Mengenal Indikator MACD (Moving Average Convergence Divergence) Dalam Trading Saham

Apakah yang dimaksud sebagai Moving Average Convergence Divergence? Bagaimana cara menggunakannya dalam bertransaksi saham? Finansialku akan menjelaskan lebih mendalam mengenai MACD pada artikel ini.

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Learn and Invest

 

Trading Dengan Menggunakan Moving Average Convergence Divergence (MACD)

Mempelajari trading untuk momentum jangka pendek termasuk salah satu kegiatan yang sulit. Akan tetapi lebih sulit lagi ketika seseorang tidak menggunakan alat indikator yang layak.

Dalam artikel ini Finansialku akan membahas indikator yang cukup populer di kalangan trader analis teknikal, yaitu Moving Average Convergence Divergence (MACD). Gerald Appel mengembangkan indikator ini pada tahun 1960, indikator ini termasuk salah satu yang cukup sederhana untuk digunakan.

Mengenal Indikator MACD (Moving Average Convergence Divergence) Dalam Trading Saham 02 - Finansialku

[Baca Juga: Hidup Hanya dengan Hasil Trading Saham, Sebuah Angan-angan? Ataukah Sesuatu yang Realistis?]

 

Apa itu indikator MACD?

MACD (Moving Average Convergence Divergence) adalah indikator yang sangat sederhana dan berguna bagi seorang trader. MACD merupakan suatu indikator dari analisa teknikal. MACD juga adalah indikator untuk mendeteksi jenuh beli (overbought) dan jenuh jual (oversold) dengan melihat hubungan antara Moving Average jangka panjang dan pendek.

Perbedaan antara MACD dan garis sinyal seringkali dihitung dan dinyatakan tidak dalam bentuk garis tetapi dalam bentuk grafik bar histogram. Konstruksi ini dibuat oleh Thomas Aspray pada tahun 1986.

 

MACD sebagai indikator memiliki 3 bagian, yang terdiri dari 2 garis, dan 1 histogram. Di dalam analisis MACD berikut 3 elemen tersebut:

  1. Signal Line. Biasanya berwarna merah. DIhitung dari EMA (Exponential Moving Average) dalam rentang waktu 9 hari. Periode Signal Line bisa diubah.
  2. MACD Line. Garis ini dihitung dari pengurangan EMA selama 26 hari dan 12 hari (EMA12 – EMA26). Periode dapat diubah sesuai preferensi.
  3. MACD Histogram. Grafik Bar MACD histogram ini dihitung dari pengurangan dari nilai MACD line dengan signal line (MACD line – Signal Line).

Dari contoh di atas, maka MACD tersebut ditulis: MACD (12, 26, 9). Periode standar yang disarankan oleh Gerald Appel sendiri pun pada tahun 1960-an adalah dengan menggunakan periode 12 dan 26 hari.

Mengenal Indikator MACD (Moving Average Convergence Divergence) Dalam Trading Saham 03 - Finansialku

[Baca Juga: Pahami Dulu Moving Average Sebelum Memulai Trading Saham]

 

Pada contoh grafik di atas, menunjukkan ketiga elemennya secara bersamaan. Grafik yang atas adalah harga saham, grafik yang bawah memiliki MACD line dalam merah dan signal line putus-putus dalam warna merah muda dan yang berwarna hijau dalam bentuk histogram adalah selisih nilai antara keduanya.

Ada pun fungsi dan kegunaan dari indikator ini antara lain:

  1. Mengidentifikasi tren harga saham
  2. Mengetahui pembalikan arah tren, dan mendeteksi momentum
  3. Mengidentifikasi jenuh beli dan jenuh jual

 

#1 MACD Line dan Signal Line

MACD merupakan indikator yang bersifat Trend Following. Dirancang untuk mengindentifikasi perubahan tren, dan umumnya tidak direkomendasikan untuk digunakan dalam kondisi pasar yang bergejolak.

