Tak asing dengan makanan siap saji McDonald’s? Ketahui siapa pemilik McDonald dan bagaimana kisah sukses Ray Kroc hingga kekayaan pribadinya menjelang ketiadaannya dan membuat McDonald’s tetap eksis hingga era milenial ini!

Simak ulasannya dalam artikel Finansialku berikut ini. Selamat membaca!

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Success Story

 

Kisah Sukses Ray Kroc

Raymond Albert Kroc, yang dikenal juga dengan nama Ray Kroc, adalah seorang pengusaha asal Amerika Serikat, yang membawa revolusi dalam industri makanan cepat saji dan menjadikan McDonald‘s sebagai rantai makanan cepat saji terbesar di dunia.

Sempat disebut oleh Harvard Business School sebagai “setara dengan sektor jasa dari Henry Ford”, Ray Kroc memiliki awal kisah kesuksesan yang sederhana.

Awalnya, Ray Kroc menjual berbagai barang seperti cangkir kertas, mixer milkshake sebelum melakukan kontak dengan McDonald bersaudara, yang menjalankan usaha makanan cepat saji kecil yang populer di California, pada usia 51 tahun.

Selanjutnya Ray Kroc memperoleh waralaba McDonald’s Corporation skala kecil dan mengubahnya menjadi salah satu perusahaan makanan cepat saji paling sukses di dunia.

Ray Croc akhirnya membeli perusahaan tersebut pada usia 59 tahun. Dia juga menggunakan standardisasi untuk memastikan bahwa produk makanan McDonald terasa sama di semua gerai.

Ray Kroc merevolusi industri restoran Amerika Serikat dengan sistem operasi dan pengiriman yang baru dan berkembang.

Di akhir hidupnya, Ray Kroc memiliki 7.500 gerai McDonald’s di seluruh dunia dengan penjualan kotor sebesar US$ 8 miliar atau saat ini setara dengan Rp114 triliun.

Kisah Sukses Ray Kroc Pemilik McDonald 01 - Finansialku

[Baca Juga: Sedang Mencari Asuransi Terbaik? Inilah Kriteria Memilih Perusahaan Asuransi]

 

Atur arus kas Anda dengan rapi, teratur dan tidak ribet dengan menggunakan Aplikasi Finansialku.

Aplikasi ini akan memudahkan Anda dalam pencatatan pendapatan, alokasi pengeluaran, anggaran bulanan, persiapan dana seperti liburan, membeli barang atau pernikahan dan berbagai fitur lainnya yang membuat pencatatan finansial Anda semakin baik.

Jika uang Anda ingin dialokasikan untuk membangun keuntungan melalui investasi dengan cara yang tepat, bangun dasar pengetahuan Anda dengan mendengarkan tayangan cara berinvestasi yang benar.

Anda juga bisa mendaftar seminar atau meminta nasihat dari penasihat keuangan terpercaya, salah satunya Penasihat Keuangan Finansialku.

Jika Anda adalah salah satu pebisnis yang sedang belajar cara untuk mengelola bisnis dengan baik, jangan melupakan salah satu unsur penting dalam bisnis, yaitu finansial.

Pelajari bagaimana pentingnya mengelola keuangan dan bisnis melalui ebook Finansialku yang satu ini:

Gratis Download Ebook Pentingnya Mengelola Keuangan Pribadi dan Bisnis

Ebook Pentingnya Mengelola Keuangan Pribadi dan Bisnis - Mock Up - Finansialku Jurnal

 

Anda dapat memperoleh secara GRATIS tanpa dipungut biaya apapun. Tunggu apalagi? Yuk segera miliki dan praktikkan sekarang juga!

 

Masa Sekolah & Masa Kecil Ray Kroc

Raymond Albert Kroc lahir pada 5 Oktober 1902, di Oak Park, sebuah desa yang berbatasan dengan kota Chicago di negara bagian Illinois. Kedua orang tuanya berasal dari Ceko dan Ray Kroc adalah anak adalah anak tertua.

