Gaya kepemimpinan eksekutif: Terlihat hebat dan menyenangkan untuk menduduki posisi eksekutif, namun sadarkah akan tantangan dan tekanan hebat yang akan dihadapi para pemangku jabatan ini?

Simak jawaban pada artikel Finansialku berikut!

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Lifestyle (rev)

 

Apa Artinya Menjadi Pemimpin Eksekutif?

Banyak orang berbicara memakai istilah eksekutif. Dalam mencitrakan dirinya,  sering kali kita banyak pula menemukan orang menjelaskan diri mereka sebagai eksekutif.

Beberapa orang mungkin akan mengartikan sebutan ini sebagai pengganti bagi orang-orang berhasil. Dan bisa saja juga diartikan sebagai seorang bos suatu usaha yang dimilikinya.

Namun, bagaimana pengertian eksekutif yang lebih tepatnya?

 

Menurut Anthony dan Govindarajan (2012:112):

“Organisasi dipimpin oleh suatu hierarki manajer, dengan chief executive officer (CEO) pada posisi puncak, dimana para pemimpin ini memiliki kualitas dan gaya yang beragam dalam pengambilan keputusan. Pemimpin bisa saja merupakan seorang yang tidak takut kepada risiko, atau seorang yang takut kepada risiko”

 

Menurut Budiman dalam Ni Nyoman (2014):

Seorang pemimpin bisa saja memiliki karakter risk taker atau risk averse yang tercermin dari besar kecilnya risiko perusahaan. Semakin tinggi risiko suatu perusahaan, maka eksekutif cenderung bersifat risk taker. Sebaliknya, semakin rendah risiko suatu perusahaan, maka eksekutif cenderung bersifat risk averse

 

Dari dua penjelasan itu adalah sebuah bayangan yang bisa kita tangkap, soal bagaimanakah seorang yang disebut-sebut sebagai eksekutif?

Eksekutif jelasnya seseorang yang berada pada kedudukan yang penting dalam suatu perusahaan karena eksekutif memiliki wewenang dan kekuasaan tertinggi untuk mengatur operasi perusahaannya.

Eksekutif memiliki pengaruh yang besar bagi perusahaan yang dipimpin sehingga eksekutif ini berperan sangat penting untuk dapat mengkoordinir bawahannya.

Menurut Low (2006), dalam menjalankan tugasnya, para pemimpin eksekutif sebuah perusahaan memiliki dua karakter, yaitu risk taker dan risk averse. Risk taker merupakan salah satu karakter eksekutif yang berani dalam mengambil risiko. Risk averse merupakan karakter eksekutif yang berhati-hati dalam mengambil risiko.

Bagaimana Pengaruh Gaya Kepemimpinan Terhadap Kinerja Karyawan 01 - Finansialku

[Baca Juga: Pengaruh Gaya Kepemimpinan Terhadap Kinerja Karyawan]

 

Jadi, apa artinya menjadi eksekutif?

Definisi yang mudah adalah seseorang yang memegang posisi kepemimpinan senior dalam suatu organisasi. Namun, pertanyaan yang lebih menarik “Apa artinya menjadi seorang eksekutif hebat?”

Jack Skeen sebagai founder dari Skeen Leadership yang mengedukasi dan memberi pelatihan bagi para pemimpin sukses mengungkapkan pengalamannya pribadi mengenai bagaimana pendapatnya tentang karakteristik seseorang eksekutif hebat, yaitu:

  1. Cerdas

Para eksekutif diminta untuk menjawab pertanyaan yang paling sulit dan memecahkan masalah yang paling sulit. Tugas mereka untuk menentukan strategi, positioning, branding, dan arah; masalah yang akan menentukan keberhasilan utama perusahaan.

  1. Berani

Kepemimpinan membutuhkan pengambilan keputusan tanpa adanya informasi yang lengkap. Para eksekutif hebat menunjukkan keberanian untuk memasang “taruhan” besar tanpa kepastian.

