Temukan kisah kepemimpinan Raja Thailand Bhumibol Adulyadej yang kokoh dan dicintai rakyat, serta diakui sebagai raja yang memerintah paling lama sepanjang masa kerajaan Thailand.

Selamat membaca dan terinspirasi!

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Lifestyle (rev)

 

Mengenang Raja Thailand – Bhumibol Adulyadej

Bhumibol Adulyadej adalah raja yang paling lama memerintah di Thailand dan merupakan raja kesembilan dari dinasti Chakri. Bhumibol Adulyadej lahir di Amerika Serikat dan menjalani pendidikan di Swiss.

Bhumibol Adulyadej dimahkotai takhta Kerajaan Thailand pada usia delapan belas tahun setelah kematian misterius kakak laki-lakinya, Ananda Mahidol, raja kedelapan Thailand.

Awalnya, Bhumibol Adulyadej hanya memainkan peran seremonial, tetapi seiring berjalannya waktu, ia mulai mengambil bagian yang lebih aktif, seperti menghadiri upacara-upacara publik dan berkeliling ke berbagai bagian negeri yang jauh serta bekerja untuk meningkatkan kesejahteraan kehidupan rakyat di sana.

Akhirnya, Bhumibol Adulyadej mulai mengambil peran yang lebih aktif dalam politik negara, diantaranya membantu meredakan ketegangan.

Pada saat terjadi kudeta militer Bhumibol Adulyadej memberikan stabilitas kepada bangsa dan mewakili kesatuan negara. Dia adalah raja yang sangat populer namun meninggal pada tahun 2016. Kematiannya diratapi oleh ribuan rakyat Thailand.

Duh, Thailand Resesi Ikuti Beberapa Negara Asia Berikut 01

[Baca Juga: Para Pemimpin dan Pemilik Bisnis, Ini 7 Langkah Cara Coaching ala Dale Carnegie]

 

Masa Kecil Bhumibol Adulyadej

Bhumibol Adulyadej lahir pada 5 Desember 1927, di Cambridge, Massachusetts. Ayahnya, Pangeran Mahidol Adulyadej dari Songkla, anak ke-69 Raja Chulalongkorn dari Thailand, adalah pangeran kelas satu yang lahir dari seorang putri raja.

Ia dianggap sebagai bapak kedokteran modern di Thailand. Ibu Bhumibol Adulyadej, Ibu Sangwan (yang kemudian disebut Puteri Srinagarindra), adalah orang biasa.

Ia dilahirkan sebagai anak bungsu dari tiga bersaudara. Ia juga memiliki seorang kakak perempuan bernama Putri Galyani Vadhana dan seorang kakak lelaki bernama Pangeran Ananda Mahidol.

Pada saat lahir, ayahnya sedang belajar kedokteran di Universitas Harvard. Ayahnya memperoleh gelarnya, M.D. cumlaude, pada tahun 1928. Setelah itu keluarganya kembali ke Thailand. Dan pada tahun berikutnya, ayahnya meninggal karena mengalami gagal ginjal.

Daftar Aplikasi Finansialku

Download Aplikasi Finansialku di Google Play Store

 

Bhumibol Adulyadej memulai pendidikan dasarnya di Mater Dei School di Bangkok. Pada 1933, ketiga saudara kandung itu menemani ibu mereka ke Swiss.

Di sinilah, Bhumibol diterima di École nouvelle de la Suisse romande di Lausanne dan mulai mengembangkan minat dalam bidang fotografi.

Pada tahun 1935, saat paman mereka yang bernama Prajadhipok dan tidak memiliki anak turun tahta, sehingga kakak laki-laki Bhumibol Adulyadej, Pangeran Ananda Mahidol, diangkat sebagai raja baru dan memerintah Thailand.

Karena ia masih di bawah umur, maka sebuah dewan dibentuk untuk bertindak atas namanya dan memungkinkan keluarga untuk tetap tinggal di Swiss.

Bhumibol Adulyadej terdaftar di Gymnase Classique Cantonal of Lausanne untuk meneruskan jenjang sekolah menengahnya dan kemudian menerima gelar baccalauréat des lettres dengan jurusan sastra Prancis, Latin dan Yunani pada tahun 1945.

Setelah itu, Bhumibol Adulyadej memasuki Universitas Lausanne untuk belajar sains.

Kepemimpinan Raja Thailand 02 Bhumibol Adulyadej 2 - Finansialku

[Baca Juga: 2 dari 100 Orang Bisa Mencapai 5 Level Leadership John C Maxwell, Apakah Anda Salah Satunya?]