Ayahnya, Alois “Louis” Kroc, berasal dari desa Bøasy dekat Plzeò di Bohemia. Ayahnya adalah lelaki yang sangat disiplin.

Ia bekerja di perusahaan telegraf, Western Union, dan sukses dengan mencapai posisi tinggi dalam organisasi tersebut. Dia juga seorang penggemar baseball, sama seperti anaknya, Ray Kroc.

Ibunya, Rose Mary nee Hrach, lahir di Illinois. Dia adalah wanita yang penuh kasih sayang dan seorang ibu rumah tangga yang handal.

Dia juga pandai bermain piano, menghasilkan uang ekstra dengan memberikan pelajaran kepada anak-anak dan orang dewasa. Ray juga belajar piano dari ibunya dan menunjukkan kedekatan yang alami padanya.

Ray Kroc memiliki dua adik laki-laki; Robert dan Lorraine. Sebagai anak-anak, Ray Kroc dan Bob memiliki kecenderungan yang sangat berbeda dan keduanya sering merasa kesulitan bahkan untuk berbicara satu sama lain.

Namun, mereka semakin dekat seiring bertambahnya usia. Sementara Bob rajin belajar, demikian juga dengan Ray Kroc.

Ray Kroc biasa dengan buku novel, memimpikan rencana rumit untuk membuatnya bekerja dengan giat dan mendapatkan julukan “Danny Daydreamer“. Tapi mimpinya tidak pernah berhenti.

Dari masa kecilnya, Ray Kroc menunjukkan banyak tekad dan kepercayaan diri. Dia juga seorang anak yang cerdas, pekerja keras.

Saat belajar di Lincoln School di Oak Park, ia unggul dalam debat dan menunjukkan kemampuan untuk meyakinkan orang dengan mudah.

Saat belajar di sekolah tata bahasa, Ray Kroc mulai mendapatkan uang tambahan dengan melakukan pekerjaan sampingan di toko bahan makanan dan toko obat

 Kemudian dia mulai menjual limun di sebuah kios di luar rumahnya. Ini adalah pekerjaan pertamanya dengan bisnis makanan.

Kisah Sukses Ray Kroc Pemilik McDonald 02 - Finansialku

[Baca Juga: Mau Bisnis Rumah Kontrakan Menguntungkan? Ketahui 4 Tips Saat Memilih Tenan dan Jalin Hubungan Baik Dengannya]

 

Pada tahun 1916, di usia 14 tahun, Ray Kroc, bersama dengan dua temannya, membuka toko musik yang disebut ‘Ray Kroc Music Emporium’, menjual lembaran musik sambil memainkan piano. Namun, toko tersebut ditutup setelah beberapa bulan.

Ray Kroc kemudian bekerja selama beberapa bulan di air mancur soda pamannya, di mana dia semakin mengasah keahlian menjualnya.

Di sinilah ia belajar bahwa senyum kecil dan menunjukkan antusiasme dapat membuat seseorang membeli lebih banyak dari yang sebenarnya ia maksudkan.

Pada tahun 1917, setelah menyelesaikan tahun keduanya, Ray memutuskan untuk bergabung dengan Perang Dunia Pertama yang sedang berlangsung sebagai pengemudi ambulans. Tetapi saat berusia 15 tahun, ia tidak memenuhi syarat untuk layanan seperti itu.

Agar dapat bergabung dengan Palang Merah Amerika dan kemudian dikirim ke Connecticut untuk pelatihan, ia berbohong tentang usianya dan setelah itu, ia diperbolehkan untuk melayani di Prancis. Tetapi perang berakhir sebelum dia bisa dikirim ke luar negeri.

Ray Kroc kemudian kembali ke Chicago dan atas desakan ayahnya, bergabung kembali dengan Lincoln School untuk menyelesaikan sekolahnya.

 

Karier Ray Kroc

Pada tahun 1919, pada usia 17, Ray Kroc memulai kariernya di bidang penjualan dengan menambah penghasilannya sebagai seorang pianis di klub malam atau sebagai DJ di stasiun radio lokal.