  1. Menentukan

Eksekutif hebat jangan berlama-lama. Mereka telah menguasai konsep “irisan tipis” yang dijelaskan oleh Gladwell dalam bukunya Blink. Begitu mereka memiliki cukup fakta, mereka bertindak. Mereka tahu jendela peluang hanya bisa terbuka sebentar dan, begitu ditutup, bisa ditutup untuk selamanya.

  1. Bertanggung jawab

Eksekutif memikul beban kesuksesan perusahaan di pundak mereka setiap hari. Mereka tahu dampak dari keputusan mereka tidak hanya berdampak pada kesejahteraan mereka, tetapi juga bagi semua orang yang bekerja untuk Perusahaan, vendor, dan komunitas mereka.

  1. Bijaksana

Para eksekutif hebat memperlihatkan wawasan tentang mengetahui hal yang benar untuk dilakukan bahkan dalam situasi sulit. Kebijaksanaan berbeda dari pengetahuan. Itu membutuhkan keseimbangan, integritas, dan perspektif.

  1. Ramah

Jalur untuk menjadi seorang eksekutif membutuhkan melepaskan beberapa keterampilan “keras” yang begitu penting dalam membangun karier seseorang. Semakin banyak, siapa yang Anda kenal dan bagaimana Anda mengenal mereka menjadi keterampilan kritis kesuksesan eksekutif yang hebat. Para eksekutif hebat memiliki jaringan penasihat, kolaborator, dan sekutu yang luas dan dalam yang dapat dipanggil untuk membantu ketika dibutuhkan.

 

Bagaimana Pengaruh Gaya Kepemimpinan Terhadap Kinerja Karyawan 03 - Finansialku

[Baca Juga: 8 Dasar Kepemimpinan dalam Islam Untuk Berumah Tangga]

 

Studi Leaders 2020 ini didasarkan pada hasil survei atas 4.100 eksekutif dan karyawan di 21 negara. Meneliti karakteristik-karakteristik dari karakteristik perusahaan yang berhasil dalam ekonomi digital di negara Jerman, Spanyol, Prancis, Rusia dan Inggris.

“Digitalisasi dunia telah membawa perubahan besar-besaran terhadap tenaga kerja dan tempat kerja, dan bisnis perlu cepat berubah untuk mengatasinya,” kata Presiden SAP Success Factors, Mike Ettling.

Menjadi sebuah tantangan bagi seorang eksekutif dalam menjabat posisinya, untuk menjawab perubahan dan menghadapi risiko dalam perkembangan dunia. Kita bergerak sebagaimana ekonomi dan dunia bergerak.

Perusahaan tradisional mungkin masih bisa berjalan, namun jika mereka bergerak secara lambat-lambat, sesuatu yang baru, lebih disukai, lebih mudah, praktis dan menarik akan datang sebagai pesaing generasi baru.

Era digitalisasi dan era ekonomi new normal.

Kedua hal ini menjadi tantangan hebat yang perlu dijawab oleh seorang eksekutif. Yang mana pada generasi percepatan ini, banyak kaum milenial akan memasuki dunia usaha menggantikan generasi sebelumnya.

Dunia membutuhkan lebih banyak eksekutif hebat karena kita membutuhkan kepemimpinan untuk menyelesaikan masalah yang paling menjengkelkan, menantang, dan mengancam yang dihadapi komunitas, bangsa, dan dunia kita.

Siapa yang akan menciptakan ekonomi dunia yang berkembang? Siapa yang akan mengakhiri kelaparan dan kemiskinan? Siapa yang akan membentuk pemerintahan yang terus efektif dan fungsional? Dan seterusnya.

Harvard Business Review dalam situsnya menyatakan beberapa CEO bisnis dan nirlaba terbaik yang pernah bekerja dengan mereka selama lebih dari 65 tahun sebagai konsultan.

Secara keseluruhan dalam hal kepribadian, sikap, nilai, kekuatan, dan kelemahan mereka. Mereka berkisar dari ekstrover hingga hampir menyendiri, dari yang santai hingga yang mengendalikan, dari yang dermawan hingga yang pelit.

Tetapi, Apa yang membuat mereka semua efektif adalah bahwa mereka mengikuti delapan praktik yang sama:

 

Ebook Perencanaan Keuangan ENTREPRENEUR & FREELANCE

Download Sekarang, GRATISSS!!!

