Lelah baca buku-buku tentang merencanakan keuangan? Berikut ini ringkasan dari buku populer tentang mengatur keuangan yang bisa menjadi strategi mendapatkan kekayaan. Namun tetap saja, semua harus selalu diikuti dengan usaha dan keyakinan yang kuat. Selamat membaca!

 

Rubrik Finansialku

Rubrik Finansialku Wealth Mindset

 

Strategi Mendapatkan Kekayaan

“Success is neither magical nor mysterious. Success is the natural consequence of consistently applying the basic fundamentals.” – Jim Rohn

Keberhasilan tidak bersifat magis ataupun misterius. Keberhasilan adalah konsekuensi alami dari penerapan fundamental secara konsisten.

 

Tahukah Anda bahwa resep membangun kekayaan itu sama sejak ribuan tahun yang lalu?

Jika Anda telah membaca ribuan lembar dari buku-buku tentang keuangan yang populer, tentu Anda akan menyadari sesuatu.

Sebagian besar prinsip untuk membangun kekayaan besar adalah sama dari waktu ke waktu.

Meskipun resep untuk membangun kekayaan telah sama selama ribuan tahun, kebanyakan orang masih belum bisa memperhatikan.

Tetapi jika Anda memiliki kesabaran yang cukup untuk mempelajari dasar-dasar kuno membangun kekayaan, Anda mungkin akan berhasil membangun kekayaan, bahkan dengan skala yang besar.

Strategi Mendapatkan Kekayaan 02 - Finansialku

[Baca Juga: Sinar Mas Group Berduka, Inilah Para Pewaris Kekayaan Senilai Rp205 triliun]

 

Berikut ini beberapa buku terpopuler tentang mengatur keuangan yang akan kita bahas dalam bagian berikutnya untuk mendapatkan strategi mendapatkan kekayaan besar, di antaranya:

  1. The Millionaire Next Door: The Surprising Secrets of America’s Wealthy oleh Thomas Stanley.
  2. Think and Grow Rich oleh Napoleon Hill.
  3. The Science of Getting Rich oleh Wallace Wattles.
  4. The Richest Man in Babylon oleh George Clason.
  5. The Total Money Makeover: A Proven Plan for Financial Fitness oleh Dave Ramsey.
  6. I Will Teach You To Be Rich oleh Ramit Sethi.
  7. Rich Dad Poor Dad oleh Robert Kiyosaki.

Dari ke-7 buku di atas, berikut ini ringkasan untuk menciptakan strategi mendapatkan kekayaan.

Namun sebelum itu, salah satu kunci utama untuk meraih kekayaan ialah dengan melakukan pengelolaan keuangan dengan baik.

Pengelolaan meliputi perencanaan keuangan yang harus selalu dilakukan di saat kita sudah menerima atau mendapatkan uang.

Dengan melakukannya, Anda bisa mengetahui hal apa saja yang dapat Anda rencanakan secara keuangan saat ini dan masa mendatang.

Sayangnya, walaupun terlihat mudah, masih banyak yang belum mengetahui bagaimana cara melakukan perencanaan keuangan dengan baik.

Nah, jika Anda ingin mengetahui segala hal tentang perencanaan keuangan, ada baiknya untuk gunakan ebook Finansialku yang satu ini:

Gratis Download Ebook Perencanaan Keuangan untuk Usia 30 an

Perencanaan Keuangan Untuk Usia 30 an - Finansialku Mock Up

Download Ebook Sekarang

 

Di dalamnya terdapat sejumlah pembahasan beserta contoh sehingga Anda dapat dengan mudah ikut mempraktikkannya.

Jika ingin lebih praktis, Anda juga bisa menggunakan aplikasi Finansialku sebagai tools untuk mengelola dan merencanakan keuangan.

Tunggu apalagi? Yuk segera download melalui Google Play Store atau lakukan registrasi terlebih dahulu melalui PC.

Kini, mari kita membahas buku di atas satu per satu.

 

#1 Kekayaan adalah Pola Pikir, Jadi Siapa Pun Dapat Menjadi Sangat Luar Kaya

“I am a rich man. And rich men don’t do that.” – Robert T. Kiyosaki

Saya orang kaya. Dan orang-orang kaya tidak melakukan itu.

 

Seperti banyak orang kaya sekarang, Robert T. Kiyosaki penulis buku Rich Dad Poor Dad pernah mengalami masa paling terpuruk dalam kehidupannya, yaitu kebangkrutan.