Selanjutnya, Ray Kroc memegang serangkaian pekerjaan, menjual segala sesuatu mulai dari real estate di Fort Lauderdale hingga aksesori dan barang-barang hiasan.

Ray Kroc juga bergabung dengan American Stock Exchange di New York. Akhirnya, pada usia 21, ia mendapatkan pekerjaan tetap pertamanya sebagai seorang salesman di Perusahaan Lily Tulip Paper Cup.

Muda, ambisius dan pekerja keras, Ray Kroc berkeliling ke seluruh negeri, menjual cangkir kertas.

Dia mengurus kebutuhan para pelanggannya dan berusaha untuk selalu tetap berhubungan dengan mereka. Segera, ia mulai terhitung sebagai salah satu salesman top dalam perusahaan. 

Daftar Aplikasi Finansialku

Download Aplikasi Finansialku di Google Play Store

 

Pada tahun 1938, saat menjual cangkir kertas, Ray Kroc bertemu dengan seorang pria bernama Earl Prince. Dia telah menemukan sesuatu, yang disebut ‘Multimixer’, yang sebenarnya merupakan mixer milkshake dengan lima spindle.

Biasanya pengocok seperti itu memiliki satu spindel yang menghasilkan satu milkshake, sedangkan ‘Multimixer’ dapat menghasilkan lima.

Pada saat itu, setelah 16 tahun bekerja di Perusahaan Lily Tulip Paper Cup, Ray Kroc merasa agak frustrasi.

Menyadari bahwa ‘Multimixer’ memiliki potensi besar, ia memperoleh hak pemasaran eksklusif untuk produk tersebut dan pada usia 37, melepaskan pekerjaannya dan keluar dari “zona nyaman”.

Kisah Sukses Ray Kroc Pemilik McDonald 03 - Finansialku

[Baca Juga: 7 Tips Memilih Hotel dan Alternatif Penginapan untuk Menghemat Budget Liburan]

 

Pada awalnya, ia berhasil menjual 8000 mixer di tahun yang baik. Perlahan-lahan, prioritas orang mulai berubah dan para pelanggan utamanya, mengalami masalah dan menghasilkan penurunan dalam penjualannya.

Keadaan ini mempengaruhi penjualannya yang semakin menurun.

 

Usaha Restoran McDonald’s

Pada tahun 1954, karena situasinya agak suram, Ray Kroc memperhatikan bahwa satu restoran di San Bernardino terus memesan mixer-nya dalam jumlah besar.

Karena penasaran, ia mengunjungi dan mendapati restoran itu adalah restoran drive-in tanpa pengaturan tempat duduk di dalamnya yang dijalankan oleh dua saudara lelaki, Richard dan Maurice McDonald.

Dalam kunjungannya, ia menemukan bahwa restoran tersebut menggunakan sistem tertentu untuk menyiapkan dan menjual sejumlah besar makanan dalam waktu yang sangat singkat.

Selain itu, menu yang ditawarkan masih terbatas pada burger keju, hamburger, kentang goreng, minuman dan milkshake, tetapi penjualan dari restoran itu sangat besar. 

Karena merasa kagum dengan restoran itu, Ray Kroc mulai mondar-mandir di sekitar tempat parkir, berbicara dengan para pelanggannya dan mendapati bahwa mereka datang ke sini secara teratur karena hamburger yang dijual itu murah, termasuk kentang gorengnya.

Ray Kroc segera memimpikan rantai restoran miliki dua bersaudara McDonalds, yang masing-masing akan menggunakan lima hingga delapan multimixer-nya.

Ketika dia berbicara dengan pemilik McDonald bersaudara yang pada awalnya tidak menunjukkan minat, tetapi pada akhirnya Ray Kroc meyakinkan mereka untuk memberinya hak eksklusif untuk bekerjasama dengan McDonald’s bersaudara.

Pada saat itu Ray Kroc berusia 52 tahun. Ia sedang menderita diabetes dan radang sendi. Namun, dia tahu bahwa dia tidak boleh melewatkan kesempatan itu.

Pada 15 April 1955, Ray Kroc membuka restoran pertamanya di Des Plaines, Illinois.