Mockup ebook entrepreneur dan freelancer

Download Ebook Sekarang

 

Kepemimpinan Eksekutif yang Efektif

Bagaimana kepemimpinan eksekutif yang efektif? Yuk, baca informasi penting selanjutnya berikut ini:

 

#1 Bertanya, “Apa yang Perlu Dilakukan?”

Perhatikan bahwa pertanyaannya bukan “Apa yang ingin saya lakukan?”

Mengajukan pertanyaan apa yang harus dilakukan, dan menanggapi pertanyaan dengan serius, sangat penting untuk keberhasilan manajerial. Kegagalan untuk mengajukan pertanyaan ini akan membuat eksekutif yang paling cakap pun tidak efektif.

Ketika Truman menjadi presiden pada tahun 1945, ia tahu persis apa yang ingin ia lakukan: menyelesaikan reformasi ekonomi dan sosial Perjanjian Baru Roosevelt, yang telah ditangguhkan oleh Perang Dunia II.

Namun, begitu dia bertanya apa yang perlu dilakukan, Truman menyadari bahwa urusan luar negeri memiliki prioritas absolut. Dia mengatur hari kerjanya sehingga dimulai dengan tutorial tentang kebijakan luar negeri oleh sekretaris negara dan pertahanan.

Akibatnya, ia menjadi presiden paling efektif dalam urusan luar negeri yang pernah dikenal Amerika Serikat. Dia mengandung Komunisme di Eropa dan Asia dan, dengan Rencana Marshall, memicu 50 tahun pertumbuhan ekonomi dunia.

12 Sifat Pemimpin yang Bisa Bikin Usaha Sukses 04

[Baca Juga: 3 Tips Kepemimpinan Dalam Mempercepat Kesuksesan Anda]

 

Jawaban untuk pertanyaan “Apa yang perlu dilakukan?” hampir selalu berisi lebih dari satu tugas yang mendesak. Tetapi eksekutif yang efektif tidak memecah belah diri mereka sendiri.

Mereka berkonsentrasi pada satu tugas jika memungkinkan. Jika mereka termasuk di antara orang-orang itu, mereka memilih dua tugas.

Tidak ada seorang eksekutif yang tetap efektif sambil menangani lebih dari dua tugas sekaligus. Oleh karena itu, setelah menanyakan apa yang perlu dilakukan, eksekutif yang efektif menetapkan prioritas dan menaatinya.

Eksekutif yang efektif mencoba fokus pada pekerjaan yang akan mereka lakukan dengan sangat baik dari daftar tugas yang perlu ia kerjakan, sisanya mereka delegasikan. Mereka tahu bahwa perusahaan berkinerja jika manajemen puncak berkinerja — dan tidak jika itu terjadi.

 

#2 Bertanya, “Apa yang Benar untuk Perusahaan?”

Mereka tidak bertanya apakah itu tepat untuk pemilik, pemegang saham, karyawan, atau eksekutif?

Tentu saja mereka tahu bahwa pemegang saham, karyawan, dan eksekutif adalah konstituensi penting yang harus mendukung keputusan, atau setidaknya menyetujui, jika pilihan itu ingin efektif. Tetapi mereka juga tahu bahwa keputusan yang tidak tepat untuk perusahaan pada akhirnya tidak akan tepat untuk semua pemangku kepentingan.

Bertanya, “Apa yang benar untuk perusahaan?” Tidak menjamin bahwa keputusan yang tepat akan dibuat.

Bahkan eksekutif yang paling cemerlang adalah manusia dan karenanya rentan terhadap kesalahan dan prasangka. Tetapi kegagalan untuk mengajukan pertanyaan menjamin keputusan yang salah.

 

#3 Mengembangkan Rencana Aksi

Eksekutif adalah pelaku; mereka mengeksekusi. Pengetahuan tidak berguna bagi para eksekutif sampai telah diterjemahkan ke dalam perbuatan. Tetapi sebelum mulai bertindak, eksekutif perlu merencanakan jalannya.