Selain itu, dari kebangkrutan bisnis menggarap dompet nilonnya telah membuatnya berutang lebih dari US$1 juta pada waktu itu.

Namun Robert T. Kiyosaki masih menyatakan bahwa dia adalah orang kaya. Ia mengatakan kalimat tersebut kepada istrinya dengan keyakinan yang mengherankan.

Robert T. Kiyosaki tahu bahwa dia bisa angkat tangan dan menyerah untuk membangun kekayaannya lagi. Tapi dia tidak melakukannya. Dia tidak menyerah!

Meskipun dalam rekening bank milikinya hanya terdapat angka nol besar, pola pikirnya tentang kekayaan tetap lebih kuat dari sebelumnya. Sejak saat itu Robert T. Kiyosaki terus mengumpulkan ratusan juta Dolar melalui buku kurikulum karyanya Rich Dad Poor Dad.

Anda tidak akan dapat membangun dan mendapatkan kekayaan dalam jumlah yang besar jika Anda tidak memiliki keyakinan kuat bahwa Anda bisa melakukannya.

Dalam buku Think and Grow Rich dan The Science of Getting Rich menyatakan bahwa membangun kekayaan dalam jumlah besar dimulai dari pola pikir bahwa Anda dapat berhasil melakukannya; jika Anda tidak percaya Anda bisa, Anda dapat dipastikan tidak akan pernah bisa mendapatkannya.

Tentu saja, hanya percaya saja bahwa Anda akan kaya, itu tidak akan membuat Anda menjadi berhasil. Tapi, tanpa mengawali pola pikir ini, Anda juga tidak akan dapat bisa mendapatkannya.

James Allen seorang penulis mengatakan:

“As a man thinks, so he is.”

Seperti yang dipikirkan manusia, begitulah dia.

 

Bruce Lee pernah mengatakan bahwa:

“What you habitually think largely determines what you ultimately become. One will never get any more than he thinks he can get.”

Apa yang biasanya Anda pikirkan sangat menentukan pada akhirnya Anda akan menjadi apa. Seseorang tidak akan pernah mendapatkan lebih dari yang dia pikir bisa dia dapatkan.

 

Saat membangun kekayaan, tanamkan pada benak Anda bahwa telah Anda menerima apa yang Anda yakini akan Anda telah memilikinya.

“No one is ready for a thing, until he believes he can acquire it. The state of mind must be BELIEF, not mere hope or wish.” – Napoleon Hill

Tidak ada yang siap untuk suatu hal, sampai dia yakin dia bisa mendapatkannya. Keadaan pikiran harus PERCAYA, bukan hanya harapan atau keinginan.

 

Rich Dad Poor Dad oleh Robert Kiyosaki - Finansialku

[Baca Juga: Trik Ampuh Membangun Kekayaan yang Cocok Kamu Tiru]

 

Sudah siap mendengar berita baik?                                                     

Berita baiknya adalah siapapun Anda, percaya dan yakinlah bahwa Anda dapat memupuk keyakinan batin bahwa Anda akan membangun kekayaan besar.

Mengembangkan identitas diri bahwa “Saya adalah orang kaya” mungkin akan sangat sulit bagi individu yang tumbuh dengan pola pikir tentang kemiskinan dan merasa terpuruk dengan kekurangan.

Oleh sebab itu, kembangkanlah pola pikir “Saya adalah orang kaya” dan menyakini bahwa Anda akan berhasil meraihnya, tidak peduli apa pun persyaratan untuk membangun kekayaan besar.

Salah satu perbedaan utama antara orang kaya dan miskin atau kelas menengah ke bawah adalah perspektif atau pandangan mereka tentang kekayaan.

Orang kaya melihat kekayaan besar sebagai hal yang tak terhindarkan. Dalam pikiran mereka, akan selalu ada jaminan kesuksesan.

Kebanyakan orang tidak benar-benar percaya bahwa mereka akan membangun kekayaan besar. Dengan sikap pesimis seperti itu, mereka tentu tidak akan dapat mencapainya.

Membangun kekayaan besar dimulai dengan pola pikir Anda. Jika Anda yakin bisa menjadi kaya, sangat besar kemungkinannya bahwa Anda akan berhasil daripada seseorang yang pesimis bahwa mereka tidak akan dapat meraihnya.