Pada akhir tahun, Ray Kroc telah membuka dua lagi dan menjadikannya sebagai restoran terlaris dengan keuntungan sebesar US$235.000 atau saat ini setara dengan Rp3,3 miliar dalam penjualan.

Kisah Sukses Ray Kroc Pemilik McDonald 04 - Finansialku

[Baca Juga: Baru-Baru Ini Saya Coba Website dan Aplikasi Keuangan untuk Cara Menghemat Uang, Perencanaan Keuangan dan Investasi]

 

Di setiap restoran yang ia buka, Ray Kroc menggunakan sistem McDonald bersaudara, memberikan perhatian khusus pada sisi kebersihan. Kemudian, ia mulai menjual waralaba restoran itu dan mengumpulkan 1,9% dari penjualan kotor.

Untuk mendapatkan keuntungan yang lebih besar, Ray Kroc membuka perusahaan independen lain yang akan membeli atau menyewakan tanah, di mana waralaba McDonald akan berdiri.

Pada pergantian tahun 1950-an, restoran McDonald telah tumbuh sangat besar, menghasilkan laba yang baik.

Tetapi pada saat yang sama, sering terjadi bentrokan antara Ray Kroc dan McDonald bersaudara atas perubahan yang ingin dibawa oleh Ray Kroc.

Oleh karena itu pada tahun 1961, Ray Kroc membeli McDonalds dengan uang tunai sebesar US$2,7 juta atau saat ini setara dengan Rp38 miliar.

 

Proses pergantian kepemilikan itu bukan tanpa hambatan. Ray Kroc berharap bahwa kesepakatan itu akan mencakup restoran asli di San Bernardino; tetapi pada saat terakhir, McDonald bersaudara menolak untuk berpisah dengannya.

Dia juga membuka McDonald baru yang berjarak satu blok dari toko aslinya, yang bernama ‘The Big M’, memaksa McDonald bersaudara menjauh dari bisnis tersebut.

Ray Kroc bebas menjalankan bisnisnya sesuai keinginannya, Restoran mulai berkembang dengan sangat cepat. Pada 1965, rantai restoran McDonald itu memiliki 700 restoran di 44 negara bagian.

Pada bulan April 1965, McDonald’s go public dengan harga US$22 per saham atau saat ini setara dengan Rp313.610.

Dalam beberapa minggu, harga sahamnya naik menjadi US$49 atau saat ini setara dengan Rp698.495, mendatangkan keuntungan besar baginya.

Pada akhir dasawarsa, ada 1.500 McDonald’s yang beroperasi di seluruh dunia, melampaui mimpi Ray Kroc.

Kisah Sukses Ray Kroc Pemilik McDonald 05 - Finansialku

[Baca Juga: Kisah Sukses Johnny Andrean Pendiri J.CO Donuts, BreadTalk dan Johnny Andrean Salon]

 

Pada tahun 1965, McDonald menjadi Presiden McDonald dan memulai program pelatihan untuk para pemilik waralaba, dengan menekankan pada standarisasi operasi serta otomatisasi.

Dia membuat aturan ketat tentang prosedur memasak, ukuran masing-masing produk, kemasan dan lain sebagainya sehingga McDonald Hamburger merasakan hal yang sama di seluruh negeri.

Dia menjabat sebagai Presiden McDonald hingga tahun 1968. Setelah itu, dia menjadi Ketua Dewan, memegang jabatan sampai 1977.

Akhirnya dari 1977 hingga kematiannya pada tahun 1984, dia tetap menjadi Ketua Senior perusahaan.

Pada tahun 1977, setelah mengundurkan diri dari posisinya sebagai Ketua Dewan, Ray Kroc mengalihkan perhatiannya ke dunia baseball. Dia membeli San Diego Padres dan berkonsentrasi pada peningkatan anggota tim.

 

Inovasi Ray Kroc

Ray Kroc dikenal membuat sejumlah inovasi di industri layanan makanan.

Melalui inovasinya, ia membantu pemilik waralaba untuk menghasilkan uang cepat, dan memungkinkan untuk memiliki lebih banyak kontrol, berkontribusi pada pengembangan restoran dan waralaba.

