplikasi Finansialku di Google Play Store

 

#4 Penentuan Uang Siapa yang Membayar Apa

Nah, poin ini menunjukkan betapa pentingnya sikap saling terbuka dalam keuangan di sebuah keluarga, terutama pasangan baru.

Apabila Anda dan pasangan sama-sama bekerja, mulailah mendiskusikan berapa penghasilan masing-masing dan berapa biaya yang dibutuhkan setiap bulannya.

Kemudian Anda dapat menentukan siapa yang sebaiknya membayar apa.

Sebagai contoh: jika suami memiliki upah 5 juta dan istri 3 juta rupiah, Anda bisa membuat anggaran setiap bulan kira-kira sebagai berikut:

Pajak = Rp500.000

Sedekah = Rp200.000

Tabungan dan investasi = Rp1.000.000

Premi asuransi = Rp300.000

Makanan dan kebutuhan hidup = Rp2.500.000

Biaya kebutuhan lain-lain = Rp500.000

Belanja bulanan rumah tangga = Rp1.500.000

Biaya transportasi = Rp950.000

Hobi dan aktivitas lainnya (termasuk pengeluaran pribadi) = Rp550.000

Total = Rp8.000.000

 

Kemudian bagi tugas, sebagai contohnya:

No.KebutuhanAkumulasiPihak yang Membayar
1Pajak500.000Suami
2Sedekah700.000Suami
3Tabungan dan investasi1.700.000Suami
4Premi asuransi2.000.000Suami
5Makanan dan kebutuhan hidup4.500.000Suami
6Biaya kebutuhan lain-lain5.000.000 (limit gaji suami)Suami
7Belanja bulanan rumah tangga1.500.000Istri
 …dan seterusnya hingga seluruh kewajiban terbagi.

 

#5 Bekerja Sama dalam Menabung

Hidup berdua memang lebih mahal, karena biaya hidup semuanya dikali dua.

Namun ternyata banyak hal yang bisa dihemat untuk ditabung lho. Misalkan saja biaya TV kabel dan internet cukup satu saja untuk berdua.

Selain itu, carilah paket-paket atau bundle yang akan jauh lebih murah untuk berdua, misalnya dalam mendaftar membership gym.

Dengan kerja sama dan menekan egoisme, Anda dan pasangan dapat menabung lebih banyak bersama-sama.

Temukan Cara Bekerja Sama Dengan Pasangan dalam Berwirausaha 01 - Finansialku

[Baca Juga: Kenali Perbedaan Menabung Dan Investasi yang Perlu Anda Ketahui]

 

Mungkin di awal menabung masih terasa berat, namun jika tidak dibiasakan sejak dini, keuangan Anda dan pasangan bisa bobol terus.

Mulailah mengutamakan menabung, dengan kata lain ALOKASIKAN, bukan SISIHKAN. Jika pola pikir selalu sisihkan, Anda akan terus membuat alasan untuk tidak menabung.

 

#6 Mulailah Mencatat Pengeluaran

“Kemana saja uang Anda habis bulan ini?”

 

Jika Anda tidak bisa menjawabnya, tandanya Anda tidak pernah mencatat pengeluaran dan pemasukan.

Padahal, mencatat pengeluaran dan pemasukan bisa sangat membantu untuk menabung lho. Dengan tahu kondisi keuangan secara detail, Anda bisa mengestimasikan berapa banyak uang yang dapat dialokasikan untuk ditabung.

Sebaliknya jika Anda bahkan tidak ingat berapa besar pengeluaran setiap harinya, ujung-ujungnya malah kekurangan uang di akhir bulan.

Apalagi setelah menikah, Anda perlu mengetahui kemana uang Anda pergi.

Dengan mencatat pengeluaran dan melakukan review setiap bulan, Anda bisa mengetahui apa saja pemborosan yang tidak Anda sadari.

 

#7 Memiliki Dana Darurat (Emergency Fund)

Mengatur keuangan memang satu hal penting, namun terkadang ada kejadian tak terduga di luar anggaran bulanan. Bagaimana mengatasinya?

Untuk menjawab pertanyaan itu, tanyalah pada diri sendiri dan pasangan:

“Sudahkah Anda memiliki dana darurat? Atau bahkan Anda belum tahu apa itu dana darurat?”

 

Betul sekali, jawabannya adalah dana darurat!

Dana darurat merupakan dana terpisah yang perlu disiapkan untuk menghadapi berbagai keadaan darurat, seperti terjadinya PHK, kebutuhan biaya karena sakit sehingga Anda tidak dapat bekerja, biaya untuk kecelakaan, dan kejadian tak terduga lainnya.

Lalu berapa besar dana darurat yang perlu Anda siapkan saat baru memulai kehidupan rumah tangga?