 

#2 Jika Anda Mengikuti Nasihat Tradisional, Anda Mungkin Tidak Akan Kaya

“You must walk to the beat of a different drummer. The same beat that the wealthy hear. If the beat sounds normal, evacuate the dance floor immediately! The goal is to not be normal, because as my radio listeners know, normal is broke.” – Dave Ramsey

Anda harus berjalan dengan ketukan drummer yang berbeda. Ketukan yang sama yang didengar oleh orang kaya. Jika ketukan terdengar normal, segera evakuasi lantai dansa! Tujuannya adalah untuk tidak menjadi normal, karena seperti yang didengar oleh pendengar radio saya, hal itu normal.

 

Strategi kedua ini sangat terlihat dalam buku The Richest Man in Babylon, The Millionaire Next Door, and The Total Money Makeover.

Semua perencana keuangan dunia menganjurkan dan menyetujui hal ini: “Jangan dengarkan suara mayoritas.”

Itu karena mayoritas orang tidak kaya. Kebanyakan orang bangkrut, terlilit utang dan memiliki kebiasaan mengatur keuangan yang buruk.

Kebanyakan orang memboroskan uang lebih banyak, tidak menabung, tidak berinvestasi dan tidak mengembangkan kecerdasan finansial mereka.

Daftar Aplikasi Finansialku

Download Aplikasi Finansialku di Google Play Store

 

Mengapa Anda mau mengikuti saran mereka (orang-orang mayoritas)?

“One of the reasons that millionaires are economically successful is that they think differently.” – Thomas Stanley

Salah satu alasan mengapa para jutawan sukses secara ekonomi adalah karena mereka berpikir secara berbeda.”

 

Coba pikirkan nasihat keuangan paling umum yang pernah Anda dengar selama ini, misalnya:

  • Simpan uang Anda.
  • Dapatkan pekerjaan bagus dengan gaji yang tinggi.
  • Diversifikasi portofolio investasi Anda.
  • Hematlah pengeluaran Anda.
  • Jangan mengambil risiko finansial yang besar.
  • Rumah Anda adalah aset terbesar Anda.
  • Bayar kartu kredit Anda setiap bulan.

 

Tetapi menurut buku keuangan paling populer dan berpengaruh di dunia, saran di atas biasanya PALSU.

I Will Teach You To Be Rich oleh Ramit Sethi - Finansialku

[Baca Juga: Gaya Hidup Orang Kaya untuk Mempertahankan Kekayaannya]

 

Nasihat tradisional di atas itu sebenarnya adalah nasihat yang justru MENCEGAH orang memperoleh kekayaan besar. Dasar pemikirannya didasarkan pada menghindari risiko dan ketakutan.

Salah satu karakteristik paling umum dari orang-orang kaya sukses adalah mereka biasanya menentang kebiasaan orang-orang mayoritas di atas yang bergerak berdasarkan nasihat tradisional.

“A good investor has the opposite temperament to that prevailing in the market.” – Warren Buffet

“Investor yang baik memiliki watak yang berlawanan dengan yang berlaku di pasar.”

 

Sementara semua orang pada umumnya panik, orang kaya mengambil keuntungan.

“Fear is no excuse to do nothing with your money. When others are scared, there are bargains to be found.” – Ramit Sethi

“Ketakutan bukan alasan untuk tidak melakukan apa pun dengan uang Anda. Ketika orang lain takut, ada tawaran untuk ditemukan.”

 

Orang yang benar-benar kaya mengabaikan nasihat tradisional di atas.

Bahkan, perilaku orang kaya umumnya dianggap berisiko, impulsif, atau bahkan berbahaya oleh kalangan mayoritas. Namun, merekalah yang sebetulnya mendapatkan keuntungan.

Singkatnya, jika Anda ingin membangun kekayaan besar, jangan mendengarkan saran tradisional.

“I will tell you how to become rich. Close the doors. Be fearful when others are greedy. Be greedy when others are fearful.” – Warren Buffet

Aku akan memberitahumu bagaimana menjadi kaya. Tutup pintunya. Jadilah takut ketika orang lain rakus. Bersikap serakah ketika orang lain takut.

 

#3 Hasilkan Uang yang Bermanfaat Bagi Anda

“Savings without a mission is garbage. Your money needs to work for you, not lie around you.” – Dave Ramsey

Tabungan tanpa misi adalah sampah. Uang Anda perlu untuk Anda, bukan di sekitar Anda.

 

Kebanyakan orang hanya akan bekerja demi uang. Mereka tidak tahu cara menghasilkan uang untuk mereka.

Orang Terkaya di Babel (masa Babilonia Kuno) menjelaskan bahwa setiap “koin emas” (atau uang) adalah seperti seorang pekerja.