Ray Kroc juga memperhatikan minat waralaba. Tidak seperti rantai restoran lain, ia menjual persediaan barang dengan harga yang wajar, memastikan bahwa mereka mendapat cukup laba.

Ide inovatifnya yang lain adalah mendirikan Universitas Hamburger di Oak Brook, di pinggiran barat Chicago. Kampus ini berdiri di atas tanah seluas 80 hektar, menyediakan pelatihan selama 32 jam untuk karyawan restoran di bulan pertama mereka.

 

Penghargaan 7 Kehidupan Pribadi Ray Kroc

Pada tahun 1972, Ray Kroc menerima Horatio Alger Award dari Horatio Alger Association of Distinguished Americans atas dedikasi dan kejujurannya.

Pada tahun 1922, Ray Kroc menikahi kekasihnya di sekolah menengah, Ethel Fleming. Mereka memiliki seorang putri bernama Marilyn Kroc. Namun sayangnya, pasangan itu bercerai pada tahun 1961.

Pada tahun 1963, Ray Kroc menikahi Jane Dobbins Green, seorang sekretaris. Pernikahan tersebut juga berakhir dengan perceraian pada tahun 1968.

Pada tahun 1969, Ray Kroc menikah dengan Joan Beverly Smith nee Mansfield. Mereka pertama kali bertemu pada tahun 1957, ketika dia menikah dengan Ethel dan Joan Beverly menikah dengan Rawland F. Smith, seorang veteran Angkatan Laut dan pewaralaba McDonald’s.

Mereka melakukan hubungan rahasia selama bertahun-tahun sebelum mereka bisa menceraikan pasangan masing-masing dan menikah.

Ray Kroc menderita diabetes dan radang sendi dan juga seorang pecandu alkohol. Pada 1980, setelah menderita stroke, Ray Kroc dirawat di pusat rehabilitasi karena kecanduan alkoholnya.

Ia meninggal karena gagal jantung pada 14 Januari 1984 di usia 81 tahun dan dimakamkan di Taman Memorial El Camino di Lembah Sorrento, San Diego.

Pada saat kematian Ray Kroc, kekayaan pribadinya diperkirakan US$500 juta atau saat ini setara dengan Rp7,1 triliun.

 

Bagikan setiap artikel dari Finansialku kepada rekan-rekan atau kenalan Anda yang membutuhkan.

Apabila Anda memiliki kesulitan dalam perencanaan keuangan, Anda dapat menghubungi Konsultan Perencana Keuangan Finansialku yang siap membantu Anda.

 

Catatan: US$1 = Rp14.255.

 

Sumber Referensi:

  • Admin. Our Histoy. Mcdonalds.com – https://goo.gl/yyvrZG
  • Admin. Ray Kroc. Famous-entrepreneurs.com – https://goo.gl/VU7mia
  • Admin. Ray Kroc Biography. Thefamouspeople.com – https://goo.gl/Xdva8T
  • Admin. Ray Kroc – AMERICAN BUSINESSMAN. Britannica.com – https://goo.gl/DYAagK
  • Admin. The Ray of McDonald’s. Simplyknowledge.com – https://goo.gl/TNxdcp
  • Tung Desem Waringin. 6 Juli 2017. 5 Pelajaran Sukses dari Ray Kroc Sang Pembesar McDonald’s. Finance.detik.com – https://goo.gl/43S9A5

 

Sumber Gambar:

  • Kisah Sukses Ray Kroc Pemilik McDonald 1 – https://goo.gl/qqtVdn
  • Kisah Sukses Ray Kroc Pemilik McDonald 2 – https://goo.gl/iX3e6j
  • Kisah Sukses Ray Kroc Pemilik McDonald 3 – https://goo.gl/Qo1HMx
  • Kisah Sukses Ray Kroc Pemilik McDonald 4 – https://goo.gl/DK9GRd
  • Kisah Sukses Ray Kroc Pemilik McDonald 5 – https://goo.gl/TvJ5FN