Dia perlu memikirkan hasil yang diinginkan, kemungkinan pengekangan, revisi di masa depan, poin check-in, dan implikasi untuk bagaimana dia akan menghabiskan waktunya.

Rencana tindakan adalah pernyataan niat dan bukan komitmen. Itu tidak harus menjadi jaket ketat. Itu harus sering direvisi, karena setiap keberhasilan menciptakan peluang baru. Begitu juga setiap kegagalan.

Hal yang sama berlaku untuk perubahan dalam lingkungan bisnis, di pasar, dan terutama pada orang-orang di dalam perusahaan — semua perubahan ini menuntut agar rencana tersebut direvisi.

Rencana tertulis harus mengantisipasi kebutuhan akan fleksibilitas.

Tips Kepemimpinan Praktis - Finansialku

[Baca Juga: Mau Sukses? Miliki 5+ Indikator Kepemimpinan Ini!]

 

Napoleon diduga mengatakan bahwa tidak ada pertempuran yang berhasil yang pernah mengikuti rencananya. Namun Napoleon juga merencanakan setiap pertempurannya, jauh lebih teliti daripada yang dilakukan jenderal sebelumnya.

Ketika mereka menerjemahkan rencana menjadi tindakan, eksekutif perlu memberi perhatian khusus pada pengambilan keputusan, komunikasi, peluang (sebagai lawan masalah), dan pertemuan.

 

#4 Mengambil Tanggung Jawab untuk Mengambil Keputusan

Keputusan belum dibuat sampai orang tahu:

  • Nama orang yang bertanggung jawab untuk melaksanakannya;
  • Batas waktu;
  • Nama-nama orang yang akan dipengaruhi oleh keputusan, oleh karena itu harus tahu tentang, memahami, dan menyetujuinya
  • Nama-nama orang yang harus diberi tahu tentang keputusan tersebut, meskipun mereka tidak secara langsung dipengaruhi oleh keputusan tersebut.

 

Sejumlah besar keputusan organisasi mengalami masalah karena pangkalan-pangkalan ini tidak tercakup.

Ada seorang klien kehilangan posisi kepemimpinannya di pasar Jepang yang tumbuh cepat karena perusahaan, setelah memutuskan untuk masuk ke perusahaan patungan dengan mitra Jepang baru, tidak pernah menjelaskan siapa yang harus memberitahu agen pembelian bahwa mitra menentukan spesifikasinya dalam meter dan kilogram daripada feet dan pound — dan tidak ada yang pernah menyampaikan informasi itu.

Sama pentingnya untuk meninjau kembali keputusan secara berkala — pada waktu yang telah disepakati sebelumnya — seperti membuat keputusan dengan hati-hati.

Dengan begitu, keputusan yang buruk dapat diperbaiki sebelum itu benar-benar merusak.

 

Ebook Panduan Sukses Atur Gaji Ala KARYAWAN

Download Sekarang, GRATISSS!!!

Mockup Ebook Karyawan

Download Ebook Sekarang

 

#5 Mengambil Tanggung Jawab Untuk Berkomunikasi

Eksekutif yang efektif memastikan rencana aksi dan kebutuhan informasinya dipahami.

Secara khusus, ini berarti mereka berbagi rencana mereka dan meminta komentar dari semua kolega mereka (atasan, bawahan, dan kerabat).

Pada saat yang sama, mereka memberi tahu setiap orang informasi apa yang mereka perlukan untuk menyelesaikan pekerjaan. Dapatkan-berikan informasi yang diperlukan dari pada banyak data yang tidak berguna.

 

#6 Fokus pada Peluang Daripada Masalah

Masalah harus diatasi, tentu saja; mereka tidak harus disapu kebawah karpet. Tetapi pemecahan masalah.

Eksekutif yang efektif memperlakukan perubahan sebagai peluang daripada masalah. Mereka melihat perubahan, di dalam dan di luar perusahaan, dan bertanya, “Bagaimana kita dapat memanfaatkan perubahan ini sebagai peluang bagi perusahaan kita?”

Pemimpin yang Dirindukan itu Pasti Punya 10 Kualitas Ini! 01 - Finansialku

[Baca Juga: Banyak Gaya Kepemimpinan di Dunia, Anda Tipe yang Mana?]