Pekerja itu memiliki kemampuan untuk secara ajaib menghasilkan lebih banyak pekerja, jika Anda tahu caranya. Satu pekerja / uang berpotensi mengembangkan ratusan lebih banyak “pekerja” untuk Anda.

Setiap uang seperti benih kecil yang bisa tumbuh dan menghasilkan lebih banyak uang. Ini adalah inti dari memiliki “uang bekerja untukmu.”

Dengan demikian, artinya untuk setiap makanan cepat saji yang kita beli, kita memberikan Rp30 ribu atau Rp50 ribu “pekerja” kecil yang tidak pernah bisa menghasilkan uang untuk kita lagi. Sama untuk membeli kopi dan barang-barang lainnya.

Selain itu, bahkan jika kita menaruh uang kita “aman di bank,” kita sebenarnya menyia-nyiakan potensi uang kita.

“Because of inflation, you’re actually losing money every day your money is sitting in a bank account.” – Ramit Sethi

“Karena inflasi, Anda benar-benar kehilangan uang setiap hari uang Anda disimpan di rekening bank.”

 

Setiap uang yang kita tidak “tanam” adalah pemborosan benih yang pada akhirnya bisa berkembang menjadi pohon uang besar. Mengapa kita harus membuang benih?

Kita menjadi enggan membuang benih dan bukannya belajar menanamnya untuk mendapatkan manfaat.

The Total Money Makeover A Proven Plan for Financial Fitness oleh Dave Ramsey - Finansialku

[Baca Juga: Hubungan antara Kesalahan, Kebijaksanaan dan Kekayaan]

 

Kita sedang berbicara mengenai pendapatan pasif dan investasi. Kebanyakan orang tidak akan pernah tahu kegembiraan bangun di pagi hari ketika mengetahui bahwa mereka telah menghasilkan ratusan ribu Rupiah atau jutaan Rupiah dari penghasilan pasif ketika mereka sedang tidur.

Bayangkan jika Anda bisa menghasilkan Rp1 juta per bulan dari penghasilan pasif disamping penghasilan bulanan Anda sebesar Rp10 juta.

Dengan mengumpulkan penghasilan pasif, Anda tidak perlu menukar waktu Anda untuk mendapatkan penghasilan lagi.

“The rich get richer by continually reinvesting asset profits back into assets.” – Robert T. Kiyosaki

Orang kaya semakin kaya dengan terus menginvestasikan kembali keuntungan aset kembali ke aset.

 

Kebanyakan orang tidak tahu cara menghasilkan uang (pendapatan pasif) untuk mereka. Tetapi jika Anda ingin membangun kekayaan besar, Anda harus menanam uang (menginvestasikan) Anda.

 

#4 Membangun Kekayaan Sering Terlihat Sederhana dan Membosankan

“Live like no one else now, so later you can live like no one else.” – Dave Ramsey

Hiduplah tidak seperti orang pada umumnya, dan kelak Anda akan hidup tidak sama seperti orang lain.

 

Dalam buku Thomas Stanley “The Millionaire Next Door”, timnya menyurvei ratusan jutawan, dan menemukan sebagian besar dari mereka menjalani kehidupan yang sederhana dan hemat.

“Many people who live in expensive homes and drive luxury cars do not actually have much wealth. Then, we discovered something even odder: many people who have a great deal of wealth do not even live in upscale neighborhoods.” – Thomas Stanley

Banyak orang yang tinggal di rumah mahal dan mengendarai mobil mewah tapi sebenarnya mereka tidak memiliki banyak kekayaan. Kemudian, kami menemukan sesuatu yang lebih aneh: banyak orang yang memiliki banyak kekayaan bahkan tidak tinggal di lingkungan kelas atas.

 

Thomas Stanley menemukan beberapa tren yang menarik:

  • Seorang jutawan Amerika yang khas tidak pernah menghabiskan lebih dari US$399 untuk jasnya sendiri.
  • Lebih dari 95% jutawan memiliki 20% dari pendapatan mereka seluruhnya dalam bentuk saham.
  • 85% adalah wirausahawan dan tidak bekerja dengan rutinitas pekerja kantoran dari jam 9-5.

Prinsip mendapatkan kekayaan sudah jelas, yaitu: membangun kekayaan biasanya terlihat sederhana, bahkan membosankan.

The Millionaire Next Door The Surprising Secrets of America’s Wealthy oleh Thomas Stanley - Finansialku

[Baca Juga: Kondisi Dompet Sahabat Sehat? Lihat melalui Aplikasi Cek Kesehatan Keuangan!]