Indikator MACD berfungsi untuk menunjukkan tren yang sedang terjadi. MACD line dapat digunakan untuk mengetahui tren pasar. Selain itu MACD juga dapat digunakan untuk mengetahui kapan waktu untuk menjual dan membeli. Berikut dua bentuk sinyal perdagangan dari MACD yaitu:

 

MACD terhadap Nol

Jika nilai MACD positif (di atas nol), berarti pasar bersifat Bullish. Sedangkan bila nilai MACD negatif (di bawah nol), berarti pasar bersifat Bearish.

Mengenal Indikator MACD (Moving Average Convergence Divergence) Dalam Trading Saham 04 - Finansialku

[Baca Juga: Langkah Awal Memahami Transaksi Saham Dengan Software Online Trading]

 

MACD terhadap Signal Line

Bila MACD line menembus ke atas atas signal line, maka saat itu adalah saat yang tepat untuk membeli karena pasar memulai trend Bullish. Sedangkan bila MACD line menembus ke bawah signal line, maka saat itu adalah saat untuk menjual karena pasar memulai trend Bearish.

Mengenal Indikator MACD (Moving Average Convergence Divergence) Dalam Trading Saham 05 - Finansialku

[Baca Juga: Mengenal Line Chart, Bar Chart, dan Candlestick Chart Dalam Perdagangan Saham]

 

Dengan menggabungkan kedua fungsi MACD di atas, saat untuk membeli atau menjual adalah sebagai berikut:

  1. Saat untuk membeli apabila MACD bernilai positif dan MACD line memotong signal line dari bawah ke atas (Golden Cross).
  2. Saat untuk menjual apabila MACD bernilai negatif dan MACD line memotong signal line dari atas ke bawah (Dead Cross).

Dengan mengembangkan kedua fungsi tersebut, investor dapat mengurangi risiko dan benar-benar yakin akan tren yang terjadi.

Free Download Ebook Panduan Berinvestasi Saham untuk Pemula

Ebook Panduan Investasi Saham untuk Pemula Finansialku.jpg

Download Ebook Sekarang

 

#2 MACD Histogram

Selain menggunakan MACD line, data MACD histogram juga dapat dipakai untuk menentukan langkah transaksi. Data MACD histogram didapat dari nilai MACD line dikurangi signal line. Hasil grafik histogramnya adalah grafik bar yang berfluktuasi di atas dan di bawah garis nol.

Grafik MACD histogram menunjukkan saat terjadi perlintasan, sewaktu garis MACD melintasi menembus angka nol pada histogram maka dapat dikatakan bahwa MACD telah menembus garis sinyal.

Cara menggunakan MACD histogram juga sama mudahnya. Bila MACD histogram positif, itulah saat untuk membeli. Sedangkan bila MACD Histogram negatif, berarti saat untuk menjual.

MACD line menembus Golden Cross dapat terlihat dalam histogram yaitu saat MACD histogram menembus dari nilai negatif menjadi positif. Begitu pula sebaliknya MACD line menembus Dead Cross dapat terlihat dalam histogram yaitu saat MACD histogram menembus dari nilai positif menjadi negatif

Mengenal Indikator MACD (Moving Average Convergence Divergence) Dalam Trading Saham 06 - Finansialku

[Baca Juga: Apakah Repo (Repurchase Agreement) dalam Saham Aman untuk Berinvestasi?]

 

Dalam beberapa kasus, data histogram dapat memberikan sinyal lebih cepat dibandingkan menggunakan grafik MACD line dan Signal line. Patokannya adalah apakah grafik histogram sudah membentuk puncak atau belum, dalam arti apakah pasar telah jenuh beli maupun jenuh jual. Setelah bar terpanjang terjadi satu atau dua penurunan, itulah saatnya untuk membeli atau menjual.

Mengenal Indikator MACD (Moving Average Convergence Divergence) Dalam Trading Saham 07 - Finansialku

[Baca Juga: Menteri Jonan Minta Freeport Patuhi Divestasi Saham, Apa Itu Divestasi Saham?]