 

Bhumibol Adulyadej – Menjadi Raja Tanpa Disengaja

Setelah berakhirnya Perang Dunia II, keluarga kembali ke Thailand. Pada tanggal 9 Juni 1946, Pangeran Ananda Mahidol, yang pada saat itu juga disebut sebagai Raja Rama VIII, meninggal secara misterius karena ditembak.

Pangeran Ananda Mahidol ditemukan ditembak mati di kamarnya di Grand Palace Bangkok. Penyebab pasti kematian Pangeran Ananda Mahidol tidak pernah ditemukan dan tetap menjadi sumber kontroversi.

Tiga pelayan kemudian dieksekusi karena pembunuhannya. Namun dalam sebuah wawancara bertahun-tahun kemudian dengan BBC, Raja Bhumibol Adulyadej mengatakan kematian kakaknya tersebut tetap menjadi misteri.

Setelah kematian kakaknya, Bhumibol Adulyadej segera dinyatakan sebagai raja yang baru. Namun, penobatan formal tidak berlangsung sampai tahun 1950.

Setelah kematian saudaranya, Bhumibol Adulyadej kembali ke Universitas Lausanne dan mengubah alirannya untuk mempelajari ilmu politik dan hukum. Sementara itu, pamannya, Pangeran Rangsit dari Chainat, diangkat menjadi Bupati Pangeran.

Pada 4 Oktober 1946, ia mengalami kecelakaan di jalan yang melukai punggung, wajahnya dan merusak mata kanannya secara permanen. Karena kejadian ini serta keadaan lain di rumah, maka penobatan resminya ditunda hingga tahun 1950.

Kepemimpinan Raja Thailand 03 Bhumibol Adulyadej 3 - Finansialku

[Baca Juga: Inilah 10 Ciri Kepemimpinan Visioner atau Visionary Leadership yang Harus Dimiliki Setiap Orang Hebat seperti Anda]

 

Penobatan Raja Bhumibol Adulyadej

Pada 5 Mei 1950, Bhumibol Adulyadej dimahkotai sebagai Raja Thailand di Istana Agung di Bangkok.

Ia menjadi raja pertama yang dimahkotai di bawah sistem monarki konstitusional yang ditegakkan setelah revolusi tahun 1932. Tanggal tersebut sekarang menjadi hari libur nasional dan dirayakan sebagai Hari Penobatan di seluruh Negeri Thailand.

Setelah penobatannya, Bhumibol Adulyadej mulai disebut sebagai Raja Rama IX.

Namun orang Thailand menyebutnya sebagai Nai Luang (Raja), Phra Chao Yu Hua (Tuhan Atas Kepala kita) atau Chao Chiwit (Tuhan Kehidupan). Dia menandatangani namanya sebagai Bhumibol Adulyadej Por Ror.

Kepemimpinan Raja Thailand 04 Bhumibol Adulyadej 4 - Finansialku

[Baca Juga: Gaya Kepemimpinan Servant Leadership Ala Presiden Jokowi, yang Harusnya Dimiliki Setiap Pemimpin Perusahaan]

 

Kepemimpinan Raja Bhumibol Adulyadej

Raja Bhumibol Adulyadej memulai pemerintahannya pada masa pemerintahan diktator militer Plaek Phibunsongkhram, karena monarki absolut pada saat itu dihapuskan, maka ia memainkan sebagian besar peran seremonial.

Meskipun secara resmi dia adalah Kepala Negara dan Panglima Angkatan Bersenjata, namun secara praktis dia memegang kekuatan politik yang sangat sedikit.

Sebagai raja, Bhumibol Adulyadej adalah simbol hidup masyarakat Thailand dan kesatuan dari Negara Thailand.

Selama ini, Bhumibol Adulyadej menyatakan bahwa posisi seorang raja berada di atas politik dan dia harus bersikap tidak memihak. Namun, ia memainkan peran penting pada beberapa kesempatan, menjinakkan atau membantu menghindari krisis politik.

Krisis besar pertama terjadi pada Agustus 1957, ketika Jenderal Sarit Thanarat menuduh pemerintah Field Marshal Phibunsongkhram dari lèse-majesté melakukan korupsi.

Iklan Banner Perencanaan Dana Liburan - 728x90

Download Aplikasi Finansialku di Google Play Store

Mencium sebuah kudeta, Bhumibol Adulyadej menyarankan Phibunsongkhram untuk mengundurkan diri, tetapi saran tersebut kemudian ditolak.

Pada malam hari tanggal 17 September 1957, Jenderal Sarit Thanarat, yang juga dikenal sebagai Sarit Dhanarajata, merebut kekuasaan.