 

Dave Ramsey dalam bukunya berjudul “The Total Money Makeover” mengatakan:

“The typical millionaire lives in a middle-class home, drives a two-year-old or older paid-for car, and buys blue jeans at Wal-Mart.”

Tipikal para jutawan tinggal di rumah kelas menengah, mengendarai mobil yang dibayar dua tahun atau lebih tua, dan membeli celana jeans biru di Wal-Mart.

 

Lebih mudah mengumpulkan kekayaan jika Anda tidak tinggal di lingkungan berstatus tinggi.

Hanya agar dilihat orang lain, maka orang-orang jatuh pada cobaan untuk mengesankan orang lain dengan uang yang mereka miliki.

Anda akan bangkrut karena menyia-nyiakan uang Anda jika hanya sekadar ingin terlihat kaya di depan orang lain.

“Most people think millionaires own expensive clothes, watches, and other status artifacts. We have found this is not the case.” – Thomas Stanley

Kebanyakan orang berpikir jutawan memiliki pakaian mahal, arloji, dan artefak status lainnya. Kami menemukan bahwa hal ini bukan masalahnya.

 

Ketika Anda tidak memiliki sisi materialisme dan tidak menaruh perhatian pada penampilan berlebihan, Anda sebenarnya lebih mampu membangun kekayaan besar.

 

#5 Kekayaan Membutuhkan Waktu untuk Berkembang. Kesabaran adalah Kuncinya

“This is the process by which wealth is accumulated; first in small sums, then in larger ones as a man learns and becomes more capable.” – The Richest Man in Babylon

Ini adalah proses akumulasi kekayaan; pertama dalam jumlah kecil, kemudian dalam jumlah yang lebih besar ketika manusia belajar dan menjadi lebih cakap.

 

Sering kali, orang-orang terkaya adalah orang-orang yang memulai paling awal dan menunggu paling lama.

Membangun kekayaan membutuhkan waktu dan seringkali, pertumbuhan terbesar terjadi pada akhirnya.

 

Warren Buffet memiliki kekayaan bersih lebih dari US$77 miliar. Tapi tahukah Anda dia tidak pernah memiliki lebih dari US$3 miliar dolar pada usia 59?

Dia menghasilkan lebih banyak dalam 12 bulan pada usia 60 daripada yang dia lakukan dalam 59 tahun sebelumnya. Inilah bagian menarik tentang kemajuan yang ia hasilkan.

Kekayaan dapat datang tiba-tiba, setelah penantian. Mendapatkan kekayaan juga membutuhkan waktu. Kuncinya adalah memulai dan mengembangkan kesabaran untuk memainkan permainan yang panjang.

“The single most important factor to getting rich is getting started.” – Ramit Sethi

Satu-satunya faktor terpenting untuk menjadi kaya adalah memulainya.

 

Kebanyakan orang mencegah diri mereka dari membangun kekayaan karena mereka terus menyia-nyiakan waktu mereka untuk usaha jangka pendek.

Inilah cara orang-orang kaya dan sukses menjadi kaya raya melalui investasi dan pasar saham dan mereka melakukannya dengan rutin. Mereka menunggu ketika kelihatannya investasi mereka sedang kurang menguntungkan atau hilang.

Mereka tidak terburu-buru untuk panik dan lekas menjual saham investasi mereka. Dan, pada waktunya, mereka menemukan kekayaan mereka berlipat kali ganda karena mereka cukup sabat untuk menunggu.

 

Uang adalah permainan yang panjang – apakah Anda memiliki kesabaran untuk bermain?

 The Richest Man in Babylon oleh George Clason - Finansialku

[Baca Juga: Panduan Praktis Untuk Memiliki Pola Pikir Keuangan yang Benar ]

 

“It is human nature to want it and want it now. It is also a sign of immaturity. Being willing to delay pleasure for a greater result is a sign of maturity.” – Dave Ramsey.

Sudah menjadi sifat manusia untuk menginginkan sesuatu dan menginginkannya sekarang. Ini juga merupakan tanda ketidakdewasaan. Bersedia menunda kesenangan untuk hasil yang lebih besar adalah tanda kedewasaan.

 

Ironisnya, banyak orang yang secara ajaib mewarisi kekayaan besar tidak akan tahu bagaimana cara mengelolanya.

“It is not about making money; the problem is managing money” – Robert Kiyosaki.