Perencanaan Dana Darurat - Perencana Keuangan Independen Finansialku

[Baca Juga: Temukan Cara Bekerja Sama Dengan Pasangan dalam Berwirausaha]

 

Adapun besaran dana darurat yang disarankan adalah sebagai berikut:

  • Jika Anda masih single, maka sediakan dana darurat 6 kali pengeluaran bulanan.
  • Jika Anda telah berkeluarga atau telah berkeluarga dengan satu anak, minimal 9 kali pengeluaran bulanan.
  • Jika Anda telah berkeluarga dengan dua anak atau lebih, maka sebaiknya sediakan dana darurat 12 kali pengeluaran bulanan.

 

Nah, jika Anda sudah menyadari pentingnya dana darurat, mulailah mempersiapkannya!

 

#8 Jangan Ragu untuk Evaluasi dan Ubah Pengaturan Keuangan

Tidak pernah ada kata sempurna dalam mengatur keuangan. Anda bisa terus mengimprovisasinya menjadi lebih baik lagi.

Setelah menjalankan pengaturan keuangan berdasarkan beberapa tips tadi, jangan cepat puas!

Anda bisa memperoleh keuangan yang lebih baik dengan terus mengevaluasi sistem pengaturan keuangan di dalam kehidupan rumah tangga.

Apabila Anda menemukan hal yang memang dirasa tidak cocok atau kurang baik, jangan ragu untuk mengubahnya dengan cara yang lebih baik.

Slide Bagaimana Cara Melunasi Hutang Sebelum Menikah Coba Praktikkan Cara Ini 02 - Finansialku

[Baca Juga: Pasangan Baru Wajib Membaca 5 Hal Ini Agar Cepat Kaya [Bonus: 7 Cara Cepat Kaya]]

 

Jika Anda menemukan masalah keuangan dan kesulitan mengubahnya, maka tidak perlu ragu untuk meminta bantuan tenaga ahli.

Perencana keuangan seperti Finansialku akan selalu siap membantu Anda untuk memperbaiki kondisi keuangan Anda dan pasangan. Membuat anggaran, mengatur investasi dan tabungan, hingga menyiapkan rencana untuk mencapai tujuan finansial Anda.

 

Keuangan Sehat bisa Menjadi Milik Anda dan Pasangan

Jangan pernah berpikir bahwa memiliki keuangan sehat itu mustahil. Malahan, saat Anda baru saja menikah dan membina rumah tangga baru, bisa dibilang Anda memiliki lembaran baru.

Intinya, keterbukaan dan komunikasi keuangan dalam rumah tangga adalah kunci utama.

Jangan pernah ragu untuk memberitahu pasangan saat ada kenaikan gaji, dan jangan pula menutupi utang masa lalu yang masih Anda miliki hingga menikah.

Memang terbuka soal keuangan terkadang sulit bagi beberapa orang. Banyak yang merasa malu jika keuangannya diketahui oleh pasangan, terlebih bila yang bersangkutan memiliki banyak utang.

Seseorang cenderung menghindari penilaian buruk dari orang lain, dan salah satu caranya adalah dengan menyembunyikan fakta yang buruk tersebut.

Namun Anda bisa bekerja sama dengan pasangan untuk menyelesaikan utang dengan lebih baik dan lebih cepat. Bagaimanapun, dua kepala lebih baik daripada hanya satu bukan?

 

Apakah Anda memiliki pertanyaan mengenai kiat sukses dalam mengatur keuangan sebelum dan setelah menikah lainnya? Tinggalkan komentar Anda di bawah.

Jika ada pertanyaan, silakan ajukan pertanyaan Anda pada kolom di bawah ini. Perencana Keuangan kami siap membantu Anda, terima kasih.

 

Sumber Referensi:

  • Priscilla Silaen. 2016. Pasangan Muda, Ini Resep Mujarab Untuk Mengatur Keuangan Rumah Tanggamu Nantinya. Hipwee.com – https://goo.gl/oYF56W
  • Kerri Anne Renzulli. 1 Juni 2017. Love And Money: The Newlyweds’ Guide to Financial Success. Time.com – https://goo.gl/3TBDaR

 

Sumber Gambar:

  • Pasangan Muda – https://goo.gl/eP8rxt
  • Mengatur Keuangan – https://goo.gl/ymVQki

 

Free Download Ebook Panduan Investasi Saham Untuk Pemula

Ebook Panduan Investasi Saham untuk Pemula Finansialku.jpg

Download Ebook Sekarang

Summary
Pasangan Baru, Lakukan Kiat Sukses Mengatur Keuangan Sebelum dan Setelah Menikah
Article Name
Pasangan Baru, Lakukan Kiat Sukses Mengatur Keuangan Sebelum dan Setelah Menikah
Description
Pasangan baru, sudahkah Anda mengatur keuangan sebelum dan setelah menikah dengan baik?
Author
Publisher Name
Finansialku.com
Publisher Logo

About the Author:

Fransiska Ardela, S.T
Fransiska Ardela, S.T. memiliki background pendidikan S1 di Jurusan Teknik Industri, Fakultas Teknologi Industri, Universitas Katolik Parahyangan. Memiliki ketertarikan dan pengalaman di bidang pendidikan, product management, dan entrepreneurship.

Leave A Comment