Dalam waktu dua jam, Bhumibol Adulyadej mengumumkan darurat militer dan mengangkat Sarit, sekutu dekatnya, sebagai “pembela militer ibukota”.

Sarit memerintah Thailand sampai kematiannya yang tiba-tiba pada tahun 1963. Selama periode ini, monarki direvitalisasi di Thailand.

Bhumibol Adulyadej sekarang pun mulai menghadiri upacara-upacara publik. Berbagai kegiatan penting kenegaraan yang ia lakukan diantaranya melakukan kunjungan rutin ke provinsi-provinsi dan menggurui proyek-proyek pembangunan, sehingga semakin dekat dengan publik.

Selama tur kunjungannya ini, Bhumibol Adulyadej selalu ditemani oleh sepasukan kecil dokter. Ketika Bhumibol Adulyadej berinteraksi dengan penduduk desa, maka para dokter akan memeriksa kesehatan mereka dan mengurangi penderitaan mereka.

Tak jarang, pasien yang sakit kritis diangkut ke rumah sakit di kota.

Bhumibol Adulyadej juga secara pribadi mengawasi kemajuan proyek irigasi dan membangun bendungan untuk memasok air yang sangat dibutuhkan bagi masyarakat miskin di dusun yang jauh.

Meskipun beberapa proyek gagal, tetapi tidak ada yang bisa meragukan ketulusan dan ketekunan Raja Bhumibol Adulyadej.

Dia juga menghidupkan kembali banyak upacara lama seperti praktik merangkak di hadapan raja yang pernah dilarang oleh Raja Chulalongkorn pada tahun 1873.

Kepemimpinan Raja Thailand 05 Bhumibol Adulyadej 5 - Finansialku

[Baca Juga: Kumpulan Kata Kata Motivasi Usain Bolt yang Membuat Anda Tetap Semangat!]

 

Kegiatan Politik Raja Bhumibol Adulyadej

Jenderal Sarit Thanarat meninggal pada 8 Desember 1963 dan digantikan oleh wakilnya, Jenderal Thanom Kittikachorn.

Ketidakpuasan pun tumbuh melawan kediktatorannya, yang mengarah kepada pemberontakan rakyat pada tahun 1973. Dalam pemberontakan tahun 1973 ini, sebagian besar demonstran adalah mahasiswa.

Awalnya Bhumibol Adulyadej meminta mereka untuk membubarkan kerumunan dan menjaga perdamaian. Tetapi ketika polisi menembaki para siswa, Bhumibol Adulyadej membuka pintu istananya untuk memberi mereka perlindungan.

Dia juga membujuk Jenderal Thanom Kittikachorn untuk mengundurkan diri dan meninggalkan Thailand sehingga membuka jalan bagi demokrasi.

728x90 hitung sekarang - asuransi
300x250 - Hitung Sekarang - asuransi

 

Semenjak tahun 1975, ketika pemberontakan gerilya di negara-negara tetangga mulai menimbulkan ancaman terhadap pembentukan politik di Thailand, Bhumibol Adulyadej sekali lagi mulai mendekati ranah militer.

Dia tidak hanya mengunjungi camp-camp militer, tetapi juga memperingatkan terhadap upaya untuk memulai rezim komunis di Thailand.

Pada tahun 1976, Bhumibol mengizinkan Thanom untuk kembali ke Thailand, yang mengarah pada protes keras dan berakhir dengan pembantaian mahasiswa di dalam kampus Universitas Thammasat pada tanggal 6 Oktober 1976.

Pada malam yang sama, militer merebut kekuasaan dan menempatkan tiga nama sebagai kemungkinan calon perdana menteri.

Bhumibol Adulyadej memilih royalis dan anti-komunis Thanin Kraivichien sebagai perdana menteri negara yang berikutnya.

Thanin memerintah selama satu tahun dan digulingkan dalam kudeta oleh Jenderal Kriangsak Chamanan, yang pada gilirannya digantikan oleh Panglima Angkatan Darat yang populer, Jenderal Prem Tinsulanonda pada tahun 1980.

Pada 1981, ada upaya kudeta terhadap pemerintah Prem Tinsulanonda. Tetapi kali ini Bhumibol Adulyadej menolak untuk mendukungnya.

Sebaliknya dia melarikan diri bersama keluarga dan Perdana Menteri Prem ke provinsi Koral, sehingga membuat dukungannya untuk pemerintah Prem semakin jelas. Tindakannya tersebut ternyata menyelamatkan pemerintahan.