Ini bukan tentang menghasilkan uang; masalahnya adalah mengelola uang.

 

Ironisnya, kekayaan yang datang dengan cepat pada orang yang tidak mampu mengelolanya , ini malah akan menghancurkan mereka.

Anda perlu belajar bagaimana memiliki kekayaan besar secara bertanggung jawab. Itu membutuhkan waktu dan investasi pribadi.

Sama seperti uang Anda membutuhkan waktu untuk tumbuh, Anda perlu waktu untuk menjadi dewasa dan belajar bagaimana berhasil memiliki uang sebanyak itu tanpa kehilangan atau membiarkannya merusak nilai-nilai Anda.

“Wealth is more often the result of a lifestyle of hard work, perseverance, planning, and, most of all, self-discipline.” – Thomas Stanley

Kekayaan lebih sering merupakan hasil dari gaya hidup kerja keras, ketekunan, perencanaan, dan, yang terpenting, disiplin diri.

 

#6 Kekayaan Masif Berarti Anda Tidak Bekerja, Melainkan Anda Memilikinya

“Ordinary people work very hard for little money, clinging to the illusion of job security and looking forward to a three-week vacation each year and maybe a skimpy pension after 45 years of service.” – Robert T. Kiyosaki

Orang-orang biasa bekerja sangat keras demi sedikit uang, berpegang teguh pada ilusi keamanan pekerjaan dan menantikan liburan tiga minggu setiap tahun dan mungkin pensiun yang minim setelah 45 tahun masa pekerjaan mereka.

 

Mari kita bayangkan ilustrasi tentang kedua orang di bawah ini.

Mereka berdua ingin menjadi inspirasi hidup, dan mereka berdua ingin menjadi kaya.

Individu pertama menciptakan bisnis pelatihan tentang kehidupan dari bawah ke atas.

Meskipun dia memiliki keuntungan yang mengesankan, dia sibuk sepanjang waktu. Penghasilannya secara langsung terkait dengan berapa jam dia bekerja, dan dia hanya bisa bekerja, bekerja, dan bekerja.

Orang kedua juga menciptakan bisnis tentang kehidupan, tetapi ia mempekerjakan pelatih lain untuk melakukan pekerjaan itu. Setelah semua kliennya pergi ke pelatih sewaannya, dia mendapat keuntungan dari masing-masing klien. Dia hanya bekerja ketika dia mau dan  menghasilkan uang saat dia tidur.

Ini adalah kekuatan MEMILIKI (OWNING) yang berlawanan dengan BEKERJA (WORKING)

Jika Anda membatasi penghasilan berdasarkan jam kerja, Anda akan selalu dibatasi. Tetapi jika Anda memiliki perusahaan, Anda menghapus semua batasan. Kekayaan besar menjadi mungkin untuk Anda dapatkan.

Membangun kekayaan hampir selalu melibatkan memiliki banyak aliran pendapatan – bisnis, pendapatan pasif, proyek sampingan, royalti, saham, investasi, dan lain-lain.

Ketika Anda MEMILIKI (OWNING), Anda dapat terus menambah apa yang Anda miliki dengan komitmen waktu yang sangat sedikit. Tony Robbins memiliki hampir 30 perusahaan, namun ia nyaris tidak menghabiskan waktu untuk setiap perusahaannya itu.

Dia mempekerjakan orang lain untuk melakukan pekerjaan untuknya, sementara dia mendapat keuntungan dari perusahaan itu. Ini adalah perilaku khas yang dilakukan oleh orang-orang kaya.

Think and Grow Rich oleh Napoleon Hill - Finansialku

[Baca Juga: Jarang Diketahui Orang! Ini Rahasia Meraih Kebebasan Keuangan Sebelum Pensiun]

 

MEMILIKI (OWNING) juga berarti menurunkan pajak atas kekayaan Anda. Pajak adalah salah satu lintah dalam memiliki kekayaan terbesar. Semakin sedikit pajak yang Anda miliki, semakin banyak uang yang Anda simpan.

Di sebagian besar tempat, pajak penghasilan adalah sekitar 25-50% (seperti memberi pemerintah Anda seluruh gaji Anda dari bulan Januari hingga bulan Juni).

Tetapi banyak orang tidak MEMILIKI (OWNING); sebagian besar uang mereka berasal dari pendapatan pekerjaan mereka.

Memiliki aset seperti real estate dan investasi seringkali memiliki pajak yang jauh lebih rendah. Banyak investasi memiliki pajak kurang dari 20%. Penghasilan pasif mungkin tidak memiliki pajak sama sekali.