 

Cepat dan Mudah Mengidentifikasi Arah Tren

Indikator MACD adalah alat yang populer dalam analisis teknikal, karena memberikan trader kemampuan untuk dengan cepat dan mudah mengidentifikasi arah tren jangka pendek.

Sinyal transaksi yang jelas membantu meminimalkan subjektivitas dalam perdagangan dan persilangan yang terjadi pada garis sinyal memudahkan bagi para trader untuk memastikan bahwa mereka masuk pada momentum yang tepat.

Meskipun atribut MACD ini jelas, seperti halnya dengan setiap indikator, trader atau analis perlu berhati-hati. MACD tidak terikat untuk suatu range, sehingga apa yang dianggap sangat positif atau negatif dalam satu indikator mungkin tidak demikian dalam indikator lainnya.

Namun dengan waktu dan pengalaman yang cukup, siapa saja yang ingin menganalisis data grafik dapat memanfaatkan MACD.

 

Apakah Anda pernah melakukan Trading Saham, Forex maupun Komoditas? Apakah MACD (Moving Average Convergence Divergence) membantu Anda menentukan keputusan dalam aktivitas trading Anda? Silakan beri komentar atas pertanyaan tersebut pada kolom di bawah ini, terima kasih.

 

Sumber Referensi:

  • Wira, Desmond. 2010. Analisis Teknikal Untuk Profit Maksimal. Jakarta: Exceed Books

 

Sumber Gambar:

  • Buy and Sell – https://goo.gl/137Beq
  • Dice – https://goo.gl/la7i6E
  • Aplikasi HOTS Mirae Asset

 

Download E-Book Perencanaan Keuangan untuk Umur 20 an (GRATIS)

Ebook Perencanaan Keuangan untuk Usia 20 an Perencana Keuangan Independen Finansialku

 

Download Sekarang

By |2017-12-07T09:36:14+00:00February 23rd, 2017|Categories: Investasi, Saham|Tags: , , , , |6 Comments

About the Author:

Harris Darmawan
Harris Darmawan S.Ds, menyelesaikan pendidikan sarjana di program studi Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni Rupa dan Desain di Universitas Tarumanagara (UNTAR). Memiliki ketertarikan di bidang saham dan pasar modal. Mulai berinvestasi saham sejak awal tahun 2016

6 Comments

  1. iweng0303 30 January 2018 at 22:13 - Reply

    Baiknya semua indikator yang akan digunakan itu diuji dulu dengan menggunakan akun demo, sehingga kita nantinya bisa lebih pasti untuk menggunakan suatu indikator jika sudah merasakan atau memantapkan penggunakan suatu indikator tersebut. Itu sih yang saya lakukan ketika trading sehingga bisa menjalankan kegiatan real trading saya dengan indikator yang memang sudah terbukti bisa memberikan hasil yang baik.

    • Finansialku
      Finansialku 31 January 2018 at 08:00 - Reply

      Hi Iweng
      Terima kasih atas sharringnya, sangat bermanfaat.
      Semoga sharing Anda, dapat menginspirasi pembaca lainnya.

  2. dny 13 August 2018 at 19:33 - Reply

    makasih sharing ilmunya om, nambah wawasan baru

    • Miriam Fajria Juliman
      Miriam Fajria Juliman 18 September 2018 at 17:20 - Reply

      Halo!
      Terima kasih atas apresiasinya. Semoga artikel kami bermanfaat dan dapat terus menginspirasi Anda!

  3. masbro 13 August 2018 at 19:36 - Reply

    keterangannya mendetail, nambah wawasan baru buat newbie

    • Miriam Fajria Juliman
      Miriam Fajria Juliman 18 September 2018 at 17:20 - Reply

      Halo, Masbro.
      Terima kasih atas apresiasinya. Semoga artikel kami bermanfaat dan dapat terus menginspirasi Anda!

Leave A Comment