Kepemimpinan Raja Thailand 06 Bhumibol Adulyadej 6 - Finansialku

[Baca Juga: Ketahui 5 Tantangan Seorang Pemimpin yang Akan Anda Hadapi dan Bagaimana Cara Menghadapinya]

 

Bhumibol Adulyadej sekali lagi dipaksa untuk mengambil peran yang menentukan. Pada tahun 1991, sebuah kudeta mengembalikan Thailand ke kediktatoran militer dan Komandan Angkatan Darat Suchinda Kraprayoon menjadi perdana menteri.

Pada tahun 1992, peristiwa kudeta tersebut menyebabkan protes besar-besaran, yang mengakibatkan kematian setidaknya 52 orang.

Dan pada tanggal 20 Mei 1992, ketika krisis sedang memuncak, Putra Mahkota Vajiralongkorn dan saudara perempuannya, Puteri Sirindhorn, muncul secara terpisah di televisi, dengan seruan untuk tetap tenang.

Bhumibol Adulyadej juga muncul di televisi, disertai oleh Suchinda Kraprayoon dan pemimpin faksi prodemokrasi, Jenderal Chamlong Srimuang.

Dalam siaran televisi tersebut, Suchinda Kraprayoon dan Chamlong Srimuang terlihat mengikuti tradisi Thailand yaitu berlutut di hadapan Raja.

Bhumibol Adulyadej juga mendesak mereka untuk menyelesaikan krisis dan membuat kesan bahwa pemerintah memiliki kekuatan untuk menyatukan bangsa.

Segera setelah siaran, Suchinda Kraprayoon mengundurkan diri dari jabatannya, membuka jalan bagi pembentukan pemerintah yang dibentuk secara demokratis.

Dengan demikian, intervensi langsung dari Raja Bhumibol Adulyadej dalam politik negara berdampak membangun kembali demokrasi di Thailand.

Kepemimpinan Raja Thailand 07 Bhumibol Adulyadej 7 - Finansialku

[Baca Juga: HR: Top 6 Permasalahan Keuangan Karyawan yang Perlu Diselesaikan dengan Program Kesejahteraan Karyawan]

 

Pada tahun 2003, Bhumibol Adulyadej menekankan pada pemberantasan penyalahgunaan narkoba di negara itu.

Pada inisiasinya, pemerintah yang dipimpin oleh Thaksin Shinawatra, memulai perang melawan narkoba dengan membunuh dan memenjarakan para pengedar dan pemakai narkoba.

Seiring berjalannya waktu, penggunaan obat-obatan berkurang secara drastis, terutama di kalangan anak-anak sekolah.

Pada tahun 2005, krisis lain menghantam Thailand, yang mengarah pada penggulingan pemerintah Thailand Rack Thai dengan kudeta tidak berdarah.

Rezim baru menyatakan kesetiaan kepada Raja dan mulai menyelidiki beberapa penipuan yang melibatkan Thai Rack Thai dan Partai Demokrat.

Bhumibol Adulyadej melakukan intervensi sebelum putusan itu datang dan menyatakan bahwa negara membutuhkan sistem politik yang sesuai.

Pada tahun 2008, ketika krisis politik yang melibatkan Partai Kekuatan Rakyat dan Aliansi Rakyat untuk Demokrasi meletus, ia tetap diam dan menyadari martabatnya sebagai seorang raja.

Dan pada tahun yang sama, ia menunjuk Jenderal Surayud Chulanont menjadi Dewan Penasihat Thailand. Namun pada saat itu, kesehatannya mulai menurun.

Kepemimpinan Raja Thailand 08 Bhumibol Adulyadej 8 - Finansialku

[Baca Juga: Ilustrasi: Cerita Orang Sukses, Kaya dari Masalah Orang Lain dan Jadi Solusi untuk Orang Lain]

 

Di tahun 2014, penampilannya di depan publik menjadi sedikit bahkan jarang. Namun, Bhumibol Adulyadej tetap melanjutkan tugas-tugas kerajaannya.

Bhumibol Adulyadej adalah raja yang sangat populer. Meskipun ia sering mendukung kediktatoran militer, tetapi ia hanya mendukung para diktator yang mendapat dukungan publik.

Ia juga selalu peka terhadap kebutuhan dan kemauan rakyat. Tak jarang ia menggunakan kekayaannya untuk mendukung proyek-proyek kesejahteraan yang meningkatkan kehidupan masyarakat.

Memulai perang melawan narkoba juga merupakan prestasi besar lain dari rezimnya.