“To build wealth, minimize your realized (taxable) income and maximize your unrealized income (wealth/capital appreciation without a cash flow).” – Thomas Stanley

Untuk membangun kekayaan, minimalkan pendapatan terealisasi (kena pajak) Anda dan maksimalkan pendapatan yang belum terealisasi (apresiasi kekayaan / modal tanpa arus kas).

 

Orang miskin tidak berinvestasi. Mereka tidak punya investasi. Mereka bekerja lebih keras dan sangat keras untuk mendapatkan penghasilan yang lebih banyak dan lebih banyak membayar pajak.

Dengan MEMILIKI (OWNING); maka Anda akan membangun kekayaan besar.

 

#7 Meningkatkan Literasi Keuangan Anda adalah Stimulan Terbesar untuk Kekayaan

“Your level of success will rarely exceed your level of personal development, because success is something you attract by the person you become.” – Ryan Holiday

Tingkat kesuksesan Anda jarang akan melebihi tingkat perkembangan pribadi Anda, karena kesuksesan adalah sesuatu yang Anda tarik dari orang-orang yang Anda jadikan pedoman.

 

Anda hanya akan menjadi orang kaya sejauh pengetahuan Anda menjadi orang kaya.

Kecerdasan finansial Anda (dalam kata-kata dan angka) mungkin merupakan stimulan paling kuat untuk membangun kekayaan.

“If you want to build the Empire State Building, the first thing you do is dig a deep hole and pour a strong foundation, if you want to build a house in the suburbs, you pour a six-inch slab. The problem with most people who want to get rich quick is that they’re trying to build the Empire State Building on a six-inch slab of concrete.” – Robert T. Kiyosaki.

Jika Anda ingin membangun Empire State Building, hal pertama yang Anda lakukan adalah menggali lubang yang dalam dan menuangkan pondasi yang kuat. Jika Anda ingin membangun rumah di pinggiran kota, Anda menuangkan lempengan enam inci. Masalah dengan kebanyakan orang yang ingin menjadi kaya dengan cepat adalah mereka mencoba membangun Empire State Building di atas lempengan beton setebal enam inci.

 

Iklan Banner Online Course Yuk Buat Sendiri Rencana Keuangan Anda - Finansialku 728 x 90

Iklan Banner Online Course Yuk Buat Sendiri Rencana Keuangan Anda - Finansialku 336 x 280

Untuk membangun kekayaan, Anda membutuhkan dasar yang kuat, pengetahuan keuangan dan literasi keuangan. Setelah mengembangkan kekayaan, pertahankan tingkat kekayaan itu.

“Rich people are rich because they are simply more literate in more financial areas than others.” – Rich Dad

Orang kaya adalah mereka yang lebih mengerti di bidang keuangan lebih banyak daripada yang lain.

 

Kebanyakan orang tidak memiliki pengetahuan untuk mengelola “masalah rumit” seperti anggaran, arus kas, atau pajak. Tetapi jika Anda ingin membangun kekayaan besar, Anda perlu “belajar” untuk bisa mengelolanya.

Jika Anda tidak tahu cara kerja uang, Anda tidak akan pernah membangun kekayaan.

Sebagian besar orang miskin dan kelas menengah tidak akan pernah belajar sendiri tentang dasar-dasar membangun kekayaan.

Mereka tidak berinvestasi dalam pendidikan atau pertumbuhan pribadi mereka. Mereka tidak membaca buku keuangan, mengikuti kursus online, atau bahkan belajar cara membuat anggaran.

Mereka yang buta dalam membaca cara kerja uang adalah mereka yang tetap memastikan bahwa mereka akan tetap miskin sepanjang hidup mereka.

 “Illiteracy, in both words and numbers, is the foundation of financial struggle.” – Robert T. Kiyosaki

Tidak melakukan literasi keuangan adalah dasar dari masalah keuangan.

 

Dalam membangun kekayaan membutuhkan komitmen kuat untuk pertumbuhan pribadi, belajar, membaca dan menjadi terdidik tentang bagaimana uang bekerja. Kekayaan tidak mungkin tanpa pengetahuan.

Kebanyakan orang akan terus menyalahkan faktor-faktor eksternal atas kekurangan finansial mereka – entah itu ekonomi, pekerjaan mereka, orang tua mereka, dan lain-lain. Mereka tidak

Ini tidak selalu mudah, terutama untuk pemula. Tetapi jika Anda ingin membangun kekayaan besar, Anda perlu komitmen besar untuk mengembangkan literasi keuangan.