 

Secara khusus, eksekutif memindai tujuh situasi ini untuk mencari peluang:

  1. Keberhasilan atau kegagalan yang tidak terduga di perusahaan mereka sendiri, di perusahaan pesaing.
  2. Kesenjangan antara apa yang ada dan apa yang bisa ada di pasar. (Seperti dulu, industri kertas berkonsentrasi pada 10% dari setiap pohon yang menjadi bubur kayu dan 90% tersisa menjadi limbah);
  3. Inovasi dalam suatu proses, produk, atau layanan
  4. Perubahan struktur industri dan struktur pasar;
  5. Demografi;
  6. Perubahan pola pikir, nilai, persepsi, suasana hati, atau makna
  7. Pengetahuan baru atau teknologi baru.

 

#7 Menjalankan Pertemuan Produktif

Tetapi setiap studi tentang jam kerja eksekutif telah menemukan bahwa bahkan eksekutif dan profesional junior pun melakukan pertemuan bersama orang lain —lebih dari setengah dari setiap hari kerja. Bahkan percakapan dengan hanya satu orang saja adalah pertemuan.

Oleh karena itu, jika ingin menjadi efektif, eksekutif harus membuat rapat menjadi produktif. Mereka harus memastikan bahwa rapat adalah sesi kerja, bukan sesi penghakiman.

 

GRATISSS, Yuk Download SEKARANG!!!

Ebook Pentingnya MENGELOLA KEUANGAN Pribadi dan Bisnis

Ebook Pentingnya Mengelola Keuangan Pribadi dan Bisnis - Mock Up - Finansialku Jurnal

Download Ebook Sekarang

 

#8 Berpikir dan Berkata “Kita” daripada “Aku”

Eksekutif yang efektif tahu bahwa mereka memiliki tanggung jawab utama, yang tidak dapat dibagikan atau didelegasikan. Tetapi para eksekutif memiliki otoritas hanya karena mereka diberi kepercayaan dari organisasi.

Ini berarti mereka perlu mengutamakan kebutuhan dan peluang organisasi sebelum mereka memikirkan mereka sendiri. Terdengar sederhana; tidak, tetapi perlu diperhatikan dengan ketat.

 

Anda dapat merangkumnya dan membuat list daftar.

Anda akan menemukan, dua praktik pertama memberi mereka pengetahuan yang mereka butuhkan. Empat berikutnya membantu mereka mengubah pengetahuan ini menjadi tindakan yang efektif. Dua yang terakhir memastikan bahwa seluruh organisasi merasa bertanggung jawab dan bertanggung jawab.

 

Kepemimpinan Eksekutif

Eksekutif yang efektif akan berbeda satu sama lain dalam kepribadian, kekuatan, kelemahan, nilai, dan kepercayaan mereka. Yang sama-sama mereka miliki adalah bahwa mereka melakukan hal yang benar.

Efektivitas adalah disiplin. Seperti halnya setiap disiplin ilmu, keefektifan dapat dipelajari dan harus diperoleh. Eksekutif hebat menjawab tantangan dunia menjadi sebuah peluang.

 

Salam Sukses!

Yuk bagikan informasi ini kepada rekan Anda yang memiliki permasalahan dalam kepemimpinan, siapa tahu mereka akan terbantu karena Anda dan Anda merupakan pahlawan bagi mereka!

 

Sumber Referensi:

  • STIDiLMU Editor. 6 Alasan Pelatihan Kepemimpinan Eksekutif Sangatlah Penting. Studilmu.com – https://bit.ly/39MMUjf
  • Admin. 30 November 2016. Ini Gaya Kepemimpinan Digital di Uni Eropa. Indotelko.com – https://bit.ly/31ahCib
  • Jack Skeen. What Does it Mean to be an Executive Leader? Skeenleadership.com – https://bit.ly/2XstP0C
  • Hestanto. Karakter Eksekutif dan Indikatornya. Hestanto.web.id – https://bit.ly/3fuTs7k
  • Peter F. Drucker. Juni 2004. What Makes an Effective Executive. Hbr.org – https://bit.ly/2BY1NTe