 

Gratis Download Ebook Perencanaan Keuangan untuk Usia 30 an

Perencanaan Keuangan Untuk Usia 30 an - Finansialku Mock Up

Download Ebook Sekarang

 

Penghargaan & Kehidupan Pribadi Bhumibol Adulyadej

Bhumibol telah menerima banyak penghargaan dalam taraf nasional dan internasional termasuk the Philae Medal (1990), UNEP Gold Medal of Distinction (1992) dan Health-for-All Gold Medal (1992) dari PBB.

Pada tahun 1994, Bhumibol Adulyadej dianugerahi Program Pengawasan Obat Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa karena keterlibatannya dalam pengendalian obat.

Pada 28 April 1950, Bhumibol Adulyadej menikahi Sirikit Kitiyakara yang merupakan seorang sepupu jauh. Pasangan ini memiliki empat anak.

Putra tunggal mereka, Pangeran Maha Vajiralongkorn, lahir pada tahun 1952, dan menggantikan takhta atas kematian ayahnya pada tahun 2016.

Selain Maha Vajiralongkorn, pasangan ini juga memiliki tiga anak perempuan bernama Putri Ubolratana Rajakanya yang lahir pada tahun 1951, Putri Maha Chakri Sirindhorn yang lahir tahun 1955 dan Putri Chulabhorn Walailak yang lahir tahun 1957.

 

Bagaimana Caranya Menyekolahkan Anak dari TK sampai Sarjana, Tanpa Utang!

Silakan download ebook-nya, GRATIS!!!

Ebook Dana Pendidikan Anak - Finansialku Mockup

Download Sekarang

 

Akhir Hayat Raja Bhumibol Adulyadej

Pada tahun 2006, Bhumibol Adulyadej menderita stenosis tulang belakang. Setelah itu, kesehatannya mulai menurun dan dia sering dirawat di rumah sakit.

Tanggal 16 Oktober 2016, Bhumibol Adulyadej meninggal dunia pada usia 88 tahun di rumah sakit Siriraj di Bangkok.

Kepemimpinan Raja Thailand 09 Bhumibol Adulyadej 9 - Finansialku

[Baca Juga: 12 Cara Menghindari Stress akibat Masalah Keuangan bagi Anda yang Single Parents]

 

Jenazahnya dikremasi pada 26 Oktober 2017 setelah lebih dari setahun setelah kematiannya. Abunya diabadikan di Aula Tahta Chakri Maha Phasat, Makam Kerajaan di Wat Ratchabophit dan Kuil Vihara Wat Bowonniwet Vihara.

 

Bagaimana menurut Anda kisah dari Raja Thailand yang satu ini? Tuliskan tanggapan dan pertanyaan Anda pada kolom komentar yang sudah disediakan di bawah.

Jangan lupa untuk membagikan artikel ini kepada orang lain di sekitar Anda, terima kasih.

 

Sumber Referensi:

  • Anne Barker. 14 Oktober 2016. The Life of Bhumibol Adulyadej: Thailand’s Revered King Leaves a Politically Uncertain Nation In His Wake. Abc.net.au – https://goo.gl/aX4i4j
  • Admin. King Bhumibol Adulyadej of Thailand. Thoughtco.com – https://goo.gl/bcyTfn
  • Admin. 22 Desember 2014. The Life And Work Of His Majesty King Bhumibol Adulyadej. Thebigchilli.com – https://goo.gl/dVE9wo
  • Admin. Bhumibol Adulyadej Biography. Thefamouspeople.com – https://goo.gl/xaX6dT
  • Mandy Leonard. King Bhumibol Adulyadej. Leader-values.com – https://goo.gl/55XD44
  • Denis D. Gray and Todd Pitman. 13 Oktober 2016. King Bhumibol Adulyadej: Thailand’s Gentle Leader and Anchor of Stability. Csmonitor.com – https://goo.gl/uAbosz

 

Sumber Gambar:

  • Bhumibol Adulyadej 1 – https://goo.gl/iC5h6J
  • Bhumibol Adulyadej 2 – https://goo.gl/qUs83W
  • Bhumibol Adulyadej 3 – https://goo.gl/4GMNAd
  • Bhumibol Adulyadej 4 – https://goo.gl/ie73vQ
  • Bhumibol Adulyadej 5 – https://goo.gl/gNfnge
  • Bhumibol Adulyadej 6 – https://goo.gl/93JgaJ
  • Bhumibol Adulyadej 7 – https://goo.gl/K6vVpK
  • Bhumibol Adulyadej 8 – https://goo.gl/eeBLnf
  • Bhumibol Adulyadej 9 – https://goo.gl/Zr8U1P
  • Bhumibol Adulyadej 10 – https://goo.gl/xVbhwp