I had to quit telling myself that I had innate discipline and fabulous natural self-control. That is a lie. I have to put systems and programs in place that make me do smart things.” – Dave Ramsey

Saya harus berhenti mengatakan pada diri sendiri bahwa saya memiliki disiplin bawaan dan pengendalian diri yang luar biasa. Itu bohong. Saya harus meletakkan sistem dan program di tempat yang membuat saya melakukan hal-hal cerdas.

 

The Science of Getting Rich oleh Wallace Wattles - Finansialku

[Baca Juga: Kisah Sukses Yongki Komaladi, Pendiri Toko Sepatu Ternama di Indonesia]

 

“The sun that shines today is the sun that shone when thy father was born, and will still be shining when thy last grandchild shall pass into the darkness.” – The Richest Man in Babylon

Matahari yang bersinar hari ini adalah matahari yang bersinar ketika ayahmu lahir, dan masih akan bersinar ketika cucu terakhirmu akan masuk ke dalam kegelapan.

 

Resep untuk membangun kekayaan besar telah sama selama ratusan dan ribuan tahun.

Kekayaan adalah pola pikir. Jangan ikuti saran tradisional – biasanya tidak membantu. Buat uang Anda bekerja untuk Anda. Terus berjalan, meskipun itu membosankan.

Berusahalah untuk memiliki, dan jangan pernah berhenti berinvestasi dalam pendidikan Anda.

Mengikuti dasar-dasar ini tidak akan menjamin kekayaan. Tetapi ini adalah prinsip yang sama yang diberitakan di hampir setiap buku keuangan penting.

 

Strategi Mendapat Kekayaan: Sederhana Tapi Tidak Mudah Prosesnya

Ternyata, menjadi kaya itu sederhana, tetapi untuk menuju ke sana, prosesnya tidaklah mudah tentunya. Banyak orang masih belum bisa menjadi “kaya,” bahkan setelah mereka jatuh bangun mencoba selama hidup mereka.

Tetapi jika Anda mengikuti rahasia dasar dimana nilai-nilai dasar keuangan yang sama yang telah digunakan oleh hampir setiap individu yang sangat kaya dalam sejarah kemanusiaan, Anda akan dapat membangun kekayaan besar.

Resep untuk membangun kekayaan besar telah sama selama ratusan dan ribuan tahun.

Kekayaan adalah pola pikir. Jangan ikuti saran tradisional – biasanya tidak membantu. Buat uang Anda bekerja untuk Anda. Terus berjalan, meskipun itu membosankan.

Berusahalah untuk memiliki, dan jangan pernah berhenti berinvestasi dalam pendidikan Anda.

Mengikuti dasar-dasar ini tidak akan menjamin kekayaan. Tetapi ini adalah prinsip yang sama yang diberitakan di hampir setiap buku keuangan terpopuler di dunia.

 

Coba sebutkan ke-7 strategi tanpa melihat! Menurut Anda, strategi manakah yang dapat digunakan untuk mengembangkan skill Anda untuk meningkatkan keuangan?

Berikan tanggapan Anda pada kolom di bawah ini. Bagikan juga strategi ini kepada rekan atau kenalan Anda yang membutuhkan!

 

Sumber Referensi:

  • Anthony Moore. 12 September 2017. 7 Surefire Strategies To Build Massive Wealth According to the Top 7 Finance Books. Medium.com – https://goo.gl/d7tYey

 

Sumber Gambar:

  • Strategi Mendapatkan Kekayaan 1 – https://goo.gl/8nH3qt
  • Strategi Mendapatkan Kekayaan 2 – https://goo.gl/egvDvS
  • The Millionaire Next Door: The Surprising Secrets of America’s Wealthy oleh Thomas Stanley – https://goo.gl/fCR6Zj
  • Think and Grow Rich oleh Napoleon Hill – https://goo.gl/4j6SE5
  • The Science of Getting Rich oleh Wallace Wattles – https://goo.gl/581PY1
  • The Richest Man in Babylon oleh George Clason – https://goo.gl/RgpiKv
  • The Total Money Makeover: A Proven Plan for Financial Fitness oleh Dave Ramsey – https://goo.gl/5bx7iB
  • I Will Teach You To Be Rich oleh Ramit Sethi – https://goo.gl/i8YwVX
  • Rich Dad Poor Dad oleh Robert Kiyosaki – https://goo.gl/6NJKWs